Mana Lebih Unggul, Tank AS atau Rusia?

Kompas.com - 13/06/2018, 16:21 WIB
Tank M1A2 SEP Abrams. WikipediaTank M1A2 SEP Abrams.
|

KOMPAS.com - Di masa lalu, tank merupakan primadona yang merajai medan pertempuran. Dengan persenjataan dan tubuh berlapis baja, tank menjadi mesin perang yang menakutkan.

Namun, di era perang gerilya dan konflik modern peran tank dalam sebuah perang perlahan-lahan berkurang dan tinggal menjadi kenangan.

Meski demikian, tank tetap menjadi alat tempur vital yang harus dimiliki militer masa kini dan tetap menjadi simbol kekuatan sebuah angkatan bersenjata.

Dua negara yang memiliki armada tank terbesar di dunia adalah Amerika Serikat (5.800 buah) dan Rusia dengan 20.000 unit tank.


Baca juga: Aksi Tank Tanpa Awak Rusia Terekam Video

Namun, dari sisi kualitas manakah yang lebih unggul tank buatan AS ataui tank-tank Rusia?

Salah satu kendaraan lapis baja milik AS yang paling mematikan selama hampir 40 tahun terahkhir adalah M1 Abrams.

Tank ini diperkenalkan pada 1980 dengan menyandang nama seorang jenderal di masa Perang Vietnam, Creighton Abrams.

Sejak itu, serangkaian peningkatan teknologi dilakukan sehingga M1 Abrams cocok untuk medan perang modern.

Tank M1A1 mulai digunakan militer AS pada 1985 dan M1A2 setahun kemudian.

Berbagai varian M1 Abrams kemudian menjadi tulang punggung AD Amerika Serikat selama tiga dekade.

Tank ini juga digunakan saat pasukan koalisi pimpinan AS memukul mundur pasukan Irak dari Kuwait dalam Perang Teluk pertama.

Beberapa tahun kemudian, tank yang sama mengacak-acak wilayah Irak sebelum akhirnya menduduki kota Baghdad.

Intinya, di saat militer AS membutuhkan peralatan tempur yang mumpuni, Abrams selalu siap digunakan bahkan hingga di kawasan pegunungan dan lembah di Afghanistan.

Saat baru diperkenalkan, Abrams memiliki teknologi militer paling canggih saat itu.

Dengan senjata utama berkaliber 120 milimeter, M1A2 memiliki kemampuan serang yang terus berkembang hingga mampu bersaing dengan sistem persenjataan modern.

Sementara di bagian dalam terus dikembangkan dengan dilengkapi sensor dan sistem kendali senjata yang lebih modern. Alhasil Abrams menjadi salah satu tank paling canggih di dunia.

Namun, hal itu tak membuat Pentagon berdiam diri. Militer AS kini memiliki tank terbaru M1A2 SEP yang memiliki lapisan baja lebih baik, sensor, perangkat lunak pengendali senjata, dan sistem digital manajemen medan tempur.

Baca juga: Militer China Gelar Uji Coba Tank Tanpa Awak

Tank-tank AS juga dilengkapi dengan lapisan baja reaktif yang tak hanya mampu menahan tetapi menghancurkan proyektil yang ditembakkan ke arahnya.

AS kini tengah mengembangkan varian terbaru M1A3 yang diharapkan bisa menjadi tank masa depan Amerika Serikat.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Newsweek
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gelapkan Uang Restoran demi Putrinya yang Sakit, Pria Singapura Dihukum Penjara

Gelapkan Uang Restoran demi Putrinya yang Sakit, Pria Singapura Dihukum Penjara

Internasional
Tantang Petarung MMA, Ahli Wing Chun Ini KO dalam 72 Detik

Tantang Petarung MMA, Ahli Wing Chun Ini KO dalam 72 Detik

Internasional
Terungkap, Selir Raja Thailand Dicopot karena Ingin Seperti Permaisuri

Terungkap, Selir Raja Thailand Dicopot karena Ingin Seperti Permaisuri

Internasional
Dianggap Tak Setia, Selir Raja Thailand Dicopot

Dianggap Tak Setia, Selir Raja Thailand Dicopot

Internasional
Cegah Mencontek, Sekolah di India Pakaikan Muridnya Kardus di Kepala Saat Ujian

Cegah Mencontek, Sekolah di India Pakaikan Muridnya Kardus di Kepala Saat Ujian

Internasional
Erdogan Tuduh Negara Barat Mendukung 'Teroris' di Suriah

Erdogan Tuduh Negara Barat Mendukung "Teroris" di Suriah

Internasional
Mantan Penyelundup Narkoba Ini Pernah Nyaris Dibunuh karena Ganti Saluran TV

Mantan Penyelundup Narkoba Ini Pernah Nyaris Dibunuh karena Ganti Saluran TV

Internasional
Restoran di Belgia Ini Sajikan Air Minum Daur Ulang dari Toilet

Restoran di Belgia Ini Sajikan Air Minum Daur Ulang dari Toilet

Internasional
Bayi Ini Dikubur Hidup-hidup di Lempeng Beton, Polisi China Buru Orangtuanya

Bayi Ini Dikubur Hidup-hidup di Lempeng Beton, Polisi China Buru Orangtuanya

Internasional
Protes Pembatasan Pers, Koran Australia Kompak 'Rahasiakan' Halaman Depan

Protes Pembatasan Pers, Koran Australia Kompak "Rahasiakan" Halaman Depan

Internasional
Bar di Jepang Ini Hanya Izinkan Pengunjung untuk Datang Sendiri

Bar di Jepang Ini Hanya Izinkan Pengunjung untuk Datang Sendiri

Internasional
Menhan China: Tak Ada yang Bisa Mencegah Penyatuan Kembali China dengan Taiwan

Menhan China: Tak Ada yang Bisa Mencegah Penyatuan Kembali China dengan Taiwan

Internasional
Restoran Khusus Indomie Bakal Dibuka di Singapura

Restoran Khusus Indomie Bakal Dibuka di Singapura

Internasional
Pemimpin Hong Kong Kunjungi Masjid yang Disiram Meriam Air Polisi

Pemimpin Hong Kong Kunjungi Masjid yang Disiram Meriam Air Polisi

Internasional
Ribuan Pengungsi Rohingya di Bangladesh Sepakat Pindah ke Pulau di Teluk Benggala

Ribuan Pengungsi Rohingya di Bangladesh Sepakat Pindah ke Pulau di Teluk Benggala

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X