Kompas.com - 26/06/2018, 15:30 WIB

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Sejumlah pensiunan perwira tinggi Amerika Serikat (AS) berkata, negaranya bisa kalah jika perang dengan Rusia terjadi.

Kekalahan itu bisa terjadi jika AS dan sekutunya, Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) tidak memperhatikan sejumlah faktor.

Dilansir Washington Post via Newsweek Senin (25/6/2018), faktor tersebut adalah kerumitan birokrasi, jalur kereta yang tidak sesuai, dan infrastruktur era Perang Dingin yang menua.

Baca juga: AS dan 18 Negara NATO Gelar Latihan Perang di Perbatasan Rusia

"Kita harus bergerak secepat, atau bahkan lebih cepat jika Rusia melaksanakan serangan ke perbatasan," kata mantan Komandan AD AS di Eropa, Ben Hodges.

Dia berujar, AS dan NATO harus menempatkan segala sumber daya militer mereka di perbatasan di mana Rusia bakal menyerang.

Namun, dalam laporan yang ada, sejak NATO berusaha mengekspansi bekas teritori Iron Curtain milik Uni Soviet, mereka gagal memelihara infrastruktur kunci.

Infrastruktur kunci yang dimaksud adalah jalur untuk transportasi pasukan dan peralatan militer jika terjadi konflik besar.

Mantan Utusan AS untuk NATO, Letjen Purnawirawan Douglas Lute juga sependapat dengan Hodges yang menyatakan bahwa transportasi merupakan masalah besar di Eropa.

"Malah, saya melihat transportasi merupakan gejala untuk masalah yang lebih besar di Eropa yang sudah bukan lagi kawasan bebas dan aman," tutur Lute.

The Post mencontohkan salah satu persoalan transportasi pelik adalah ketika AS melaksanakan latihan perang di Jerman 2017 lalu.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber Newsweek
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.