Hari Ini dalam Sejarah: Pecahnya Perang Saudara di Spanyol

Kompas.com - 18/07/2018, 12:36 WIB
Spanish civil war. WikipediaSpanish civil war.

KOMPAS.com - Hari ini 82 tahun lalu, tepatnya 18 Juli 1936, terjadi pemberontakan yang dipimpin oleh perwira militer Jenderal Francisco Franco dan menyebabkan pecahnya perang saudara di Spanyol.

Urutan peristiwa

Pada 1931, Raja Alfonso XIII menyetujui pelaksanaan pemilihan umum untuk membentuk pemerintahan baru.

Namun, rakyat menginginkan penghapusan sistem monarki dan memilih berdirinya republik liberal. Gerakan ini dipimpin oleh para tokoh liberal kelas menengah dan sosialis.

Melihat situasi seperti itu, Raja Alfonso XIII akhirnya mengasingkan diri.

Kemudian, para tokoh liberal kelas menengah dan sosialis memproklamirkan berdirinya Republik Konstitusional atau dikenal dengan republik kedua.

Adapun, republik pertama eksis pada 1873 hingga Desember 1874 yang kemudian dikudeta oleh Jenderal Arsenio Martinez Campos dan mengembalikan pemerintahan kepada Raja Alfonso VII.

Selama dua tahun republik kedua berkuasa, organisasi pekerja dan radikalis sayap kiri memaksa untuk dilakukannya reformasi liberal.

Catalonia dan Basque sebagai wilayah yang menginginkan kemerdekaan akhirnya mendapatkan otonomi yang luas.

Kondisi ini menyebabkan kelompok aristokrat, gereja, dan militer merasa tidak puas terhadap kinerja dari Republik.

Akhirnya, Jenderal Francisco Franco memimpin revolusi di Maroko.

Halaman:
Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bebas dari Kamp Penahanan Suriah, 3 Wanita Perancis Disebut Kembali ke Tangan ISIS

Bebas dari Kamp Penahanan Suriah, 3 Wanita Perancis Disebut Kembali ke Tangan ISIS

Internasional
Susul Jerman dan Perancis, Inggris Juga Tangguhkan Ekspor Senjata ke Turki

Susul Jerman dan Perancis, Inggris Juga Tangguhkan Ekspor Senjata ke Turki

Internasional
China Peringatkan Turki Hentikan Aksi Militer dan Kembali pada Resolusi Politik yang Benar

China Peringatkan Turki Hentikan Aksi Militer dan Kembali pada Resolusi Politik yang Benar

Internasional
Pusat Evakuasi di Jepang Dilaporkan Tolak Dua Tunawisma saat Bencana Topan Hagibis Menerjang

Pusat Evakuasi di Jepang Dilaporkan Tolak Dua Tunawisma saat Bencana Topan Hagibis Menerjang

Internasional
Terlempar dari Wahana di Pekan Raya Perancis, Seorang Pengunjung Tewas

Terlempar dari Wahana di Pekan Raya Perancis, Seorang Pengunjung Tewas

Internasional
Guru di China Paksa Muridnya Makan Sampah sebagai Hukuman

Guru di China Paksa Muridnya Makan Sampah sebagai Hukuman

Internasional
Jelang Debat Demokrat, Peringkat Joe Biden Merosot di Survei

Jelang Debat Demokrat, Peringkat Joe Biden Merosot di Survei

Internasional
Janji Akan Menikahi, Pria Pengangguran Ini Justru Perkosa Kenalannya

Janji Akan Menikahi, Pria Pengangguran Ini Justru Perkosa Kenalannya

Internasional
Siaran Langsung di Tengah Topan Hagibis, Jurnalis Ini Malah Dimarahi Netizen

Siaran Langsung di Tengah Topan Hagibis, Jurnalis Ini Malah Dimarahi Netizen

Internasional
Erdogan: Tak Akan Ada Anggota ISIS yang Bakal Keluar dari Suriah

Erdogan: Tak Akan Ada Anggota ISIS yang Bakal Keluar dari Suriah

Internasional
King Cobra Sepanjang 4 Meter Ditangkap dari Dalam Selokan di Thailand

King Cobra Sepanjang 4 Meter Ditangkap dari Dalam Selokan di Thailand

Internasional
Dampak Topan Hagibis, Kawanan Tikus Serbu Kota Ini di Jepang

Dampak Topan Hagibis, Kawanan Tikus Serbu Kota Ini di Jepang

Internasional
Erdogan Tak Akan Hentikan Serangan terhadap Kurdi hingga Kemenangan Sempurna Tercapai

Erdogan Tak Akan Hentikan Serangan terhadap Kurdi hingga Kemenangan Sempurna Tercapai

Internasional
Dikubur Hidup-hidup selama 2 Hari, Bayi Perempuan Ini Ditemukan Selamat

Dikubur Hidup-hidup selama 2 Hari, Bayi Perempuan Ini Ditemukan Selamat

Internasional
Marah karena Merasa Dikhianati, Kurdi Larang AS Bawa Tawanan Berbahaya ISIS

Marah karena Merasa Dikhianati, Kurdi Larang AS Bawa Tawanan Berbahaya ISIS

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X