Kim Jong Un Punya Rencana Cadangan jika Pertemuan dengan Trump Gagal

Kompas.com - 26/05/2018, 22:24 WIB
Presiden Amerika Serikat Donald Trump dan Pemimpin Tertinggi Korea Utara Kim Jong Un AFP/Mandel Ngan and Ed JonesPresiden Amerika Serikat Donald Trump dan Pemimpin Tertinggi Korea Utara Kim Jong Un

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Pakar Korea Utara (Korut) menyatakan, Pemimpin Korut Kim Jong Un tidak terlalu khawatir jika pertemuannya dengan Amerika Serikat (AS) gagal.

Pendiri 38North, Joel Wit, menyatakan rencana B tersebut adalah hubungan positif yang sedang dibangun dengan China, Rusia, maupun Korea Selatan (Korsel).

"Rencana B itu dipersiapkan dengan matang jika Presiden Donald Trump membatalkan pertemuan, atau hasil pertemuan tidak memuaskan kedua belah pihak," kata Wit.

Baca juga: Trump: AS dan Korut Sama-sama Inginkan Pertemuan

Diwartakan Newsweek Jumat (25/4/2018), Kim dua kali bertemu Presiden China. Masing-masing pada 25 Maret dan 8 Mei lalu.

Sementara dengan Korsel, Kim bertemu dengan Presiden Moon Jae In pada KTT Antar-Korea 27 April, dan Sabtu ini (26/5/2018).

"Jadi, Kim menciptakan semacam jaring pengaman. Jika pertemuan dengan gagal, maka dia masih mendapat dukungan dari Rusia dan China," katanya.

Dalam analisis Wit, dua negara itu mendukung resolusi yang dilayangkan Dewan Keamanan PBB karena sepakat dengan AS bahwa Korut tidak boleh mengembangkan senjata nuklir.

Namun, baik Rusia dan China menentang keberadaan militer Negeri "Paman Sam" yang ditempatkan di kawasan Asia-Pasifik.

"Kecuali Kim melakukan keputusan yang sangat ekstrem, saya yakin Moskwa dan Beijing tidak akan memberikan sanksi baru kepada negaranya," tuturnya.

Sebelumnya, Presiden Trump sempat mengumumkan surat berisi pembatalan pertemuan dengan Kim di Singapura 12 Juni mendatang.

Keputusan itu diteken setelah Trump melihat sikap tak bersahabat yang ditunjukkan Korut dalam dua pekan terakhir.

Namun pada Jumat, Trump berubah pikiran, dan mengatakan pertemuan dengan negeri komunis itu kemungkinan bakal sesuai jadwal.

Sebab, melalui media KCNA, Korut berharap masih bisa duduk semejak dengan Washington untuk mencari solusi atas kondisi yang terjadi.

Baca juga: Trump: Pertemuan dengan Kim Masih Mungkin Terlaksana pada 12 Juni

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Newsweek
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wabah Virus Corona: Jerman Umumkan Penularan Antar-manusia Pertama

Wabah Virus Corona: Jerman Umumkan Penularan Antar-manusia Pertama

Internasional
Quraish Shihab Terima Penghargaan Bintang Tanda Kehormatan dari Mesir

Quraish Shihab Terima Penghargaan Bintang Tanda Kehormatan dari Mesir

Internasional
'Teman Saya Batuk, Orang-orang Melirik dan Menghindar Mas'

"Teman Saya Batuk, Orang-orang Melirik dan Menghindar Mas"

Internasional
Pria Jepang yang Tak Pernah ke China Terkena Virus Corona

Pria Jepang yang Tak Pernah ke China Terkena Virus Corona

Internasional
Asal Wabah Virus Corona yang Mematikan Terungkap

Asal Wabah Virus Corona yang Mematikan Terungkap

Internasional
China Akui Kekurangan Alat-alat Medis untuk Perangi Virus Corona

China Akui Kekurangan Alat-alat Medis untuk Perangi Virus Corona

Internasional
Arab Saudi Larang Warga Israel untuk Berkunjung

Arab Saudi Larang Warga Israel untuk Berkunjung

Internasional
Korban Meninggal karena Virus Corona di China Melonjak Jadi 106 Orang

Korban Meninggal karena Virus Corona di China Melonjak Jadi 106 Orang

Internasional
Virus Corona Merebak, 16 Negara di Dunia Umumkan Kasus Positif

Virus Corona Merebak, 16 Negara di Dunia Umumkan Kasus Positif

Internasional
Jerman Umumkan Kasus Pertama Virus Corona di Negaranya

Jerman Umumkan Kasus Pertama Virus Corona di Negaranya

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Perkembangan Korban Meninggal Virus Corona | 3 Roket Hantam Kedubes AS di Irak

[POPULER INTERNASIONAL] Perkembangan Korban Meninggal Virus Corona | 3 Roket Hantam Kedubes AS di Irak

Internasional
Berkendara Sambil Mandi, 2 Pria di Vietnam Didenda Rp 1 Juta

Berkendara Sambil Mandi, 2 Pria di Vietnam Didenda Rp 1 Juta

Internasional
Hubungan Mulai Mesra, Israel Izinkan Warganya Pergi ke Arab Saudi secara Resmi

Hubungan Mulai Mesra, Israel Izinkan Warganya Pergi ke Arab Saudi secara Resmi

Internasional
Sibuk Merawat Pasien Virus Corona, Tim Medis Pakai Popok Dewasa

Sibuk Merawat Pasien Virus Corona, Tim Medis Pakai Popok Dewasa

Internasional
Ibu Ini Dituduh Bunuh Bayinya yang Baru Lahir dengan Dimasukkan ke Mesin Cuci

Ibu Ini Dituduh Bunuh Bayinya yang Baru Lahir dengan Dimasukkan ke Mesin Cuci

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X