Kompas.com - 21/05/2018, 11:19 WIB

BERLIN, KOMPAS.com - Jerman, Inggris, Perancis, China, dan Rusia tengah membahas kesepakatan baru yang mungkin ditawarkan kepada Iran agar tetap mau mempertahankan kesepakatan nuklir 2015.

Kesepakatan baru tersebut akan menawarkan bantuan keuangan kepada Iran agar Teheran tetap menekan program rudal balistiknya

Diberitakan surat kabar Jerman, Welt an Sonntag, para diplomat dari lima negara tersebut akan bertemu dalam beberapa pekan ke depan guna membahas keputusan AS yang menarik diri dari kesepakatan nuklir Iran 2015.

Pertemuan tersebut akan dipimpin diplomat senior Uni Eropa Helga Schmid.

Baca juga: Liga Arab Serukan Revisi Kesepakatan Nuklir Iran

"Kami harus melepaskan diri dari 'kesepakatan nuklir Wina' dan menambahkan sejumlah elemen tambahan. Hanya itu yang dapat meyakinkan Presiden Trump untuk menyetujui dan mengangkat kembali sanksinya terhadap Iran," kata seorang diplomat senior Uni Eropa dikutip surat kabar Jerman.

Kesepakatan nuklir Iran yang ditandatangani di Wina, Austria pada 2015 lalu telah mencabut sanksi negara Barat terhadap Iran sebagai imbalan untuk mengekang program nuklirnya.

Namun Presiden Trump menilai kesepakatan tersebut belum mencakup program rudal Iran dan dukungannya terhadap kelompok bersenjata di Timur Tengah.

Presiden Trump pada 8 Mei lalu akhirnya memutuskan keluar dari kesepakatan tersebut dan kembali memberlakukan sanksi terhadap Iran.

Para pemimpin Uni Eropa sebelumnya telah sepakat dengan "pendekatan Uni Eropa bersatu" guna menjaga kesepakatan nuklir Iran tetap ada meski telah ditinggalkan AS sebagai salah satu penanda tangan dalam pakta tersebut.

Baca juga: Rusia: Keluar dari Perjanjian Nuklir Iran, AS Tidak Bisa Bernegosiasi

Pekan lalu, Menteri Luar Negeri Iran, Mohammad Javad Zarif telah memulai pembahasan di Brussels guna mencari dukungan diplomatik untuk kesepakatan nuklir Iran setelah ditinggalkan AS.

Upaya Zarif telah berhasil mengumpulkan dukungan dari Rusia, China dan dua negara penanda tangan kesepakatan lainnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber AFP


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.