2 Politisi Norwegia Calonkan Trump Terima Nobel Perdamaian

Kompas.com - 14/06/2018, 18:55 WIB
Presiden AS Donald Trump menunjukkan dokumen yang memuat tanda tangannya dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un usai perundingan di Singapura, Selasa (12/6/2018). AFP/SAUL LOEBPresiden AS Donald Trump menunjukkan dokumen yang memuat tanda tangannya dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un usai perundingan di Singapura, Selasa (12/6/2018).

OSLO, KOMPAS.com - Dua orang politisi Norwegia mencalonkan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump sebagai penerima Nobel Perdamaian.

Diwartakan The Independent Rabu (13/6/2018), nominasi itu dilakukan anggota Partai Kemajuan Norwegia yang notabene partai terbesar ketiga di sana.

Per-Willy Amundsen dan Christian Tybring-Gjedde mencalonkan Trump karena berhasil menggelar pertemuan dengan Pemimpin Korea Utara (Korut) Kim Jong Un.

Baca juga: Presiden Korsel: Trump Pantas Dapat Hadiah Nobel Perdamaian

Pertemuan yang berlangsung di Hotel Capella, Singapura, pada Selasa (12/6/2018) itu menghasilkan pernyataan bahwa Korut bersedia melakukan denuklirisasi.

Bagi Trump, dia menorehkan sejarah karena berstatus Presiden AS aktif yang berhasil duduk semeja dengan Penguasa Korut.

"Apa yang terjadi saat itu sangatlah bersejarah. Proses untuk memastikan perdamaian dunia sedang berjalan," kata Amundsen dikutip NRK.

"Proses ini sangatlah rapuh. Seluruh dunia harus untuk menghasilkan hasil positif," lanjut mantan Menteri Kehakiman pada Desember 2016 sampai Januari lalu itu.

Nominasi untuk Nobel Perdamaian di tahun ini telah berakhir dengan total 330 orang dicalonkan dari seluruh dunia.

Jika jadi dicalonkan dan menang, Trump bakal menyamai pendahulunya, Barack Obama, ketika meraih Nobel Perdamaian di 2009.

Sebelumnya dalam pertemuan di Singapura, Trump menyatakan bahwa Kim merupakan sosok pemimpin yang pintar dan negosiator tangguh.

Pernyataan tersebut bertolak belakang dengan tahun lalu di mana dia sempat mengejek Kim dengan julukan "Si Pria Roket".

Dalam konferensi pers pasca-pertemuan, Trump kemudian mengumumkan bakal menghentikan latihan militer gabungan dengan Korea Selatan (Korsel).

Dalam pandangan presiden 71 tahun tersebut, selain mahal, latihan berkode Foal Eagle dan Key Resolve itu juga bersifat provokatif.

Baca juga: Politisi Republikan Ajukan Trump untuk Dapat Nobel Perdamaian



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X