Yurovsky dan Medvedev-Kudrin, Dua Orang Pemimpin Pembunuh Tsar Nicholas II - Kompas.com

Yurovsky dan Medvedev-Kudrin, Dua Orang Pemimpin Pembunuh Tsar Nicholas II

Kompas.com - 17/07/2018, 14:36 WIB
Foto yang diambil pada 1913 atau 1914 ini memperlihatkan Tsar Nicholas II bersama keluarganya. Duduk dari kiri ke kanan Marie, Ratu Alexandra, Tsar Nicholas II, Anastasia, dan Alexei di kaki ayanya. Berdiri di belakang Olga dan Tatiana.

United States Library of Congress Foto yang diambil pada 1913 atau 1914 ini memperlihatkan Tsar Nicholas II bersama keluarganya. Duduk dari kiri ke kanan Marie, Ratu Alexandra, Tsar Nicholas II, Anastasia, dan Alexei di kaki ayanya. Berdiri di belakang Olga dan Tatiana.

KOMPAS.com - Kaisar Rusia Tsar Nicholas II beserta keluarga dieksekusi oleh kelompok Bolshevik pada 17 Juli 1918.

Pembunuhan satu keluarga ini dilakukan dengan cara ditembak oleh beberapa eksekutor.

Namun, tidak ada sumber pasti mengenai jumlah eksekutor dalam pembunuhan tersebut. Ada yang menyebutkan dua orang, ada pula yang menyebutkan pembunuhan ini dilakukan oleh 11 orang eksekutor.

Meski tak diketahui pasti jumlah eksekutor, dua orang disebut-sebut sebagai pemimpin pembunuhan keluarga Tsar Nicholas II yaitu Yurovsky dan Medvedev-Kudrin.

Setelah membunuh Nicholas II beserta keluarganya, mereka menuliskan sebuah cerita mengenai pembunuhan yang mengubah sejarah pemerintahan Rusia.

Baca juga: Hari Ini dalam Sejarah: Tsar Nicholas II dan Keluarganya Dieksekusi

Mereka merasa bangga karena berperan dalam misi tersebut dan kehidupannya mengalami perubahan.

Karir, tunjangan kehidupan, dan kesehatan difasilitasi oleh pemerintah.

Beberapa waktu setelah peristiwa tersebut, Yurovsky dan Medvedev melakukan pertemuan dan membicarakan siapa yang pertama menembak pada peristiwa tersebut.

Yurovsky

Yurovsky memiliki nama lengkap Yakov Mikhaylovich Yurovsky. Dia merupakan seorang penjual perhiasan.

Saat malam pembunuhan itu, ia mencari permata milik keluarga Nicholas II. Sekitar 8 kilogram perhiasan diambilnya dan diserahkan kepada pengawas Kremlin.

Setelah peristiwa berdarah tersebut, Yurovsky ditunjuk sebagai pemimpin Komite Darurat Daerah Ural (pendahulu NKVD yang kemudian menjadi KGB), kemudian Direktorat Emas Cadangan Negara, dan Kepala Museum Politeknik di Moskow.

Jabatan ini merupakan posisi senior ketika tahun-tahun pertama Soviet.

Baca juga: 100 Tahun Berselang, Eksekusi Tsar Nicholas II Masih Sisakan Misteri

Pada 1939, Yurovsky meninggal dunia di Rumah Sakit Kremlin setelah mengalami perforasi borok pada usus dua belas jarinya.

Medvedev-Kudrin

Nama panjangnya adalah Mikhail Aleksandrovich Medvedev-Kudrin. 

Setelah memimpin eksekusi pembunuhan Tsar Nicholas II dan keluarganya, Medvedev-Kudrin bertugas sebagai Asisten Kepala Direktorat ke 1 NKDV.

Pada 1930-an, ia menjadi motivator dan berkeliling beberapa universitas di Soviet.

Pembunuhan kaisar menjadi hal yang ditekankan saat ia berbicara di sejumlah universitas.

Medvedev mendapatkan pangkat militer kolonel dari Pemerintah Rusia. Pada akhir 1950-an, Medvevev mendapatkan pensiun pribadi sebesar 4.500 rubel, angka yang cukup besar pada dekade itu.

Sebelum meninggal, ia menulis sebuah memoar mengenai pembunuhan keluarga kaisar Rusia yang berjudul "Hostile Winds". Namun, tidak pernah diterbitkan.

Kompas TV Gaya arsitektur klasik zaman perang Sovyet dari sarana transportasi bawah tanah di Kota Moskwa, yaitu Stasiun Metro.

 

 

Berbagai sumber
www.rbth.com


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Terkini Lainnya

Polisi Pastikan 4 Peluru yang Ditemukan di Gedung DPR Berasal dari Senjata yang Sama

Polisi Pastikan 4 Peluru yang Ditemukan di Gedung DPR Berasal dari Senjata yang Sama

Megapolitan
Ini 5 Formasi CPNS di Kemenag dengan Persaingan Terketat

Ini 5 Formasi CPNS di Kemenag dengan Persaingan Terketat

Nasional
Tak Kerjakan Tugas Matematika, Siswa SD Ditampar Guru hingga Hidung Berdarah

Tak Kerjakan Tugas Matematika, Siswa SD Ditampar Guru hingga Hidung Berdarah

Regional
Catatan Kecil untuk KPK...

Catatan Kecil untuk KPK...

Nasional
Bawaslu DKI Kembali Gelar Sidang Penyampaian Laporan Videotron Kampanye Jokowi-Ma'ruf

Bawaslu DKI Kembali Gelar Sidang Penyampaian Laporan Videotron Kampanye Jokowi-Ma'ruf

Megapolitan
Venera 4, Wahana Luar Angkasa Uni Soviet yang Mendarat di Venus...

Venera 4, Wahana Luar Angkasa Uni Soviet yang Mendarat di Venus...

Internasional
Terekam CCTV Mengutil Barang di Supermarket, 4 Orang Diamankan Polisi

Terekam CCTV Mengutil Barang di Supermarket, 4 Orang Diamankan Polisi

Regional
Sambil Kemudikan Mobil Aurus, Putin Pamer Sirkuit F1 ke Presiden Mesir

Sambil Kemudikan Mobil Aurus, Putin Pamer Sirkuit F1 ke Presiden Mesir

Internasional
Polemik Pengosongan Lahan Kebon Sayur Ciracas...

Polemik Pengosongan Lahan Kebon Sayur Ciracas...

Megapolitan
Puan Yakin Transfer Dana Bantuan Korban Gempa Lombok Berjalan Cepat

Puan Yakin Transfer Dana Bantuan Korban Gempa Lombok Berjalan Cepat

Nasional
Reka Ulang Pembunuhan, Ayah Pelaku Tolak Lakukan Adegan karena Merasa Tak Telibat

Reka Ulang Pembunuhan, Ayah Pelaku Tolak Lakukan Adegan karena Merasa Tak Telibat

Regional
Muncul Asap di Kabin, Pesawat Melania Trump Terpaksa Putar Balik

Muncul Asap di Kabin, Pesawat Melania Trump Terpaksa Putar Balik

Internasional
Soal Salam Satu Jari, Tim Prabowo-Sandi Akan Laporkan Luhut dan Sri Mulyani ke Bawaslu

Soal Salam Satu Jari, Tim Prabowo-Sandi Akan Laporkan Luhut dan Sri Mulyani ke Bawaslu

Nasional
Digerebek Polisi, Pencuri Kandang Anjing Nekat Lompat dari Atap

Digerebek Polisi, Pencuri Kandang Anjing Nekat Lompat dari Atap

Regional
51 Truk Sampah DKI Jakarta Sudah Dilepas Dishub Bekasi

51 Truk Sampah DKI Jakarta Sudah Dilepas Dishub Bekasi

Megapolitan
Close Ads X