Antisipasi Serangan Balon Udara, Israel Batasi Pasokan Helium ke Gaza

Kompas.com - 14/06/2018, 22:10 WIB
Warga Palestina dalam aksi unjuk rasa di perbatasan Jalur Gaza berlari menghindari tembakan gas air mata yang diluncurkan melalui drone milik militer Israel, Jumat (30/3/2018).AFP/MAHMUD HAMS Warga Palestina dalam aksi unjuk rasa di perbatasan Jalur Gaza berlari menghindari tembakan gas air mata yang diluncurkan melalui drone milik militer Israel, Jumat (30/3/2018).

TEL AVIV, KOMPAS.com - Otoritas Israel berencana membatasi pasokan gas helium ke Jalur Gaza.

Israel mengklaim langkah pembatasan tersebut dipengaruhi serangan balon dan layang-layang pembakar yang diterbangkan warga Gaza melewati perbatasan selatan

Meskipun tidak sampai menimbulkan korban jiwa, namun serangan balon dan layang-layang itu menyebabkan kerusakan ladang milik penduduk.

Israel telah memerintahkan penahanan dana sebesar 1,4 juta dolar AS (sekitar Rp 19,5 miliar) dari otoritas Palestina untuk kompensasi kerusakan akibat layang-layang dan balon tersebut.

"Siapa saja yang ladangnya mengalami kerusakan akibat 'tindakan terorisme' itu maka berhak mendapat kompensasi," bunyi pernyataan otoritas Israel dilansir Middle East Monitor.

Baca juga: Bom Layang-layang, Senjata Baru Palestina untuk Melawan Israel

Mengikuti perintah penangguhan dana tersebut, Menteri Keamanan Publik Israel, Gilad Erdan bahkan menyerukan agar pelaku yang menerbangkan balon dan layang-layang ditembak mati atas tindakan terorisme.

"Kita perlu melakukan pembunuhan pencegahan. Mereka yang mengirim layang-layang sama dengan komandan Hamas harus menjadi target pembunuhan pencegahan," ujarnya.

Keputusan pembatasan tersebut telah diambil oleh Koordinator Aktivitas Pemerintahan Israel dalam Wilayah (COGAT), Mayor Jenderal Kamil Abu Rokon dan telah mendapat persetujuan dari Menteri Pertahanan Israel, Avignor Lieberman.

COGAT tidak menyebutkan secara rinci berapa banyak pasokan helium yang diizinkan masuk ke Gaza dan berapa besar pembatasannya.

Namun, langkah pembatasan pasokan gas helium juga dapat mengancam keberlangsungan operasional rumah sakit di Jalur Gaza.

Baca juga: Israel Gunakan Drone untuk Tangkal Bom Layang-layang Palestina

Israel juga mengancam akan menghentikan pasokan secara total apabila gas helium digunakan untuk hal yang tidak semestinya.

Gas helium termasuk hal vital bagi rumah sakit untuk pengoperasian peralatan medis, termasuk mesin MRI.


Terkini Lainnya

Survei Litbang Kompas, 7 Parpol Terancam Tak Lolos ke Senayan

Survei Litbang Kompas, 7 Parpol Terancam Tak Lolos ke Senayan

Nasional
Gubernur Olly: Pembangun Iman Harus Berdampak ke Daerah dan Negara

Gubernur Olly: Pembangun Iman Harus Berdampak ke Daerah dan Negara

Regional
Bagikan 'Solar Cell' ke Warga, Seorang Caleg di Kupang Jadi Tersangka

Bagikan "Solar Cell" ke Warga, Seorang Caleg di Kupang Jadi Tersangka

Regional
Tak Ada Pengaruh Elektoral dari Prabowo-Sandiaga, Ini Taktik Demokrat

Tak Ada Pengaruh Elektoral dari Prabowo-Sandiaga, Ini Taktik Demokrat

Nasional
Cerita Perawat di Ragunan yang Dampingi Siamang Sakit...

Cerita Perawat di Ragunan yang Dampingi Siamang Sakit...

Megapolitan
Debat Cawapres dalam Isu Kesehatan Miskin Gagasan

Debat Cawapres dalam Isu Kesehatan Miskin Gagasan

Nasional
Seputar Sidang Korupsi Wakil Ketua DPR Taufik Kurniawan: Libatkan 2 Bupati hingga Minta Pindah Tahanan

Seputar Sidang Korupsi Wakil Ketua DPR Taufik Kurniawan: Libatkan 2 Bupati hingga Minta Pindah Tahanan

Regional
Plt Ketum PPP Optimistis Partainya Tembus Ambang Batas Parlemen

Plt Ketum PPP Optimistis Partainya Tembus Ambang Batas Parlemen

Nasional
Petugas Evakuasi Sarang Tawon Vespa Affinis di Duren Sawit

Petugas Evakuasi Sarang Tawon Vespa Affinis di Duren Sawit

Megapolitan
Ada di Purwokerto, Pasar Tradisional dengan Pengelolaan Terbaik di Indonesia

Ada di Purwokerto, Pasar Tradisional dengan Pengelolaan Terbaik di Indonesia

Regional
Taufik Mempertanyakan Menteri Basuki yang Tak Paham Naturalisasi

Taufik Mempertanyakan Menteri Basuki yang Tak Paham Naturalisasi

Megapolitan
Survei Litbang Kompas: PDI-P 26,9 Persen, Gerindra 17 Persen

Survei Litbang Kompas: PDI-P 26,9 Persen, Gerindra 17 Persen

Nasional
BPN: Elektabilitas Jokowi di Bawah 50 Persen, Pertanda Baik bagi Prabowo

BPN: Elektabilitas Jokowi di Bawah 50 Persen, Pertanda Baik bagi Prabowo

Nasional
Kisah Penjual Martabak Mini Menabung Rp 10.000 Per Hari demi Bangun Mushala untuk Anak-anak (1)

Kisah Penjual Martabak Mini Menabung Rp 10.000 Per Hari demi Bangun Mushala untuk Anak-anak (1)

Regional
Penderita TBC 'Kebal Obat' Meningkat di Kulon Progo

Penderita TBC "Kebal Obat" Meningkat di Kulon Progo

Regional

Close Ads X