Kompas.com - 28/06/2018, 06:46 WIB

RAMALLAH, KOMPAS.com - Pangeran William melanjutkan kunjungannya dalam rangkaian tur Timur Tengah ke wilayah Palestina setelah sebelumnya mengunjungi Israel pada Rabu (27/6/2018).

Bertemu dengan Presiden Palestina Mahmoud Abbas di Ramallah, Pangeran William menuai kritik setelah menyebut wilayah Palestina sebagai "negara".

"Terima kasih karena telah menyambut saya dan saya sangat senang bahwa kedua negara kita telah bekerja sama sangat erat dan memiliki kisah sukses dalam kerja sama pendidikan dan bantuan di masa lalu," kata Pangeran William saat bertemu Abbas.

Negara-negara Barat umumnya berupaya tidak merujuk wilayah Palestina dengan sebutan negara, meskipun mendukung harapan warga Palestina untuk memiliki kedaulatan di masa depan.

Baca juga: Kunjungi Reruntuhan Yordania, Pangeran William Bertemu Kate Middleton Muda

Usai insiden "pernyataan" Pangeran William, kantor luar negeri Inggris tidak memberikan komentar langsung terkait pemilihan kata-kata anggota keluarga kerajaan itu.

"Pemerintah Inggris mendukung pembentukan negara Palestina yang berdaulat, merdeka dan layak untuk hidup dalam damai dan aman, berdampingan dengan Israel."

"Inggris akan mengakui negara Palestina pada saatnya itu dapat membantu mewujudkan perdamaian," bunyi pernyataan kerajaan dikutip AFP.

Saat tiba kembali di Yerusalem, Pangeran William kembali memberikan pidato. Kali ini dia menyerukan perdamaian serta menyampaikan kepada rakyat Palestina bahwa mereka belum dilupakan.

"Sungguh sebuah kesulitan luar biasa yang dihadapi para pengungsi dan saya hanya bisa membayangkan sulitnya hidup dalam kondisi seperti ini dengan sumber daya yang terbatas dan kurangnya kesempatan."

"Namun pesan saya malam ini adalah bahwa Anda semua belum dilupakan," kata William di hadapan pengungsi di Kamp Jalazone, di dekat Ramallah.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.