Kompas.com - 29/05/2018, 15:33 WIB
|

MANILA, KOMPAS.com - Pemerintah Filipina memperingatkan China bahwa negeri itu tak akan segan berperang demi sumber daya alam di Laut China Selatan.

Menteri Luar Negeri Filipina Alan Peter Cayetano mengatakan, sejumlah sengketa wilayah yang kini tengah didiskusikan dengan China termasuk aktivitas pembangunan di sejumlah pulau karang.

Hal lain yang dibicarakan adalah pengeboran minyak di Laut China Selatan yang harus dilakukan secara unilateral.

"Tak satu pun negara bisa menyedot sumber daya alam di Laut China Selatan sendirian," ujar Cayetano, Senin (28/5/2018).

Baca juga: Angkatan Laut China Usir Kapal Perang AS dari Laut China Selatan

"Presiden (Duterte) sudah menegaskan hal itu. Siapa saya yang mengambil sumber daya alam di Laut China Selatan, maka presiden akan menyatakan perang," Cayetano menegaskan.

Sejumlah kalangan mengecam Presiden Rodrigo Duterte yang tidak memberitahu publik soal kegiatan China di perairan tersebut dalam beberapa waktu terakhir.

Kegiatan China yang dipermasalahkan adalah pemasangan sistem persenjataan anti-misil di sebuah pulau buatan di perairan yang disengketakan itu.

"Bagi mereka yang menyebut 'ajukan protes, ajukan protes', apakah tidak memahami saat kami mengatakan sedang melakukan langkah diplomasi?" tanya Cayetano.

"Di saat yang tepat kami akan membuktikan semua kritik ini salah, sebab tak ada yang bisa dirahasiakan selamanya," tambah Cayetano.

Setelah diangkat menjadi menlu tahun lalu, Cayetano mengatakan, Filipina dan China telah membahas masalah-masalah teritorial ini, termasuk perilaku China yang dianggap tak bisa diterima.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber SCMP
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.