Biografi Tokoh Dunia: Van Gogh, Pelukis Pasca-Impresionisme

Kompas.com - 25/07/2018, 23:43 WIB
Vincent van Gogh, salah satu pelukis terbesar dunia.via Biography.com Vincent van Gogh, salah satu pelukis terbesar dunia.

KOMPAS.com - Vincent van Gogh merupakan salah satu pelukis Pasca-Impresionisme terhebat yang berasal dari Belanda.

Sepanjang hidupnya, dia telah menciptakan sekitar 2.100 karya seni. Termasuk di antaranya 860 lukisan menggunakan cat minyak.

Beberapa lukisannya yang terkenal adalah Sunflowers, The Starry Night, Sorrow, maupun The Potato Eaters.

Karya-karyanya memberikan pengaruh pada awal abad ke-20. Dia dianggap sebagai pioner aliran Ekspresionisme.


Berikut merupakan biografi dari pelukis yang dianggap sebagai peletak karya seni modern serta goresan kuasnya yang ekspresif itu.

Baca juga: Sepotong Kisah Pelukis Van Gogh sebagai Seorang Bipolar

1. Masa Kecil
Bernama panjang Vincent Willem van Gogh, dia lahir pada 30 Maret 1853 di Groot-Zundert di Provinsi Brabant.

Ayahnya Theodorus van Gogh merupakan seorang pejabat gereja di Gereja Reformis Belanda, sedangkan sang ibu, Anna Cornelia Carbentus, adalah seniman.

Van Gogh merupakan anak yang serius namun bijaksana. Dia sempat menjalani homeschooling di bawah bimbingan ibunya dan pengasuh.

Kemudian pada 1860 dia masuk ke sekolah lokal. Setelah itu empat tahun kemudian, dia ditempatkan di sekolah asrama.

Di sana, Van Gogh merasa ditinggalkan sehingga berniat pulang. Namun, alih-alih dikabulkan, padsa 1866 dia dimasukkan sekolah menengah di Tilburg.

Gairah serta ketertarikannya pada seni mulai menyeruak saat masih kecil dia diminta ibunya untuk menggambar.

Gambar awalnya sangatlah ekspresif. Dia kemudian diasah lebih mendalam di Tilburg di bawah asuhan Constant Cornelis Huijsmans, seniman terkenal di Paris, Perancis.

Filosofi Huijsmans adalah menolak segala bentuk impresi akan benda, utamanya pada alam atau obyek biasa.

Baca juga: Tak Dipinjamkan Lukisan Van Gogh, Trump Ditawari Kloset Lapis Emas

Namun, filosofi itu nampaknya tidak disukai Van Gogh sehingga mata pelajaran itu sama sekali tidak masuk ke pikirannya.

Di usia 15 tahun, keluarga Van Gogh mulai mengalami kesulitan finansial sehingga dia terpaksa berhenti sekolah dan memutuskan bekerja.

Dia kemudian mendapat pekerjaan di toko penjualan barang seni milik pamannya, Goupil & Cie yang terletak di Den Haag.

Pada saat itu, Van Gogh muda telah menguasai dengan baik bahasa Jerman, Perancis, dan Inggris sama seperti Belanda yang merupakan bahasa ibu.

Setelah menyelesaikan pelatihan, pada 1873 dia dipindahkan di cabang Goupil di Southampton Street, Inggris.

Di Inggris, Van Gogh merasakan kebahagiaan karena dia merupakan pegawai yang baik, dan menerima penghasilan lebih besar dari ayahnya.

Dia begitu jatuh cinta dengan kebudayaan Inggris. Di waktu luangnya, dia mengunjungi galeri seni, dan menyukai karya Charles Dickens maupun George Eliot.

Kemudian dia jatuh cinta dengan putri pemilik penginapannya, Eugenie Loyer. Namun, Loyer menolak lamarannya.

Penolakan itu benar-benar membuat Van Gogh hancur. Dia membuang bukunya kecuali Alkitab, dan mendedikasikan hidupnya kepada Tuhan.

Tidak hanya itu. Dia juga mengatakan kepada pelanggan untuk tidak membeli "karya seni tak bernilai" yang membuatnya dipecat.

Di 1875, ayah dan pamannya sengaja mengirimkan dia ke Paris yang membuatnya makin muak dengan isu seperti komodifikasi seni. Dia kemudian dikeluarkan di 1876.

April 1876, dia kembali ke Inggris dan bekerja tanpa upah sebagai guru pengganti di sekolah asrama kecil Ramsgate.

Ketika si pemilik sekolah pindah ke Isleworth, Van Gogh mengikutinya. Namun, keputusannya tak memberikan dampak positif.

Dia kemudian mengajar di Sekolah Pria Metodis di mana saat itu, dia sudah benar-benar serius menyerahkan hidupnya kepada gereja.

Baca juga: Lukisan Van Gogh yang Dicuri Telah Diamankan dari Tangan Mafia di Italia

Demi menjadi pendeta, dia kemudian mempersiapkan diri untuk sukses menembus ujian masuk di Sekolah Teologi Amsterdam.

Setelah setahun belajar dengan rajin, ganjalan terasa setelah dia menolak mengikuti ujian bahasa Latin.

Menurutnya, bahasa itu merupakan "bahasa mati" bagi kaum miskin, sehingga konsekuensinya dia dinyatakan tidak diterima.

Kejadian yang sama juga berlangsung di Gereja Belgia. Pada musim dingin 1878, Van Gogh menjadi relawan pindah ke tambang batu bara miskin di kawasan selatan.

Di sana, dia mengajar dan melayani orang sakit, serta membuat gambar para penambang dan keluarganya sehingga dia dijuluki "Yesus dari Tambang Batu Bara".

Namun, caranya ternyata tak disukai KOmite Injil yang memutuskan untuk tidak memperpanjang kontraknya sehingga dia terpaksa mencari pekerjaan lain.

Baca juga: 14 Tahun Hilang, Dua Masterpiece Van Gogh Ditemukan di Rumah Mafia Italia

Halaman:
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Atasi kebakaran Hutan Amazon, Organisasi Lingkungan AS Janjikan Rp 71 Milliar

Atasi kebakaran Hutan Amazon, Organisasi Lingkungan AS Janjikan Rp 71 Milliar

Internasional
Pesawat Tempur Israel Hantam  Pertahanan Hamas di Jalur Gaza

Pesawat Tempur Israel Hantam Pertahanan Hamas di Jalur Gaza

Internasional
Inilah Peluncur Roket 'Super Besar' yang Diuji Coba oleh Korea Utara

Inilah Peluncur Roket "Super Besar" yang Diuji Coba oleh Korea Utara

Internasional
Cegah Angin Topan ke AS, Trump Ingin Jatuhkan Bom Nuklir

Cegah Angin Topan ke AS, Trump Ingin Jatuhkan Bom Nuklir

Internasional
Trump Menyesal Terlibat Perang Dagang dengan China?

Trump Menyesal Terlibat Perang Dagang dengan China?

Internasional
Baru 5 Menit Menikah, Pasangan Ini Tewas dalam Kecelakaan Mobil

Baru 5 Menit Menikah, Pasangan Ini Tewas dalam Kecelakaan Mobil

Internasional
Kim Jong Un Awasi Uji Coba Senjata Baru, Trump Tidak Senang

Kim Jong Un Awasi Uji Coba Senjata Baru, Trump Tidak Senang

Internasional
Presiden Perancis Undang Menlu Iran ke KTT G7, Trump 'Kaget'

Presiden Perancis Undang Menlu Iran ke KTT G7, Trump "Kaget"

Internasional
Dampak Kebijakan Satu Anak China (2): Para Pria 'Mengimpor' Istri dari Negara Lain

Dampak Kebijakan Satu Anak China (2): Para Pria "Mengimpor" Istri dari Negara Lain

Internasional
Kerusuhan Kembali Hantam Hong Kong, Polisi Tembakkan Gas Air Mata

Kerusuhan Kembali Hantam Hong Kong, Polisi Tembakkan Gas Air Mata

Internasional
Dianggap Lecehkan Martabat Generasi Muda, Politisi Malaysia Tolak Gojek

Dianggap Lecehkan Martabat Generasi Muda, Politisi Malaysia Tolak Gojek

Internasional
Dampak Kebijakan Satu Anak China: Para Pria Kesulitan Cari Istri

Dampak Kebijakan Satu Anak China: Para Pria Kesulitan Cari Istri

Internasional
Sempat Mengecam karena Ide Beli Greenland Ditolak, Trump Balik Puji PM Denmark

Sempat Mengecam karena Ide Beli Greenland Ditolak, Trump Balik Puji PM Denmark

Internasional
Politisi Malaysia Ini Dituding Memperkosa PRT asal Indonesia

Politisi Malaysia Ini Dituding Memperkosa PRT asal Indonesia

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Merah Putih di Burj Khalifa | Kabar Pilu Kebakaran Hutan Amazon

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Merah Putih di Burj Khalifa | Kabar Pilu Kebakaran Hutan Amazon

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X