Ketika Trump dan Kim Jong Un Ukir Sejarah Baru Dunia

Kompas.com - 12/06/2018, 16:48 WIB
Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un (kiri) bersalaman dengan Presiden AS Donald Trump pada pertemuan bersejarah antara AS-Korea Utara, di Hotel Capella di Pulau Sentosa, Singapura, Selasa (12/6/2018). Pertemuan ini merupakan yang pertama kalinya bagi pemimpin kedua negara dan menjadi momentum negosiasi untuk mengakhiri kebuntuan permasalahan nuklir yang telah terjadi puluhan tahun.AFP PHOTO/THE STRAIT TIMES/KEVIN LIM Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un (kiri) bersalaman dengan Presiden AS Donald Trump pada pertemuan bersejarah antara AS-Korea Utara, di Hotel Capella di Pulau Sentosa, Singapura, Selasa (12/6/2018). Pertemuan ini merupakan yang pertama kalinya bagi pemimpin kedua negara dan menjadi momentum negosiasi untuk mengakhiri kebuntuan permasalahan nuklir yang telah terjadi puluhan tahun.

KOMPAS.com - Sejarah baru dunia terukir pada hari ini di Singapura. Dua pemimpin negara dikenal kerap berseteru melalui pernyataan-pernyataan telah berjumpa dalam ruang dan waktu yang sama.

Presiden Amerika Serikat Donald Trump meninggalkan KTT G7 di Kanada lebih awal untuk berangkat ke Singapura.

Pesawat Air Force One mendarat di Pangkalan AU Singapura di Paya Lebar pada Minggu (10/6/2018) pukul 20.20 waktu setempat.

Baca juga: Saat Dunia Menyaksikan Jabat Tangan Bersejarah Trump-Kim Jong Un

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un tiba di bandara internasional Changi, Singapura, pada hari yang sama pukul 14.35 waktu setempat dengan menumpang Boeing 747 milik maskapai penerbangan Air China.

Walau sudah berada di Singapura, keduanya masih terpisah oleh tempat penginapan. Trump menginap di Hotel Shangri-La dan Kim bermalam di Hotel St Regis.

Jarak kedua hotel tersebut kira-kira 1,2 km atau sekitar empat menit jika ditempuh dengan mobil.

Bertemu PM Singapura

Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong menyambut keduanya juga secara terpisah. Lee menyambut Kim di kediaman resmi perdana menteri pada Minggu (10/6/2018) malam.

Keesokan harinya, dia menggelar pertemuan dengan Trump yang dilanjutkan dengan makan siang. Ada yang istimewa pada menu hidangan mereka, yaitu sebuah kue ulang tahun.

Kejutan kue ulang tahun itu ditujukan kepada Trump yang akan genap berusia 72 tahun pada 14 Juni mendatang.

Baca juga: Trump: Pertemuan Empat Mata dengan Kim Berlangsung Sangat Baik

Lee berharap pertemuan kedua pemimpin tersebut bisa membalikkan tren negatif hubungan kedua negara.

"Kami berharap dengan menyediakan lokasi yang netral dan disetujui kedua pihak, kami mendukung sebuah pertemuan yang produktif yang akan mengubah tren negatif di Korea selama beberapa waktu terakhir," katanya.

Dari kiri ke kanan: Menteri Luar Negeri Singapura Vivian Balakrishnan, Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un, dan Menteri Pendidikan Singapura Ong Ye Kung berfoto ketika berjalan-jalan Senin (11/6/2018).Facebook/Vivian Balakrishnan Dari kiri ke kanan: Menteri Luar Negeri Singapura Vivian Balakrishnan, Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un, dan Menteri Pendidikan Singapura Ong Ye Kung berfoto ketika berjalan-jalan Senin (11/6/2018).
"Selfie" pertama Kim

Pada Senin (11/6/2018), Kim meninggalkan kamarnya di Hotel St Regis sekitar pukul 21.00 waktu setempat atau 12 jam sebelum dia dijadwalkan bertemu Trump di Hotel Capella.

Keluar dari penginapan, rupanya Kim meluangkan waktu untuk berjalan-jalan menikmati suasana malam "The Lion City".

Kim ditemani adiknya sekaligus penasihat dekatnya, Kim Yo Jong, dan petinggi partai berkuasa di Korut, Ri Su Yong.

Menteri Luar Negeri Singapura Vivian Balakrishnan dan Menteri Pendidikan Singapura Ong Ye Kung juga turut mendampingi Kim.

Balakrishnan mengunggah foto "selfie" bersama Kim dan Ong dengan memberi keterangan tagar #Jalanjalan #guesswhere?. Momen itu merupakan "selfie" pertama pemimpin Korut.

Baca juga: Jabat Tangan 10 Detik yang Bersejarah antara Trump dan Kim Jong Un

Gardens by the Bay, taman ikonik Singapura yang berlokasi di tepian Marina Bay, membalas unggahan Balakrishnan.

"Tidak ada lokasi yang lebih baik untuk # selfie yang bersejarah," tulisnya di Facebook.

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un (kiri) bersalaman dengan Presiden AS Donald Trump pada pertemuan bersejarah antara AS-Korea Utara, di Hotel Capella di Pulau Sentosa, Singapura, Selasa (12/6/2018). Pertemuan ini merupakan yang pertama kalinya bagi pemimpin kedua negara dan menjadi momentum negosiasi untuk mengakhiri kebuntuan permasalahan nuklir yang telah terjadi puluhan tahun.AFP PHOTO/SAUL LOEB Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un (kiri) bersalaman dengan Presiden AS Donald Trump pada pertemuan bersejarah antara AS-Korea Utara, di Hotel Capella di Pulau Sentosa, Singapura, Selasa (12/6/2018). Pertemuan ini merupakan yang pertama kalinya bagi pemimpin kedua negara dan menjadi momentum negosiasi untuk mengakhiri kebuntuan permasalahan nuklir yang telah terjadi puluhan tahun.
Jabat tangan bersejarah

Pagi di Singapura dan malam di Washington DC, tidak memadamkan semangat warga untuk menyaksikan langsung peristiwa bersejarah.

Pada Selasa (12/6/2018) pagi waktu Singapura atau Senin (11/6/2018) malam waktu di ibu kota AS, Trump dan Kim tiba di Hotel Capella.

Awak media bersiap merekam dan memotret jabat tangan pertama kedua pemimpin.

Berjalan dari dua arah yang berbeda di koridor hotel, Trump dan Kim bertemu di titik tengah berkarpet merah.

Di depan barisan bendera Korut dan AS, keduanya mengukir sejarah dengan berjabat tangan untuk pertama kalinya.

Baca juga: Presiden Korsel Mengaku Sulit Tidur Jelang Pertemuan Trump-Kim Jong Un

Jabat tangan itu berlangsung sekitar 10 detik. Kemudian, awak media mengikuti mereka ke sebuah ruangan, sebelum pertemuan tertutup dimulai.

"Saya merasa sangat baik, kami akan mengadakan pembicaraan besar, dan saya rasa akan berhasil luar biasa," kata Trump saat duduk di samping Kim Jong Un.

"Prasangka yang dulu dan praktiknya menjadi penghambat dalam perjalanan kami, tetapi kami telah mengatasi semuanya dan kami berada di sini hari ini," ucap Kim.

Agenda selanjutnya, Trump dan Kim bertatap muka empat mata selama 38 menit didampingi masing-masing penerjemah.

Halaman:


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Terkini Lainnya

Sampaikan Dukacita, Erdogan Sebut Morsi sebagai Martir

Sampaikan Dukacita, Erdogan Sebut Morsi sebagai Martir

Internasional
Mantan Presiden Mesir Mohamed Morsi Meninggal di Tengah Persidangan

Mantan Presiden Mesir Mohamed Morsi Meninggal di Tengah Persidangan

Internasional
Ledakan Misterius Terjadi di Perbatasan China dan Korea Utara

Ledakan Misterius Terjadi di Perbatasan China dan Korea Utara

Internasional
Dilanda Kekeringan, Namibia Bakal Jual 1.000 Satwa Liar

Dilanda Kekeringan, Namibia Bakal Jual 1.000 Satwa Liar

Internasional
Diundang Kim Jong Un, Xi Jinping Akan Kunjungi Korea Utara Pekan Ini

Diundang Kim Jong Un, Xi Jinping Akan Kunjungi Korea Utara Pekan Ini

Internasional
Protes Kekerasan oleh Pasien, Ribuan Dokter di India Gelar Aksi Mogok

Protes Kekerasan oleh Pasien, Ribuan Dokter di India Gelar Aksi Mogok

Internasional
Kisah Peluncuran 'Discovery STS-51G', Bawa Astronot Muslim Pertama

Kisah Peluncuran "Discovery STS-51G", Bawa Astronot Muslim Pertama

Internasional
Cadangan Uranium Iran Bakal Melebihi Batas pada 27 Juni

Cadangan Uranium Iran Bakal Melebihi Batas pada 27 Juni

Internasional
Viral soal Pengendara Tertib Berlalu Lintas di India, Ini Penjelasannya

Viral soal Pengendara Tertib Berlalu Lintas di India, Ini Penjelasannya

Internasional
Jumlah Hulu Ledak Nuklir di Dunia Dilaporkan Menurun tapi Lebih Modern

Jumlah Hulu Ledak Nuklir di Dunia Dilaporkan Menurun tapi Lebih Modern

Internasional
Pemerintah Saudi Tutup Kelab Malam 'Halal' di Hari Pembukaannya

Pemerintah Saudi Tutup Kelab Malam "Halal" di Hari Pembukaannya

Internasional
Otoritas Bangladesh Ubah Menu Sarapan di Penjara Setelah 200 Tahun

Otoritas Bangladesh Ubah Menu Sarapan di Penjara Setelah 200 Tahun

Internasional
Mencoba Trik Sulap Houdini, Pesulap Ini Malah Menghilang di Sungai

Mencoba Trik Sulap Houdini, Pesulap Ini Malah Menghilang di Sungai

Internasional
Presiden Brasil: Kriminalisasi Homofobia Justru Rugikan Kaum Gay

Presiden Brasil: Kriminalisasi Homofobia Justru Rugikan Kaum Gay

Internasional
Gelar Misa Perdana di Gereja Notre Dame, Uskup Agung Paris Pakai Helm Putih

Gelar Misa Perdana di Gereja Notre Dame, Uskup Agung Paris Pakai Helm Putih

Internasional

Close Ads X