Mahathir: Tidak Mudah Menangkap Najib Razak

Kompas.com - 11/06/2018, 16:40 WIB
Najib Razak saat hendak memberikan pernyataan seusai kekalahannya dalam pemilihan umum, di Kuala Lumpur, Malaysia, Kamis (10/5/2018). Mahathir Mohamad dari koalisi Pakatan Harapan resmi menjadi perdana menteri ketujuh Malaysia usai mengalahkan perdana menteri petahana Najib Razak dari koalisi Barisan Nasional.AFP PHOTO/MOHD RASFAN Najib Razak saat hendak memberikan pernyataan seusai kekalahannya dalam pemilihan umum, di Kuala Lumpur, Malaysia, Kamis (10/5/2018). Mahathir Mohamad dari koalisi Pakatan Harapan resmi menjadi perdana menteri ketujuh Malaysia usai mengalahkan perdana menteri petahana Najib Razak dari koalisi Barisan Nasional.

TOKYO, KOMPAS.com - Ketika rakyat Malaysia terus menyerukan penangkapan terhadap mantan perdana menteri Najib Razak atas tuduhan korupsi, pemerintah Malaysia tak bisa melakukannya dengan mudah.

"Masyarakat menunggu, kapan kami akan menangkap Najib Razak?" kata Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad, seperti dilansir dari Asia One pada Senin (11/6/2018).

"Itu tidak mudah. Kami harus mencari bukti kuat untuk pengadilan," ucapnya.

Menurut dia, jika bukti tidak kuat dan Najib tidak dinyatakan bersalah oleh pengadilan, maka semua hal yang telah dilakukan oleh negara akan dipertanyakan oleh rakyat.

Baca juga: Proton Dibeli China, Mahathir Akan Buat Perusahaan Mobil Nasional Baru

Komentar Mahathir terhadap Najib terlontar ketika dia pidato dalam acara makan malam bersama sekitar 250 warga Malaysia di Jepang, pada Minggu (10/6/2018) malam.

Dia mengatakan, dengan bukti yang benar diharapkan Najib akan dinyatakan bersalah oleh pengadilan.

"Pilihan rakyat harus dihormati dan kami ingin menjadi negara demokrasi," ujarnya.

Mahathir menekankan, Najib tidak diizinkan untuk meninggalkan negara, kendati beberapa orang yang terlibat skandal mulai menghilang.

"Kami berharap sebelum mereka menghilang, kita bisa menghukum mereka sesuai dengan hukum," ucap pria berusia 92 tahun itu.

Seperti diketahui, Najib telah diperiksa oleh Komisi Anti-korupsi Malaysia terkait tuduhan skandal korupsi perusahaan 1Malaysia Development Berhad (1MDB).

Najib beserta keluarga dan kroni-kroninya dituduh menjarah miliaran dollar AS dari perusahaan 1MDB.

Baca juga: Proyek Pipa Era Najib Razak Dilaporkan ke Komisi Anti-korupsi Malaysia

Kepolisian Malaysia juga telah menyita uang tunai 114 juta ringgit atau sekitar Rp 405 miliar yang ditemukan di apartemen mewah milik keluarga Najib.

Selain uang tunai yang ditemukan dalam 35 tas, 284 kotak lainnya berisi tas-tas mewah, arloji, yang disita dari beberapa kediamannya.



Terkini Lainnya

Sampaikan Dukacita, Erdogan Sebut Morsi sebagai Martir

Sampaikan Dukacita, Erdogan Sebut Morsi sebagai Martir

Internasional
Mantan Presiden Mesir Mohamed Morsi Meninggal di Tengah Persidangan

Mantan Presiden Mesir Mohamed Morsi Meninggal di Tengah Persidangan

Internasional
Ledakan Misterius Terjadi di Perbatasan China dan Korea Utara

Ledakan Misterius Terjadi di Perbatasan China dan Korea Utara

Internasional
Dilanda Kekeringan, Namibia Bakal Jual 1.000 Satwa Liar

Dilanda Kekeringan, Namibia Bakal Jual 1.000 Satwa Liar

Internasional
Diundang Kim Jong Un, Xi Jinping Akan Kunjungi Korea Utara Pekan Ini

Diundang Kim Jong Un, Xi Jinping Akan Kunjungi Korea Utara Pekan Ini

Internasional
Protes Kekerasan oleh Pasien, Ribuan Dokter di India Gelar Aksi Mogok

Protes Kekerasan oleh Pasien, Ribuan Dokter di India Gelar Aksi Mogok

Internasional
Kisah Peluncuran 'Discovery STS-51G', Bawa Astronot Muslim Pertama

Kisah Peluncuran "Discovery STS-51G", Bawa Astronot Muslim Pertama

Internasional
Cadangan Uranium Iran Bakal Melebihi Batas pada 27 Juni

Cadangan Uranium Iran Bakal Melebihi Batas pada 27 Juni

Internasional
Viral soal Pengendara Tertib Berlalu Lintas di India, Ini Penjelasannya

Viral soal Pengendara Tertib Berlalu Lintas di India, Ini Penjelasannya

Internasional
Jumlah Hulu Ledak Nuklir di Dunia Dilaporkan Menurun tapi Lebih Modern

Jumlah Hulu Ledak Nuklir di Dunia Dilaporkan Menurun tapi Lebih Modern

Internasional
Pemerintah Saudi Tutup Kelab Malam 'Halal' di Hari Pembukaannya

Pemerintah Saudi Tutup Kelab Malam "Halal" di Hari Pembukaannya

Internasional
Otoritas Bangladesh Ubah Menu Sarapan di Penjara Setelah 200 Tahun

Otoritas Bangladesh Ubah Menu Sarapan di Penjara Setelah 200 Tahun

Internasional
Mencoba Trik Sulap Houdini, Pesulap Ini Malah Menghilang di Sungai

Mencoba Trik Sulap Houdini, Pesulap Ini Malah Menghilang di Sungai

Internasional
Presiden Brasil: Kriminalisasi Homofobia Justru Rugikan Kaum Gay

Presiden Brasil: Kriminalisasi Homofobia Justru Rugikan Kaum Gay

Internasional
Gelar Misa Perdana di Gereja Notre Dame, Uskup Agung Paris Pakai Helm Putih

Gelar Misa Perdana di Gereja Notre Dame, Uskup Agung Paris Pakai Helm Putih

Internasional

Close Ads X