Kim Jong Un Khawatir jika Tinggalkan Korut, Bakal Terjadi Kudeta

Kompas.com - 31/05/2018, 17:26 WIB
Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un sedang berbicara dengan Hwang Pyong So dalam sebuah acara kenegaraan beberapa waktu lalu. AFPPemimpin Korea Utara Kim Jong Un sedang berbicara dengan Hwang Pyong So dalam sebuah acara kenegaraan beberapa waktu lalu.

PYONGYANG, KOMPAS.com - Seorang pembelot Korea Utara ( Korut) berkata, Kim Jong Un gugup karena bakal meninggalkan negaranya.

Dilansir Chosun Ilbo Kamis (31/5/2018), Kim khawatir jika dia pergi, maka Korut bakal terjadi kudeta untuk menggulingkan kekuasaannya.

Pembelot yang mengklaim mantan petinggi di Partai Buruh itu berujar, Kim memang telah meninggalkan Korut dan berkunjung ke China sebanyak dua kali.

Baca juga: Kim Jong Un: Pertemuan dengan Trump Peluang Akhiri Konfrontasi

Namun, Kim bakal meninggalkan Korut dan menuju ke Singapura yang berjarak sekitar 5.000 kilometer untuk bertemu Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump.

"Ini merupakan perjalanan terjauh Kim semenjak dia mengambil alih kekuasaan di Korut pada 2011. Saya yakin dia khawatir akan beberapa hal," kata pembelot itu.

Kekhawatiran terjadi karena selama ini, dia hanya membagikan jadwal kunjungannya ke sejumlah pejabat Partai Buruh yang dia percaya.

Media-media pemerintah seperti KCNA maupun Rodong Sinmun melakukan publikasi setelah Kim selesai melakukan kunjungan tersebut.

Namun, pertemuan Kim dengan Trump di Singapura telah diumumkan bakal dilaksanakan pada 12 Juni mendatang.

"Jika ada faksi yang tidak suka dengan rezim Kim, mereka tahu persis kapan bakal melakukan kudeta," kata pembelot anonim itu.

Karena itu, pemerintah mulai melakukan langkah untuk membendung potensi terjadinya kerusuhan ketika Kim bertolak ke Singapura.

Harian Jepang, Asahi Shimbun memberitakan, salah satu langkahnya adalah mengedarkan video Kim menitikkan air mata.

"Video yang sengaja diedarkan tersebut bertujuan menunjukkan kepada rakyat Korut Kim sangat serius dalam melucuti senjata nuklirnya saat pertemuannya dengan Trump digelar," bebernya.

Baca juga: Kim Jong Un Punya Rencana Cadangan jika Pertemuan dengan Trump Gagal



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X