Israel Sahkan Peraturan Kontroversial, Tentara Non-Yahudi Mundur

Kompas.com - 01/08/2018, 17:37 WIB
Pasukan Israel. (Anadolu Agency) Pasukan Israel. (Anadolu Agency)

TEL AVIV, KOMPAS.com - Keputusan Parlemen Israel mengesahkan undang-undang kontroversial membuat para perwira militer dari kalangan minoritas mengundurkan diri.

Dilansir Newsweek Selasa (31/7/2018), salah satunya adalah Shady Zidan, wakil komandan kompi dari kelompok minoritas Druze.

Dalam surat pengunduran dirinya Senin (30/7/2018), dia menyatakan hukum Negara-Bangsa Yahudi membuatnya merasa menjadi warga kelas dua.

Baca juga: Parlemen Israel Sahkan Hukum Negara-Bangsa Yahudi

Dalam unggahannya di Facebook, Zidan menegaskan bahwa komitmennya terhadap Israel sudah tidak perlu diragukan lagi.

"Sampai hari ini, saya dengan mempertaruhkan nyawa, dan berdiri di depan bendera sambil menyanyikan lagu kebangsaan Hatikva dengan bangga," ujar Zidan.

Namun, dia terkejut ketika mendengar Knesset (parlemen) mengumumkan undang-undang itu dengan perbandingan suara 62-55.

"Pada akhirnya saya hanya warga kelas dua? Maaf, saya masih belum siap untuk itu. Jadi, saya umumkan berhenti mengabdi bagi negara," kata Zidan.

Sebelum Zidan mengundurkan diri, perwira Druze lainnya, Kapten Amir Jamal menulis surat terbuka kepada Perdana Menteri Benjamin Netanyahu.

"Keluarga saya telah mendedikasikan hidup mereka bagi negara ini. Namun, yang kami dapat adalah jadi warga kelas dua," keluh Jamal.

Sikap dua perwira Druze itu memaksa Kepala Staf Pasukan Pertahanan Israel (IDF), Gadi Eisenkot, angkat bicara.

Halaman:


Sumber Newsweek
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X