China Kembali Tempatkan Sistem Peluncur Rudal di Laut China Selatan

Kompas.com - 11/06/2018, 23:23 WIB
Foto citraan satelit dari atas Pulau Woody di perairan Laut China Selatan yang diambil dalam tiga waktu yang berbeda, menunjukkan adanya penempatan kembali sistem peluncur rudal mereka setelah sempat ditarik. DAILY MAIL / ISIFoto citraan satelit dari atas Pulau Woody di perairan Laut China Selatan yang diambil dalam tiga waktu yang berbeda, menunjukkan adanya penempatan kembali sistem peluncur rudal mereka setelah sempat ditarik.

BEIJING, KOMPAS.com - Kurang dari sepekan sejak China dikabarkan menarik peralatan mereka dari kawasan Laut China Selatan, Beijing dilaporkan telah menempatkan kembali peluncur misil darat ke udara miliknya.

Badan intelijen Israel, ImageSat International (ISI) sebelumnya telah merilis foto penginderaan satelit dari atas Pulau Woody, tempat di mana seharusnya sistem rudal Beijing berada pada Minggu (3/6/2018) lalu.

Dalam foto tersebut yang dibandingkan dengan foto dari lokasi yang sama dan diambil dua pekan sebelumnya, tampak adanya perbedaan di pesisir pantai pulau, di mana tidak terlihat sistem peluncur rudal.

Namun pada foto yang diambil pada Jumat (8/6/2018) pekan lalu menjadi bukti bahwa China telah mengembalikan sistem peluncur rudal darat ke udara mereka ke Pulau Wood di Kepulauan Paracel.

Baca juga: China Pindahkan Sistem Rudal dari Laut China Selatan

ISI mengatakan, citra satelit yang diambil pada Jumat tersebut menunjukkan sistem rudal yang telah dikembalikan ke tempatnya semula.

Penarikan sistem peluncur rudal China yang dilakukan pekan lalu bertepatan dengan meningkatnya ketegangan antara China dengan AS.

Ketika itu, Washington mengirim dua pesawat pembom B-52 dengan kemampuan nuklirnya ke wilayah yang disengketakan di Laut China Selatan.

Pentagon juga dilaporkan sempat mempertimbangkan untuk mengirimkan kapal perangnya ke Selat Taiwan dan meningkatkan patroli di kawasan Laut China Selatan.

Belum lagi AS yang berusaha menggalang dukungan dari para sekutunya, termasuk Inggris dan Perancis untuk meningkatkan kehadiran militer mereka di kawasan yang tersebut.

Penempatan kembali sistem peluncur rudal milik China seolah menegaskan prediksi dari ISI dan juga analis pertahanan yang menyebut penarikan hanya bersifat sementara.

Baca juga: S-400, Sistem Rudal Rusia yang Bikin Gaduh Dunia

Sementara pakar militer China mengatakan, penarikan sementara hanya dimaksudkan untuk menurunkan tensi ketegangan dengan AS atau bahkan hanya untuk dilakukan pemeliharaan sistem rudal.

"Di sisi lain bisa saja hal itu hanya sebuah latihan rutin. Jika benar demikian maka dalam beberapa hari ke depan kita akan dapat mengamati pemindahan di area yang sama," kata ISI dalam pernyataannya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mengungsi ke Meksiko, Eks Presiden Bolivia Evo Morales Janji Kembali Lebih Kuat

Mengungsi ke Meksiko, Eks Presiden Bolivia Evo Morales Janji Kembali Lebih Kuat

Internasional
Dilarang Berhubungan Seks di Rumah, Pria Ini Bunuh Anjing Ibunya

Dilarang Berhubungan Seks di Rumah, Pria Ini Bunuh Anjing Ibunya

Internasional
Diperkosa Kakak Sendiri, Bocah 10 Tahun Hamil 8 Bulan

Diperkosa Kakak Sendiri, Bocah 10 Tahun Hamil 8 Bulan

Internasional
Dilecehkan 2 'Suami' di China, Gadis 13 Tahun asal Kamboja Diselamatkan

Dilecehkan 2 "Suami" di China, Gadis 13 Tahun asal Kamboja Diselamatkan

Internasional
Bantu Penyintas Gempa Filipina, Tim Dompet Dhuafa Bangun Huntara

Bantu Penyintas Gempa Filipina, Tim Dompet Dhuafa Bangun Huntara

Internasional
Serangan Israel Bunuh Komandan Milisi Jihad Islam di Jalur Gaza

Serangan Israel Bunuh Komandan Milisi Jihad Islam di Jalur Gaza

Internasional
Permintaan Suaka Dikabulkan, Eks Presiden Bolivia Evo Morales Terbang ke Meksiko

Permintaan Suaka Dikabulkan, Eks Presiden Bolivia Evo Morales Terbang ke Meksiko

Internasional
Australia Bersiap untuk 'Bencana' Kebakaran Hutan

Australia Bersiap untuk "Bencana" Kebakaran Hutan

Internasional
Pemimpin Hong Kong: Demonstran Kini adalah Musuh Rakyat

Pemimpin Hong Kong: Demonstran Kini adalah Musuh Rakyat

Internasional
Tiga Penampil Ditikam Pria Yaman di Arab Saudi

Tiga Penampil Ditikam Pria Yaman di Arab Saudi

Internasional
Pria di Singapura Akui Berhubungan Seks dengan Anak Tiri yang Berumur 15 Tahun

Pria di Singapura Akui Berhubungan Seks dengan Anak Tiri yang Berumur 15 Tahun

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Polisi Hong Kong Tembak Demonstran | Pengantin ISIS Ingin Pulang ke AS

[POPULER INTERNASIONAL] Polisi Hong Kong Tembak Demonstran | Pengantin ISIS Ingin Pulang ke AS

Internasional
Pria di Hong Kong Dibakar Hidup-hidup oleh Demonstran karena Masalah Identitas

Pria di Hong Kong Dibakar Hidup-hidup oleh Demonstran karena Masalah Identitas

Internasional
Diminta Berhenti Minum-minum, Pria di India Memenggal Kepala Istrinya

Diminta Berhenti Minum-minum, Pria di India Memenggal Kepala Istrinya

Internasional
Meski Masih Hidup, Wanita Ini Dinyatakan Sudah Meninggal

Meski Masih Hidup, Wanita Ini Dinyatakan Sudah Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X