Trump Bisa Hentikan Latihan Militer NATO jika Putin Meminta

Kompas.com - 13/07/2018, 15:55 WIB
Presiden AS Donald Trump (kiri) berbicara dengan Presiden Rusia Vladimir Putin dalam pertemuan APEC di Danang, Vietnam pada 11 November 2017. AFP/MIKHAIL KLIMENTYEVPresiden AS Donald Trump (kiri) berbicara dengan Presiden Rusia Vladimir Putin dalam pertemuan APEC di Danang, Vietnam pada 11 November 2017.

BRUSSELS, KOMPAS.com - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump kembali melontarkan pernyataan kontroversial saat pertempuan Pakta Pertahanan Atlantik Utara ( NATO).

Dilansir CNN Jumat (13/7/2018), Trump berkata dia bisa menghentikan latihan militer NATO jika Presiden Rusia Vladimir Putin memintanya.

Pernyataan itu disampaikan jelang pertemuannya dengan Putin di Helsinki, Finlandia, pada Senin pekan depan (16/7/2018).

Baca juga: Studi: NATO Bakal Kalah jika Diserang Rusia

"Mungkin kami bakal membicarakannya," kata Trump dalam konferensi pers ketika ditanyakan apakah penghentian latihan bakal jadi agenda perbincangan keduanya.

Sebelumnya, Trump sempat melontarkan ancaman bakal menarik AS keluar dari NATO yang membuat Sekretaris Jenderal Jens Stoltenberg kalang kabut.

Ancaman itu terjadi tatkala Trump mendesak agar para pemimpin NATO lainnya menaikkan sumbangan anggaran mereka hingga dua persen dari GDP.

Sebab, presiden 72 tahun itu mengeluh bahwa AS harus menanggung hingga 70 persen dari total 1 triliun dolar AS anggaran NATO di 2018 ini.

Seorang pejabat NATO menyebut ancamannya tidak akan terjadi meski dia menyatakan punya kuasa menarik keluar tanpa melalui persetujuan Kongres AS.

Namun, komentarnya soal penghentian latihan militer NATO membuat para pemimpin NATO lainnya begitu khawatir.

Mereka takut jika aliansi negara-negara Barat yang sudah tergabung sejak 1949 bakal merenggang karena Trump terlalu ramah dengan Putin.

Halaman:


Sumber CNN
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X