Bikin Jalan "Buntu" Bernilai Rp 621 Miliar, Pemerintah Kroasia Dikecam

Kompas.com - 30/07/2018, 09:55 WIB
Tangkapan layar ini memperlihatkan mulut terowongan yang seharusnya tersambung dengan sebuah jembatan di kota Omis, Kroasia. Namun, proyek yang sudah menelan biaya Rp 621 miliar itu berhenti sebelum jembatan berdiri.Mirror Tangkapan layar ini memperlihatkan mulut terowongan yang seharusnya tersambung dengan sebuah jembatan di kota Omis, Kroasia. Namun, proyek yang sudah menelan biaya Rp 621 miliar itu berhenti sebelum jembatan berdiri.

ZAGREB, KOMPAS.com - Pemerintah Kroasia menjadi sorotan rakyatnya sendiri setelah menghabiskan uang jutaan euro hanya untuk membuat jalan yang "tidak menuju ke mana-mana".

Awalnya pemerintah membuat sebuah terowongan yang direncanakan menyambung ke Jembatan Omis di wilayah selatan negeri itu.

Namun, pembangunan terowongan sepanjang 1.471 meter dan berbiaya 37 juta euro atau sekitar Rp 621 miliar itu dihentikan.

Baca juga: Pembangunan Jalan Tol di Kendal Diprotes, Warga Tuntut Jalan Utama Dibuka

Padahal, terowongan dan jembatan itu dibangun untuk mengurangi kepadatan lalu lintas di kota Omis.

Pembangunan dimulai enam tahun lalu tetapi kini dana pembangunan dialihkan pemerintah untuk keperluan lain yang memicu keprihatinan warga.

"Bagi pemerintah ini mungkin amat lucu, mungkin mereka pikir Batman yang akan menggunakan tempat tersebut," kata seorang warga bernama Frane kepada stasiun televisi RTL.

"Tanpa jembatan itu, saya membutuhkan 1,5 jam untuk mencapai rumah dan tiga jam untuk pergi ke kota Split atau Makarsa dengan menyusuri pantai," tamban seorang warga, Marko.

Padahal saat pembangunan jalan dan terowongan itu dimulai pada 2012, proyek ini dianggap sebuah pekerjaan luar biasa di Kroasia.

"Ini adalah hal terburuk yang terjadi di Omis, tetapi karena tidak ada uang, yang mau bagaimana lagi?" ujar warga lainnya bernama Ante dengan nada pasrah.

Bahkan, pemerintah kota Omis merasa malu dengan terhentinya proyek raksasa tersebut dan berjanji untuk melanjutkan pembangunan.

Baca juga: Ini Data Pembangunan Jalan Perbatasan Selama Dua Tahun Pemerintah Jokowi

"Setelah liburan musim panas berakrhi, kami harap akan ada tender publik untuk pembangunan jembatan," ujar wali kota Omis, Ivo Tomasovic.

"Tender ini harus selesai akhir tahun ini dan pembangunan bisa dimulai pada tahun depan," lanjut Tomasovic.



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya


Close Ads X