Dituduh Bocorkan Informasi Rudal Hipersonik, Ilmuwan Rusia Ditahan - Kompas.com

Dituduh Bocorkan Informasi Rudal Hipersonik, Ilmuwan Rusia Ditahan

Kompas.com - 24/07/2018, 21:47 WIB
Sebuah simulasi komputer memperlihatkan rudal balistik antar-benua terbaru Rusia, Avangard, mengelak dari sistem pertahanan udara negara lain dengan kecepatan hipersonik. Rusia mengklaim rudal tersebut tidak akan bisa dikejar pertahanan anti-misil paling canggih manapun di dunia.AP/RU-RTR Russian Television Sebuah simulasi komputer memperlihatkan rudal balistik antar-benua terbaru Rusia, Avangard, mengelak dari sistem pertahanan udara negara lain dengan kecepatan hipersonik. Rusia mengklaim rudal tersebut tidak akan bisa dikejar pertahanan anti-misil paling canggih manapun di dunia.

MOSKWA, KOMPAS.com - Seorang ilmuwan di pusat penelitian ruang angkasa Rusia ditangkap setelah dituduh membocorkan informasi terkait program senjata negara.

Organisasi ruang angkasa Rusia, The Roscosmos, mengkonfirmasi kabar penangkapan Viktor Kudryavtsev, ilmuwan berusia 74 tahun yang bekerja untuk Institut Penelitian Pusat Pengembangan Mesin di Korolyov.

Ilmuwan peraih penghargaan tersebut dituduh telah membocorkan informasi kepada negara Barat. Tuduhan itu telah dibantah keras oleh Kudryavtsev yang merupakan pakar di bidang dinamika gas dan cairan.

Namun Roscosmos membantah kabar yang menyebut ada staf ilmuwan lain yang juga terlibat atau ditahan. Demikian dilansir AFP, Selasa (24/7/2018).


Baca juga: Rahasia Rudal Hipersonik Rusia Diduga Bocor ke Negara Barat

Biro Keamanan Federal Rusia, FSB, minggu lalu telah melakukan penggerebekan ke institut tersebut atas dasar bahwa dinas keamanan Barat telah memperoleh informasi rahasia terkait pengembangan hipersonik oleh industri Rusia.

"Penyelidikan dilakukan atas dugaan pengkhianatan tingkat tinggi dengan sekitar 10 orang menjadi tersangka yang diduga telah bekerja sama dengan dinas rahasia Barat," kata sebuah sumber dikutip surat kabar Kommersant.

Jika terbukti bersalah telah melakukan pengkhianatan maka ilmuwan tersebut terancam mendapat hukuman penjara maksimal 20 tahun.

Badan antariksa Rusia telah mengkonfirmasi bahwa penyelidikan sedang berlangsung atas insiden yang terjadi pada 2013 lalu.

Penyelidikan dilakukan setelah Presiden Rusia Vladimir Putin yang pada Maret lalu dalam pidato kenegaraannya, sempat membanggakan persenjataan tak terkalahkan yang sedang dikembangkan negara, termasuk rudal hipersonik.

Sebelumnya pada Kamis (19/7/2018) pekan lalu, Kementerian Pertahanan Rusia telah merilis video yang menunjukkan dua sistem rudal hipersonil baru yang disebut Kinzhal dan Avangard. Keduanya memiliki kemampuan untuk mengirimkan hulu ledak nuklir.

Baca juga: Putin Sebut Rudal Hipersonik Rusia Bakal Beroperasi pada 2019


Terkini Lainnya

Kinerja Diawasi Masyarakat, Polri Diyakini Netral dalam Pemilu 2019

Kinerja Diawasi Masyarakat, Polri Diyakini Netral dalam Pemilu 2019

Nasional
Mahfud MD Minta Masyarakat Kritis Cermati Debat Capres

Mahfud MD Minta Masyarakat Kritis Cermati Debat Capres

Regional
Kisah Istri TKI Asal Siantar Saat Bertemu Suaminya di Penjara Malaysia

Kisah Istri TKI Asal Siantar Saat Bertemu Suaminya di Penjara Malaysia

Regional
Penangkapan Aris Idol Berawal dari Temuan 300 Butir Ekstasi

Penangkapan Aris Idol Berawal dari Temuan 300 Butir Ekstasi

Megapolitan
Jelang Pemilu, Sudin Dukcapil Jakarta Timur Lakukan Perekaman e-KTP ke Sejumlah Sekolah

Jelang Pemilu, Sudin Dukcapil Jakarta Timur Lakukan Perekaman e-KTP ke Sejumlah Sekolah

Megapolitan
Bertingkah Laku Buruk, Keluarga Turis Inggris Dideportasi dari Selandia Baru

Bertingkah Laku Buruk, Keluarga Turis Inggris Dideportasi dari Selandia Baru

Internasional
Kasus Penguasaan Lahan, Hercules dan Anggotanya Jalani Sidang Dakwaan

Kasus Penguasaan Lahan, Hercules dan Anggotanya Jalani Sidang Dakwaan

Megapolitan
Sebar Hoaks yang Meresahkan, Pemuda Ini Dibekuk Polda Gorontalo

Sebar Hoaks yang Meresahkan, Pemuda Ini Dibekuk Polda Gorontalo

Regional
Kuasa Hukum Plt Kepala BPPKAD Gresik Sebut Uang Potongan Insentif oleh Kliennya untuk Biaya Kegiatan

Kuasa Hukum Plt Kepala BPPKAD Gresik Sebut Uang Potongan Insentif oleh Kliennya untuk Biaya Kegiatan

Regional
Polisi Tangkap Aris Indonesian Idol Terkait Kasus Narkoba

Polisi Tangkap Aris Indonesian Idol Terkait Kasus Narkoba

Megapolitan
Dapat Adipura Kategori Pasar, Ini Tanggapan Wali Kota Jakarta Selatan

Dapat Adipura Kategori Pasar, Ini Tanggapan Wali Kota Jakarta Selatan

Megapolitan
Datangi KPK, Menteri Kesehatan Bahas Kajian Tata Kelola Alat Kesehatan

Datangi KPK, Menteri Kesehatan Bahas Kajian Tata Kelola Alat Kesehatan

Nasional
Saat Uni Soviet Mengorbankan Anjing untuk Mengalahkan Tank Jerman

Saat Uni Soviet Mengorbankan Anjing untuk Mengalahkan Tank Jerman

Internasional
Komnas HAM: Presiden Terpilih Bertanggung Jawab Selesaikan Kasus Pelanggaran HAM Berat

Komnas HAM: Presiden Terpilih Bertanggung Jawab Selesaikan Kasus Pelanggaran HAM Berat

Nasional
Muhibah Pinisi Bakti Nusa, Menautkan Kepulauan Nusantara

Muhibah Pinisi Bakti Nusa, Menautkan Kepulauan Nusantara

Regional

Close Ads X