Presiden Kroasia Peluk Pemain Timnasnya, TV Iran Stop Siaran Langsung

Kompas.com - 17/07/2018, 18:21 WIB
Pemain tim sepak bola Kroasia Luka Modric mendapat pelukan dari Presiden Kroasia Kolinda Grabar-Kitarovic di Piala Dunia 2018 Rusia di Stadion Luzhniki, di Moskwa, Minggu (15/7/2018). AFP/Odd AndersenPemain tim sepak bola Kroasia Luka Modric mendapat pelukan dari Presiden Kroasia Kolinda Grabar-Kitarovic di Piala Dunia 2018 Rusia di Stadion Luzhniki, di Moskwa, Minggu (15/7/2018).
|

TEHERAN, KOMPAS.com - Sejumlah tokoh garis keras Iran mengecam siaran langsung televisi yang memperlihatkan Presiden Kroasia Kolinda Grabar-Kitarovic memeluk semua pemain Perancis dan Kroasia usai laga final di Moskwa, Minggu (15/7/2018).

Lembaga penyiaran publik IRIB dan sejumlah stasiun televisi biasanya menerapkan sensor ketat. Bahkan tak jarang siarang langsung "diacak" saat kamera menyorot penonton perempuan di stadion.

Nah, kepanikan melanda sejumlah stasiun televisi Iran ketika mereka menggelar siaran langsung babak final Piala Dunia antara Perancis melawan Kroasia.

Baca juga: Mengenal Presiden Kroasia yang Curi Perhatian di Final Piala Dunia

Sebab usai pertandingan pada saat pembagian medali dan piala, Presiden Kitarovic memeluk pemain dari kedua tim yang berlaga.

Kantor berita ISNA mengabarkan, berbagai komentar bernada miring di situs berita Aine News terkait  siaran seremoni penyerahan medali dan piala itu.

"Setelah Perancis memenangkan Piala Dunia, prosesi penyerahan medali dimulai dan presiden Rusia, Perancis, dan Kroasia bersama para petinggi FIFA berdiri berdampingan," demikian Aine News.

"Semua berjalan lancar dan tidak ada masalah dalam siaran langsung itu, tetapi tindakan presiden Kroasia membuat para petinggi stasiun televisi di Iran khawatir," tambah Aine News.

"Masalah dimulai ketika presdien Kroasia memeluk pemain tim nasionalnya dalam waktu cukup lama. Hal ini membuat televisi Iran menghentikan siaran langsung untuk sementara. Siaran berlanjut usai ritual berpelukan selesai," tambah situs berita itu.

Situasi ini membuat seorang anggota parlemen Iran yang mewakili Teheran, Rey, Shemiranat, dan Eslamshahr merasa perlu berkomentar.

Baca juga: Kalahkan Kroasia, Perancis Raih Gelar Juara Piala Dunia 2018

Ali Motahari, anggota parlemen Iran yang meski berasal dari golongan konservatif, membela tindakan Presiden Kitarovic.

"Pelukan itu, adalah pelukan seorang ibu, bukan bernuansa seksual," kata Motahari.




Sumber Al Arabiya
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X