Dalam 6,5 Jam, Mossad Sukses Mencuri Dokumen Nuklir Iran di Teheran

Kompas.com - 16/07/2018, 14:40 WIB
Ilustrasi. ThinkstockIlustrasi.
|

TEL AVIV, KOMPAS.com - Lebih dari 20 mata-mata, sistem alarm canggih, lemari besi, perangkat canggih untuk membongkar lemari besi, dan 6,5 jam waktu untuk menyelesaikan misi.

Itu semua bagian dari sebuah misi yang digelar dinas Israel, Mossad untuk  mencuri dokumen rahasia proyek nuklir Iran dari sebuah gudang di Teheran.

Misi yang berhasil merampas sejumlah dokumen yang mengindikasikan niat Iran mengingkari perjanjian nuklir internasional yang ditekennya.

Hal ini dipaparkan sejumlah pejabat Israel kepada harian The New York Times, Minggu (15/7/2018).

Baca juga: Mossad Gelar Operasi Rahasia Selamatkan Jam Tangan Agen Legendaris

Para agen rahasia Mossad sudah mengetahui bahwa sebuah gudang di Teheran menjadi tempat penyimpanan data-data penting itu.

Persoalannya adalah bagaimana mengambil data-data tersebut dari tempat yang dijaga ketat itu.

Selama satu tahun, agen-agen Israel melakukan pengamatan dan mencatat semua rutinitas gedung itu salah satunya adalah waktu pergantian penjaga.

Para agen Mossad ini juga mengetahui, untuk memasuki tempat penyimpanan data mereka harus mematikan sistem keamanan.

Selanjutnya, masih terdapat dua pintu yang harus ditembus, membongkar 32 lemari besi, dan kabur ke luar kota membawa setengah ton data rahasia.

Setelah setahun melakukan pengamatan, para agen Mossad mengetahui, penjaga selalu diganti sekitar pukul 07.00 setiap hari.

Sehingga, para agen yang menerobos masuk harus menyelesaikan pekerjaan mereka sebelum pukul 05.00 agar memiliki cukup waktu untuk kabur.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Australia Bersiap Hadapi Hari Terpanas dalam Sejarah

Australia Bersiap Hadapi Hari Terpanas dalam Sejarah

Internasional
Ketahuan Berhubungan Seks dengan Pria Lain, Istri Tewas Ditembak Suaminya

Ketahuan Berhubungan Seks dengan Pria Lain, Istri Tewas Ditembak Suaminya

Internasional
Istri Terlalu Boros, Pria di India Bunuh Diri

Istri Terlalu Boros, Pria di India Bunuh Diri

Internasional
Pria 70 Tahun Tewas Dipukul Batu Bata, Polisi Hong Kong Tahan 5 Remaja

Pria 70 Tahun Tewas Dipukul Batu Bata, Polisi Hong Kong Tahan 5 Remaja

Internasional
Korea Utara Kembali Gelar 'Tes Krusial'

Korea Utara Kembali Gelar "Tes Krusial"

Internasional
Pukul dan Hantamkan Kepala Remaja ke Tanah, Polisi Ini Dipecat

Pukul dan Hantamkan Kepala Remaja ke Tanah, Polisi Ini Dipecat

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Jurnalis China Dimaafkan Netizen karena Fotonya Beredar | Arab Saudi Cabut Aturan Pisahkan Pria dan Wanita

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Jurnalis China Dimaafkan Netizen karena Fotonya Beredar | Arab Saudi Cabut Aturan Pisahkan Pria dan Wanita

Internasional
Bocah 3 Tahun Gores 10 Mobil Mewah, Si Ayah Diminta Ganti Rugi Rp 140 Juta

Bocah 3 Tahun Gores 10 Mobil Mewah, Si Ayah Diminta Ganti Rugi Rp 140 Juta

Internasional
Larang Murid Punya Rambut Poni, Sekolah di Thailand Jadi Sorotan

Larang Murid Punya Rambut Poni, Sekolah di Thailand Jadi Sorotan

Internasional
Bantu Ibunya Lolos Tes Menyetir, Pria Ini Menyamar Jadi Perempuan

Bantu Ibunya Lolos Tes Menyetir, Pria Ini Menyamar Jadi Perempuan

Internasional
Komite DPR AS Setujui 2 Pasal Pemakzulan untuk Trump

Komite DPR AS Setujui 2 Pasal Pemakzulan untuk Trump

Internasional
Salah Buat Berita, Jurnalis China Ini Dimaafkan Netizen Setelah Fotonya Beredar

Salah Buat Berita, Jurnalis China Ini Dimaafkan Netizen Setelah Fotonya Beredar

Internasional
Diselundupkan ke AS, Warga China Dimasukkan Dalam Mesin Cuci

Diselundupkan ke AS, Warga China Dimasukkan Dalam Mesin Cuci

Internasional
Ratusan Pengacara Serang Rumah Sakit di Pakistan, 3 Pasien Meninggal

Ratusan Pengacara Serang Rumah Sakit di Pakistan, 3 Pasien Meninggal

Internasional
Pria Uganda Mengaku Bisa Bunuh Nyamuk dengan Kentut, Ini Faktanya

Pria Uganda Mengaku Bisa Bunuh Nyamuk dengan Kentut, Ini Faktanya

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X