Kompas.com - 16/07/2018, 11:57 WIB

KOMPAS.com - Hari ini 73 tahun lalu, tepatnya 16 Juli 1945, uji coba pertama nuklir berhasil dilakukan.

Amerika Serikat menjadi negara pertama yang melakukan uji coba bom nuklir di wilayah New Mexico.

Uji coba nuklir pertama ini juga menjadi akar perang dingin antara Rusia (dulu Uni Soviet) dengan Amerika Serikat (AS).

Pengembangan nuklir AS

Pada Perang Dunia I dan II,  Amerika terus mengembangkan ilmuwan-ilmuwannya untuk menunjang sektor ilmu pengetahuan dan militer.

Pada 1939, Sekutu menginginkan sebuah gebrakan untuk membuat bom uranium.

Ketika itu, fisikawan Enrico Fermi bertemu pimpinan Departemen Angkatan Laut AS di Universitas Columbia untuk membahas penggunaan bahan pemusnah yang bisa digunakan untuk keperluan militer.

Dalam pertemuan itu, muncul gagasan untuk mengembangkan Proyek Manhattan yang merupakan pengembangan senjata nuklir pertama.

Sebagai pemimpin proyek ini, Amerika Serikat dibantu oleh Inggris dan Kanada.

Pada Februari 1940, Pemerintah AS mengucurkan dana 6.000 dollar AS untuk penelitian ini. Seorang perwira militer Amerika Serikat, Jenderal Leslie Groves ditunjuk sebagai direktur proyek Manhattan.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.