Organisasi Pengawas Senjata Kimia Sebut Klorin Telah Digunakan di Suriah

Kompas.com - 17/05/2018, 09:23 WIB
Markas Organisasi Pelarangan Senjata Kimia (OPCW) di Den Haag, Belanda. Tim pencari fakta OPCW yang dikirim ke kota Duoma, Suriah, telah menyelesaikan misi dan kembali ke Belanda.AFP / JOHN THYS Markas Organisasi Pelarangan Senjata Kimia (OPCW) di Den Haag, Belanda. Tim pencari fakta OPCW yang dikirim ke kota Duoma, Suriah, telah menyelesaikan misi dan kembali ke Belanda.

DEN HAAG, KOMPAS.com - Organisasi Pelarangan Senjata Kimia ( OPCW) akhirnya mengumumkan hasil yang telah didapat oleh tim pencari fakta yang dikirim untuk menyelidiki penggunaan senjata kimia di Suriah.

OPCW pada Rabu (16/5/2018) telah mengonfirmasi adanya penggunaan gas klorin sebagai senjata kimia dalam serangan yang dilancarkan ke kota Saraqeb di Suriah pada Februari lalu.

Hasil tim pencari fakta OPCW menetapkan bahwa klorin telah dilepaskan dari tabung-tabung melalui tumbukan mekanis di lingkungan Al Talil di Saraqeb pada 4 Februari. Demikian bunyi pernyataan OPCW.

Kesimpulan tim diambil berdasarkan pada temuan dua buah tabung yang telah ditentukan sebelumnya berisi klorin.

Baca juga: Pentagon: Suriah Masih Miliki Sisa Senjata Kimia

"Sampel lingkungan juga menunjukkan adanya kandungan klorin yang tidak biasa di wilayah lokal," lanjut pernyataan OPCW.

Namun, sesuai dengan mandatnya, OPCW tidak menyebutkan pihak mana yang bertanggung jawab atas penggunaan klorin dalam perang saudara yang telah berlangsung lebih dari tujuh tahun di Suriah tersebut.

Sebanyak 11 orang harus mendapatkan perawatan intensif setelah mengalami sesak napas usai serangan yang dilancarkan pasukan rezim Suriah ke kota Saraqeb, 4 Februari lalu. Demikian menurut laporan Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia.

Informasi tersebut turut diperkuat pernyataan seorang dokter di Idlib, Mohammad Ghaleb Tannari, yang mengaku rumah sakitnya merawat 11 orang dengan gejala yang sama.

"Ada 11 pasien yang kami terima dengan gejala yang sama dengan yang disebabkan gas klorin beracun, seperti kelelahan, kesulitan bernapas dan batuk-batuk," kata Tannari.

Tim pencari fakta OPCW saat ini masih menunggu hasil analisa laboratorium untuk sampel dari misi ke kota Douma, untuk memastikan ada tidaknya penggunaan senjata kimia dalam serangan ke kota tersebut pada 7 April lalu.

Baca juga: Gedung Putih: Rezim Assad Sedang Siapkan Serangan dengan Senjata Kimia

Sebanyak 40 orang tewas diduga akibat terpapar gas klorin dan sarin.

Tim bahkan sampai menggali makam korban untuk mengumpulkan sampel lingkungan untuk dianalisis di laboratorium.

"Kami sangat mengecam penggunaan bahan kimia beracun sebagai senjata oleh siapa pun, untuk alasan apa pun dan dalam keadaan apa pun."

"Tindakan seperti itu sangat bertentangan dengan larangan tegas terhadap penggunaan senjata kimia," kata Kepala OPCW, Ahmet Uzmucu.



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Antisipasi Pencurian, Gerobak Bakso Ikan di Manila Dilengkapi CCTV

Antisipasi Pencurian, Gerobak Bakso Ikan di Manila Dilengkapi CCTV

Internasional
Cuaca di Jerman Panas, Seorang Pria Naik Motor Sambil Bugil

Cuaca di Jerman Panas, Seorang Pria Naik Motor Sambil Bugil

Internasional
Malaysia Gagalkan Penyelundupan 5.000 Ekor Kura-kura

Malaysia Gagalkan Penyelundupan 5.000 Ekor Kura-kura

Internasional
Kini Toilet Masuk Kurikulum Pendidikan Kader Partai Komunis China

Kini Toilet Masuk Kurikulum Pendidikan Kader Partai Komunis China

Internasional
Antar Makan Siang ke Teman, Wanita Ini Meloncat dari Ketinggian 300 Meter

Antar Makan Siang ke Teman, Wanita Ini Meloncat dari Ketinggian 300 Meter

Internasional
Diburu ISIS dan Kepalanya Dihargai Rp 14 Miliar, Siapakah Joanna Palani?

Diburu ISIS dan Kepalanya Dihargai Rp 14 Miliar, Siapakah Joanna Palani?

Internasional
Hari Ini dalam Sejarah: Kisah Penerbangan Helikopter untuk Kali Pertama

Hari Ini dalam Sejarah: Kisah Penerbangan Helikopter untuk Kali Pertama

Internasional
Presiden Iran: Kami Tidak Berniat Mempermalukan AS

Presiden Iran: Kami Tidak Berniat Mempermalukan AS

Internasional
Hendak Masuk AS, Ayah dan Bayinya Tewas Tenggelam di Sungai Meksiko

Hendak Masuk AS, Ayah dan Bayinya Tewas Tenggelam di Sungai Meksiko

Internasional
Rusia Pamerkan Drone Baru Mirip Burung Hantu Harry Potter

Rusia Pamerkan Drone Baru Mirip Burung Hantu Harry Potter

Internasional
Trump: Iran Bakal Lenyap jika Serang Orang Amerika

Trump: Iran Bakal Lenyap jika Serang Orang Amerika

Internasional
Trauma Diejek Ibunya Tidak Cantik, Wanita Ini Habis Rp 3 Miliar untuk Operasi Plastik

Trauma Diejek Ibunya Tidak Cantik, Wanita Ini Habis Rp 3 Miliar untuk Operasi Plastik

Internasional
Biaya Pernikahan Tinggi Bikin Warga Desa di China Jatuh Miskin

Biaya Pernikahan Tinggi Bikin Warga Desa di China Jatuh Miskin

Internasional
Hari Ini dalam Sejarah: Misi Pengiriman Makanan dan Sebab Berdirinya Tembok Berlin

Hari Ini dalam Sejarah: Misi Pengiriman Makanan dan Sebab Berdirinya Tembok Berlin

Internasional
Dituduh Danai Rencana Penggulingan Pemerintahan Mesir, 8 Orang Ditahan

Dituduh Danai Rencana Penggulingan Pemerintahan Mesir, 8 Orang Ditahan

Internasional

Close Ads X