Kotoran Manusia yang Menggunung Jadi Masalah di Everest

Kompas.com - 06/08/2018, 16:40 WIB
Pendaki meninggalkan sampah di Gunung Everest science alertPendaki meninggalkan sampah di Gunung Everest
|

KATHMANDU, KOMPAS.com - Saat para pendaki tengah terpacu menaklukkan puncak tertinggi dunia Gunung Everest, maka cara dan tempat mereka buang hajat menjadi prioritas terakhir.

Nyatanya urusan hajat manusia ini menjadi salah satu problem besar di Gunung Everest. Pada musim pendakian tahun ini, para pekerja membersihkan setidaknya 14.000 kilogram kotoran manusia.

Jumlah itu setara dengan bobot dua ekor gajah dewasa.

Kotoran manusia itu berasal dari "base camp" di kaki gunung hingga ke sebuah lokasi pembuangan di dekat puncak.


Baca juga: Nobukazu Kuriki Tewas saat Coba Turun ke Camp II Gunung Everest

Demikian data yang disampaikan, Komite Pengendalian Polusi Sagarmantha (SPCC), sebuah LSM yang bekerja untuk membersihkan Gunung Everest.

Di Gorak Shep, sebuah lokasi pembuangan beku di ketinggian sekitar 5.100 meter dari permukaan laut, kotoran dibuang begitu saja di tempat terbuka hingga mengerut dan kering.

Namun, ada risiko kotoran-kotoran itu akan masuk ke sungai dan meracuni sistem pasokan air bersih. Demikian penjelasan Garry Porter, pensiunan pendaki asal Amerika Serikat.

"Sangat tak enak dipandang dan tak sehat, ini merupakan masalah kesehatan dan mimpi buruk bagi lingkungan," kata Porter kepada CNN.

"Saya mengalami ketegangan dan keagungan Gunung Everest, tetapi saya juga melihat apa yang terjadi saat kita meninggalkan kotoran seolah kotoran kita tidak berbau," tambah dia.

Namun, Porter tidak menyalahkan para pendaki sebab tujuan utama mereka adalah menaklukkan puncak dan kembali dengan selamat.

Porter juga tak menyalahkan pemerintah Nepal karena tidak menyediakan tempat pengelolaan kotoran di rute pendakian.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber CNN
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gelapkan Uang Restoran demi Putrinya yang Sakit, Pria Singapura Dihukum Penjara

Gelapkan Uang Restoran demi Putrinya yang Sakit, Pria Singapura Dihukum Penjara

Internasional
Tantang Petarung MMA, Ahli Wing Chun Ini KO dalam 72 Detik

Tantang Petarung MMA, Ahli Wing Chun Ini KO dalam 72 Detik

Internasional
Terungkap, Selir Raja Thailand Dicopot karena Ingin Seperti Permaisuri

Terungkap, Selir Raja Thailand Dicopot karena Ingin Seperti Permaisuri

Internasional
Dianggap Tak Setia, Selir Raja Thailand Dicopot

Dianggap Tak Setia, Selir Raja Thailand Dicopot

Internasional
Cegah Mencontek, Sekolah di India Pakaikan Muridnya Kardus di Kepala Saat Ujian

Cegah Mencontek, Sekolah di India Pakaikan Muridnya Kardus di Kepala Saat Ujian

Internasional
Erdogan Tuduh Negara Barat Mendukung 'Teroris' di Suriah

Erdogan Tuduh Negara Barat Mendukung "Teroris" di Suriah

Internasional
Mantan Penyelundup Narkoba Ini Pernah Nyaris Dibunuh karena Ganti Saluran TV

Mantan Penyelundup Narkoba Ini Pernah Nyaris Dibunuh karena Ganti Saluran TV

Internasional
Restoran di Belgia Ini Sajikan Air Minum Daur Ulang dari Toilet

Restoran di Belgia Ini Sajikan Air Minum Daur Ulang dari Toilet

Internasional
Bayi Ini Dikubur Hidup-hidup di Lempeng Beton, Polisi China Buru Orangtuanya

Bayi Ini Dikubur Hidup-hidup di Lempeng Beton, Polisi China Buru Orangtuanya

Internasional
Protes Pembatasan Pers, Koran Australia Kompak 'Rahasiakan' Halaman Depan

Protes Pembatasan Pers, Koran Australia Kompak "Rahasiakan" Halaman Depan

Internasional
Bar di Jepang Ini Hanya Izinkan Pengunjung untuk Datang Sendiri

Bar di Jepang Ini Hanya Izinkan Pengunjung untuk Datang Sendiri

Internasional
Menhan China: Tak Ada yang Bisa Mencegah Penyatuan Kembali China dengan Taiwan

Menhan China: Tak Ada yang Bisa Mencegah Penyatuan Kembali China dengan Taiwan

Internasional
Restoran Khusus Indomie Bakal Dibuka di Singapura

Restoran Khusus Indomie Bakal Dibuka di Singapura

Internasional
Pemimpin Hong Kong Kunjungi Masjid yang Disiram Meriam Air Polisi

Pemimpin Hong Kong Kunjungi Masjid yang Disiram Meriam Air Polisi

Internasional
Ribuan Pengungsi Rohingya di Bangladesh Sepakat Pindah ke Pulau di Teluk Benggala

Ribuan Pengungsi Rohingya di Bangladesh Sepakat Pindah ke Pulau di Teluk Benggala

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X