Keluar pada 2003, Zimbabwe Ingin Kembali Jadi Anggota Persemakmuran

Kompas.com - 22/05/2018, 11:16 WIB
Presiden Zimbabwe Emmerson Mnangagwa, menghadiri Forum CEO Afrika pada 27 Maret 2018 di Abidjan. (AFP/Sia Kambou) Presiden Zimbabwe Emmerson Mnangagwa, menghadiri Forum CEO Afrika pada 27 Maret 2018 di Abidjan. (AFP/Sia Kambou)

HARARE, KOMPAS.com - Zimbabwe mengajukan diri untuk kembali bergabung pada Negara Persemakmuran, setelah negara tersebut menarik diri dari keanggotaan selama 15 tahun.

Zimbabwe keluar dari Negara Persemakmuran ketika masih dipimpin oleh Robert Mugabe.

Dilansir dari CNN, Senin (21/5/2018), Sekretaris Jenderal Negara Persemakmuran, Patricia Scotland, mengatakan Presiden Zimbabwe Emmerson Mnangagwa telah mengajukan permintaan pada 15 Mei 2018.

Baca juga: Zimbabwe Dapat Kucuran Investasi Rp 14 Triliun dari Perusahaan China


Zimbabwe ingin masuk sebagai anggota perkumpulan 53 negara yang mayoritas pernah dijajah Inggris itu.

"Zimbabwe akhirnya kembali ke Persemakmuran, menyusul pengajuan keanggotaan yang berhasil," katanya dalam sebuah pernyataan.

Untuk bisa bergabung ke Persemakmuran, Zimbabwe harus menjalani penilaian diikuti dengan konsultasi bersama negara anggota lainnya.

Sebelumnya, Zimbabwe diskors dari Persemakmuran pada 2002. Penyebabnya, Mugabe dianggap telah mencurangi pemilihan umum pada 2012 dengan menyingkirkan lawan-lawannya.

Mantan diktator itu menarik Zimbabwe dari keanggotaan Persemakmuran, setelah penangguhan negara diperbarui pada 2003.

Mugabe digulingkan pada November lalu melalui aksi pengambilalihan militer dan pemakzulan segera mengakhiri pemerintahannya yang berlangsung selama 37 tahun.

Sekretariat Persemakmuran akan mengirim peninjau untuk memantau pemilu presiden pada Juli 2018, menyusul adanya undangan dari pemerintah Zimbabwe.

Baca juga: Mnangagwa Janjikan Pemilu di Zimbabwe Digelar Juli 2018

Mnangagwa menjanjikan pemilu akan digelar secara adil, demokratis, dan transparan.

Menurut dia, pemilu era Mugabe selalu dirusak oleh penggelembungan suara dan tekanan yang diberikan kepada oposisi.

"Saya yakin, dengan pemilu ini, maka Zimbabwe bakal layak disebut negara demokratis," ucapnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber CNN
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ayah di Suriah yang Ajari Anaknya Tertawa Saat Dengar Ledakan Bom: Suatu Hari, Dia Akan Tahu Ini Suara Kematian

Ayah di Suriah yang Ajari Anaknya Tertawa Saat Dengar Ledakan Bom: Suatu Hari, Dia Akan Tahu Ini Suara Kematian

Internasional
Erdogan Ancam Bakal Serang Suriah, Begini Peringatan Rusia

Erdogan Ancam Bakal Serang Suriah, Begini Peringatan Rusia

Internasional
Jika Suriah Tak Tarik Pasukannya, Erdogan Ancam Gelar Operasi Militer 'Secepatnya'

Jika Suriah Tak Tarik Pasukannya, Erdogan Ancam Gelar Operasi Militer "Secepatnya"

Internasional
Mantan PM Australia Sebut Ada Pejabat Malaysia Yakin Pilot Malaysia Airlines MH370 Bunuh Diri

Mantan PM Australia Sebut Ada Pejabat Malaysia Yakin Pilot Malaysia Airlines MH370 Bunuh Diri

Internasional
Pemerintah China Sebut Tindakan AS Curigai Medianya Tak Bisa Diterima

Pemerintah China Sebut Tindakan AS Curigai Medianya Tak Bisa Diterima

Internasional
Strategi China Atasi Virus Corona Dianggap Tepat oleh WHO

Strategi China Atasi Virus Corona Dianggap Tepat oleh WHO

Internasional
Tutup Perbatasan, Rusia Larang Warga China Masuk Negaranya

Tutup Perbatasan, Rusia Larang Warga China Masuk Negaranya

Internasional
WHO Puji Singapura Terkait Penanganan Virus Corona

WHO Puji Singapura Terkait Penanganan Virus Corona

Internasional
Korea Selatan Konfirmasi Lonjakan Kasus Korban Infeksi Virus Corona Sebanyak 50 Persen

Korea Selatan Konfirmasi Lonjakan Kasus Korban Infeksi Virus Corona Sebanyak 50 Persen

Internasional
WNI Penderita Virus Corona di Singapura Dinyatakan Sembuh

WNI Penderita Virus Corona di Singapura Dinyatakan Sembuh

Internasional
Perawat, Orangtua, dan Saudaranya Meninggal di Wuhan akibat Virus Corona

Perawat, Orangtua, dan Saudaranya Meninggal di Wuhan akibat Virus Corona

Internasional
Inggris Bakal Larang Pekerja yang Tak Bisa Bahasa Inggris dan Tidak Terampil

Inggris Bakal Larang Pekerja yang Tak Bisa Bahasa Inggris dan Tidak Terampil

Internasional
Iran Sebut Trump Tidak Berani Perang, Takut Kalah Pilpres

Iran Sebut Trump Tidak Berani Perang, Takut Kalah Pilpres

Internasional
Penumpang Kapal Pesiar Diamond Princess yang Negatif Virus Corona Keluar

Penumpang Kapal Pesiar Diamond Princess yang Negatif Virus Corona Keluar

Internasional
AS Curigai 5 Media China di Bawah Kendali Beijing

AS Curigai 5 Media China di Bawah Kendali Beijing

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X