Tiga Pasien Ebola di Kongo Melarikan Diri dari Karantina

Kompas.com - 25/05/2018, 04:23 WIB
Tim Dokter Lintas Batas mengenakan pakaian pelindung mereka sebelum menangani pasien ebola. Louise Annaud/Doctors Without BordersTim Dokter Lintas Batas mengenakan pakaian pelindung mereka sebelum menangani pasien ebola.

KINSHASA, KOMPAS.com - Tiga pasien terinfeksi penyakit ebola melarikan diri dari karantina rumah sakit di Mbandaka, kota pelabuhan yang berpenduduk hampir 1,2 juta orang di Republik Demokratik Kongo.

Kaburnya pasien tersebut makin meningkatkan kekhawatiran wabah ebola di negara Afrika bagian tengah ini.

Juru bicara Organisasi Kesehatan Dunia ( WHO) Tarik Jasarevic kepada ABC News, Kamis (24/5/2018), mengatakan dua dari pasien yang kabur ditemukan meninggal dunia.

Baca juga: Kisah Alice, Bidan Saksi Mata Dua Perang Saudara dan Wabah Ebola

Sementara, pasien ketiga ditemukan dalam keadaan hidup dan kembali pada pengawasan pemerintah kota.

"Normal bagi orang-orang yang dicintai agar berada di rumah pada saat-saat terakhir kehidupan. Tapi ini sangat disayangkan, dan sungguh tidak terduga," katanya.

Sejauh ini, tim dari WHO telah menggandakan upaya untuk melacak semua orang yang melakukan kontak dengan tiga pasien tersebut.

"Virus ebola tidak seperti penyakit lain. Terpapar jenazah atau cairan tubuh, serta barang pribadi dari orang yang meninggal karena ebola, dapat menyebarkan penyakit ini," ucap Jasarevic.

Dia meminta pemimpin masyarakat, suku, tabib, dan pemimpin agama untuk terlibat dan bekerja sama dalam menghentikan wabah ebola.

Baca juga: Perangi Ebola, Kongo Gunakan Vaksin Eksperimental dan Strategi Cincin

Laporan dari lembaga Dokter Lintas Batas menyatakan, keluarga turut membantu dua pasien ebola kabur dari fasilitas kesehatan pada Senin (21/5/2018) malam.

Seorang pasien meninggal di rumahnya, dan jenazahnya telah dikembalikan ke rumah sakit untuk bisa dimakamkan dengan bantuan tim medis.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Kisah Tiga Negara Penikmat Reklamasi

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X