AS Pertimbangkan Kirim Kapal Perang ke Selat Taiwan

Kompas.com - 05/06/2018, 18:28 WIB
Kapal perang AS USS Lassen wikipedia.orgKapal perang AS USS Lassen

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Amerika Serikat ( AS) dilaporkan mempertimbangkan langkah yang bakal membuat China berang.

Reuters via SCMP melaporkan Selasa (5/6/2018), Washington mempertimbangkan untuk mengirim kapal perang ke Selat Taiwan.

Jika terealisasi, keberadaan kapal perang itu merupakan bentuk sinyal dukungan yang diberikan Presiden Donald Trump kepada Taiwan.

Opsi itu dipertimbangkan setelah China menggelar latihan militer di sekitar Taiwan yang dikabarkan diklaim sebagai teritori mereka.


Baca juga: Perancis dan Inggris Bakal Kerahkan Kapal Perang ke Laut China Selatan

Antara lain dengan menerbangkan pesawat pembom strategis maupun pesawat tempur lainnya untuk melintasi Selat Taiwan.

"Mereka (China) sendiri yang memanaskan suasana," kata pejabat militer AS mengomentari aktivitas China di sekitar Taiwan.

Pejabat militer anonim AS berkata, Pentagon sempat mempertimbangkan untuk mengerahkan kapal induk ke Selat Taiwan pada 2018 ini.

Terakhir kali kapal induk Negeri "Paman Sam" berlayar di selat tersebut saat pemerintahan Presiden George W Bush pada 2007.

Namun, rencana pengiriman kapal induk kemudian dibatalkan karena dikhawatirkan bakal memicu reaksi keras dari Beijing.

Karena itu, mereka mempertimbangkan opsi yang tidak terlalu provokatif. Yakni dengan mengirim kapal perang biasa.

Ketegangan hubungan AS dan China terjadi sejak Donald Trump menjadi presiden. Antara lain dia menerima telepon dari Presiden Taiwan Tsai Ing-wen pada 2016.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gara-gara Kumis, Dubes AS Ini Bikin Rakyat Korea Selatan Marah

Gara-gara Kumis, Dubes AS Ini Bikin Rakyat Korea Selatan Marah

Internasional
Pangeran Harry Bela Istrinya Meghan Markle: Dia Masih Wanita yang Aku Cintai

Pangeran Harry Bela Istrinya Meghan Markle: Dia Masih Wanita yang Aku Cintai

Internasional
Ayah Meghan Markle Tuding Anaknya dan Pangeran Harry 'Merendahkan Kerajaan Inggris'

Ayah Meghan Markle Tuding Anaknya dan Pangeran Harry "Merendahkan Kerajaan Inggris"

Internasional
Mundur sebagai Anggota Kerajaan Inggris, Pangeran Harry: Tak Ada Pilihan Lain

Mundur sebagai Anggota Kerajaan Inggris, Pangeran Harry: Tak Ada Pilihan Lain

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Ibu Hamil Disiksa karena Dianggap Berdosa | Ibu Biarkan Putrinya Mati Kelaparan

[POPULER INTERNASIONAL] Ibu Hamil Disiksa karena Dianggap Berdosa | Ibu Biarkan Putrinya Mati Kelaparan

Internasional
PSK Usia 69 Tahun Ini Ditemukan Tewas, Polisi Lakukan Penyelidikan

PSK Usia 69 Tahun Ini Ditemukan Tewas, Polisi Lakukan Penyelidikan

Internasional
Manusia Terkecil di Dunia Ini Meninggal di Usia 27 Tahun

Manusia Terkecil di Dunia Ini Meninggal di Usia 27 Tahun

Internasional
Iran Tembak Jatuh Pesawat Ukraina karena Ditakuti Jet Tempur F-35 AS

Iran Tembak Jatuh Pesawat Ukraina karena Ditakuti Jet Tempur F-35 AS

Internasional
2 Orang di China Meninggal akibat Virus Misterius Mirip SARS

2 Orang di China Meninggal akibat Virus Misterius Mirip SARS

Internasional
Dianggap Berdosa, Ibu Hamil dan 5 Anaknya Disiksa hingga Tewas

Dianggap Berdosa, Ibu Hamil dan 5 Anaknya Disiksa hingga Tewas

Internasional
Pesta Selama Seminggu dan Biarkan Anaknya Mati Kelaparan, Ibu Ini Dipenjara

Pesta Selama Seminggu dan Biarkan Anaknya Mati Kelaparan, Ibu Ini Dipenjara

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Gadis di China Makan Nasi dan Sambal Selama 5 Tahun | Gunung Taal Meletus

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Gadis di China Makan Nasi dan Sambal Selama 5 Tahun | Gunung Taal Meletus

Internasional
Trump kepada Pemimpin Tertinggi Iran: Dia Harus Hati-hati dengan Ucapannya

Trump kepada Pemimpin Tertinggi Iran: Dia Harus Hati-hati dengan Ucapannya

Internasional
Iran Siap Bernegosiasi dengan Siapa Pun Kecuali AS

Iran Siap Bernegosiasi dengan Siapa Pun Kecuali AS

Internasional
Dituduh Selingkuh, Penis Pria di Ukraina Dipasang Penjepit Logam oleh Istri

Dituduh Selingkuh, Penis Pria di Ukraina Dipasang Penjepit Logam oleh Istri

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X