Iran Tak akan Pertahankan Kesepakatan Nuklir yang Tidak Menguntungkan

Kompas.com - 13/06/2018, 16:16 WIB
Presiden Iran Hassan Rouhani menghadiri pertemuan kabinet di Ibu Kota Teheran, Minggu (31/12/2017).AFP PHOTO / IRANIAN PRESIDENCY / HO Presiden Iran Hassan Rouhani menghadiri pertemuan kabinet di Ibu Kota Teheran, Minggu (31/12/2017).

TEHERAN, KOMPAS.com - Presiden Iran Hassan Rouhani pada Selasa (12/3/2018), mengatakan bahwa Teheran tidak akan mempertahankan Kesepakatan Nuklir 2015 jika tidak mendatangkan keuntungan bagi negaranya.

Rouhani, dalam komunikasi telepon dengan Presiden Perancis Emmanuel Macron, meminta kepada negara-negara Eropa untuk menemukan cara memberi kompensasi kepada Iran jika mereka ingin mempertahankan kesepakatan tersebut.

Selain AS yang telah memutuskan mundur dari Kesepakatan Nuklir 2015, lima negara penandatangan lainnya, yakni Perancis, Inggris, Jerman, Rusia, dan China sepakat untuk mempertahankannya.

Baca juga: Pemimpin Tertinggi Iran Perintahkan Peningkatan Kapasitas Pengayaan Uranium


"Kita tidak boleh membiarkan pencapaian besar diplomasi ini dihancurkan oleh tindakan sepihak orang lain yang tidak sesuai dengan janji mereka," kata Rouhani dalam situs resminya.

Presiden AS Donald Trump memutuskan meninggalkan kesepakatan nuklir tersebut yang disebutnya banyak kekurangan karena tetap memberikan keuntungan kepada Iran dan tidak mencegah Teheran memiliki senjata nuklir.

Keputusan Trump yang menarik AS membuat Inggris, Perancis dan Jerman harus berjuang memastikan Iran mendapat insentif yang cukup untuk tetap bertahan pada kesepakatan itu.

Kantor Presiden Macron mengatakan, pihaknya terus berupaya meyakinkan kepada Rouhani bahwa Perancis dan negara Eropa lainnya tetap berkomitmen pada kesepakatan itu.

"Presiden memberi tahu pada Presiden Rouhani tentang perkembangan yang telah dilakukan Perancis. Dia mengharap bahwa Iran, pada bagiannya, akan memenuhi kewajibannya tanpa ambiguitas," kata pernyataan kantor presiden Macron.

Pejabat Perancis mengindikasikan, sisa penandatangan kesepakatan akan segera berkumpul dan bertemu di Wina.

Baca juga: Iran Sampaikan 4 Tuntutan Perjanjian Nuklir kepada Sekutu AS



Terkini Lainnya

Polisi Perancis Buru Pelaku Serangan Bom di Lyon

Polisi Perancis Buru Pelaku Serangan Bom di Lyon

Internasional
Sebelum Kedatangan Trump, Jepang Diguncang Gempa

Sebelum Kedatangan Trump, Jepang Diguncang Gempa

Internasional
PM Pakistan: Perang di Kawasan Teluk Bukan Solusi Setiap Masalah

PM Pakistan: Perang di Kawasan Teluk Bukan Solusi Setiap Masalah

Internasional
Warga Yahudi di Jerman Diperingatkan agar Tak Pakai Topi Kipah

Warga Yahudi di Jerman Diperingatkan agar Tak Pakai Topi Kipah

Internasional
Sejarah Terbentuknya Cikal Bakal Uni Eropa 70 Tahun Lalu

Sejarah Terbentuknya Cikal Bakal Uni Eropa 70 Tahun Lalu

Internasional
Mimpi JFK Mendaratkan Manusia di Bulan dan Narasi Melawan Komunisme

Mimpi JFK Mendaratkan Manusia di Bulan dan Narasi Melawan Komunisme

Internasional
Korban Keganasan Puncak Everest Berjatuhan, 10 Pendaki Tewas

Korban Keganasan Puncak Everest Berjatuhan, 10 Pendaki Tewas

Internasional
Jadi Tamu Kehormatan Jepang, Trump Bakal Nonton Sumo dan Temui Kaisar

Jadi Tamu Kehormatan Jepang, Trump Bakal Nonton Sumo dan Temui Kaisar

Internasional
Murid Sekolah di Australia Pamer Kemampuan Berbahasa dan Kesenian Indonesia

Murid Sekolah di Australia Pamer Kemampuan Berbahasa dan Kesenian Indonesia

Internasional
Intip Aksi Robot Pertama yang Bersihkan Kaca Gedung Pencakar Langit

Intip Aksi Robot Pertama yang Bersihkan Kaca Gedung Pencakar Langit

Internasional
Korut Sebut Penyelesaian Masalah Nuklir dengan AS Akan Suram, kecuali...

Korut Sebut Penyelesaian Masalah Nuklir dengan AS Akan Suram, kecuali...

Internasional
Napi Sandera Pengunjung Picu Bentrokan dengan Polisi, 25 Orang Tewas

Napi Sandera Pengunjung Picu Bentrokan dengan Polisi, 25 Orang Tewas

Internasional
Bunuh Rekannya di Panti Jompo, Nenek 102 Tahun Jadi Tersangka

Bunuh Rekannya di Panti Jompo, Nenek 102 Tahun Jadi Tersangka

Internasional
May Mundur, Ini 4 Hal soal Pertarungan Merebut Kursi PM Inggris...

May Mundur, Ini 4 Hal soal Pertarungan Merebut Kursi PM Inggris...

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Saudi Tak Ingin Perang | Pelecehan di Pesawat

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Saudi Tak Ingin Perang | Pelecehan di Pesawat

Internasional

Close Ads X