Serangan Udara Tewaskan Anak-anak, Presiden Afghanistan Minta Maaf

Kompas.com - 16/05/2018, 21:29 WIB
Presiden Afghanistan Ashraf Ghani meminta maaf kepada keluarga korban serangan udara yang dilancarkan angkatan udara Afghanistan pada 2 April lalu.AFP / SHAH MARAI Presiden Afghanistan Ashraf Ghani meminta maaf kepada keluarga korban serangan udara yang dilancarkan angkatan udara Afghanistan pada 2 April lalu.

KABUL, KOMPAS.com - Presiden Afghanistan Ashraf Ghani meminta maaf kepada warganya, terutama keluarga korban serangan udara yang dilancarkan angkatan udara negara itu pada 2 April lalu.

Serangan yang dilancarkan ke distrik Dasht-e Archi, di provinsi Kunduz, utara Afghanistan tersebut menargetkan markas pertahanan Taliban.

Namun penyelidikan yang dilakukan PBB menunjukkan, para korban yang dilaporkan sebanyak 36 orang tewas, ternyata merupakan warga sipil. Bahkan 30 di antaranya adalah anak-anak.

Selain itu, 71 orang lainnya dikabarkan luka-luka, dengan 51 di antaranya anak-anak. Meski tersebar isu yang menyebut korban sebenarnya lebih banyak.


Baca juga: Serangan Udara Afghanistan Hantam Madrasah di Wilayah Taliban

Semula, pemerintah maupun militer menyebut target serangan adalah pangkalan Taliban di mana anggota senior kelompok tersebut sedang mengadakan pertemuan.

Kementerian pertahanan pun membantah serangan udara yang dilancarkan telah menimbulkan korban dari warga sipil.

Pada Rabu (16/5/2018), Presiden Ghani pun memutuskan bertemu dengan keluarga korban serangan untuk menyampaikan permintaan maaf.

"Perbedaan antara pelaku kejahatan dengan pemerintah yang sah adalah pemerintah yang sah akan meminta maaf jika telah melakukan kesalahan," tulis pernyataan Istana Kepresidenan.

Presiden juga bersumpah bahwa pemerintah akan memberikan kompensasi kepada keluarga korban.

Pemerintah juga menjanjikan dibangun monumen peringatan untuk mengenang para korban, serta sebuah masjid di kawasan yang terdampak serangan.

Baca juga: PBB Bakal Selidiki Serangan Udara Afghanistan ke Madrasah

Sebelumnya, tim penyidik PBB mengaku tak dapat mengonfirmasi apakah benar di antara para korban serangan terdapat pemimpin Taliban. Penyelidikan lebih lanjut tengah dilakukan.

Pemerintah juga mengirimkan tim untuk menggelar penyelidikan atas insiden yang terjadi.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Jet Tempur Pasukan Khalifa Haftar Mendarat Darurat di Jalanan Tunisia

Jet Tempur Pasukan Khalifa Haftar Mendarat Darurat di Jalanan Tunisia

Internasional
Trump Mengaku Diminta Jadi Penengah Konflik Kashmir India dan Pakistan

Trump Mengaku Diminta Jadi Penengah Konflik Kashmir India dan Pakistan

Internasional
Trump: Jika Saya Mau Perang, Afghanistan Bisa Terhapus dari Muka Bumi Ini

Trump: Jika Saya Mau Perang, Afghanistan Bisa Terhapus dari Muka Bumi Ini

Internasional
Tinggal Seorang Diri, Pensiunan Ditemukan Telah Meninggal Selama 7 Bulan

Tinggal Seorang Diri, Pensiunan Ditemukan Telah Meninggal Selama 7 Bulan

Internasional
Trump Puji Peran Pakistan dalam Proses Perdamaian Afghanistan

Trump Puji Peran Pakistan dalam Proses Perdamaian Afghanistan

Internasional
Langgar Wilayah Udara Korea Selatan, Jet Tempur Rusia Disambut Tembakan Peringatan

Langgar Wilayah Udara Korea Selatan, Jet Tempur Rusia Disambut Tembakan Peringatan

Internasional
Berkomentar soal Menembak Anggota Kongres di Facebook, Seorang Polisi AS Dipecat

Berkomentar soal Menembak Anggota Kongres di Facebook, Seorang Polisi AS Dipecat

Internasional
Kim Jong Un Kunjungi Proyek Pembangunan Kapal Selam Korut

Kim Jong Un Kunjungi Proyek Pembangunan Kapal Selam Korut

Internasional
Iran Klaim Bongkar Jaringan Mata-mata AS, Ini 5 Faktanya

Iran Klaim Bongkar Jaringan Mata-mata AS, Ini 5 Faktanya

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Iran Bongkar Jaringan Mata-mata CIA | Bentrok Unjuk Rasa di Hong Kong

[POPULER INTERNASIONAL] Iran Bongkar Jaringan Mata-mata CIA | Bentrok Unjuk Rasa di Hong Kong

Internasional
2 Bulan Lebih Ditahan, Kapal Tanker Iran Dibebaskan Arab Saudi

2 Bulan Lebih Ditahan, Kapal Tanker Iran Dibebaskan Arab Saudi

Internasional
Menurut Intelijen Iran, 17 Terduga Mata-mata CIA Dapat Tawaran Menggoda

Menurut Intelijen Iran, 17 Terduga Mata-mata CIA Dapat Tawaran Menggoda

Internasional
Trump Dikritik karena Bantah Mata-mata CIA Ditangkap Iran

Trump Dikritik karena Bantah Mata-mata CIA Ditangkap Iran

Internasional
Hilang 51 Tahun, Kapal Selam Perancis Ditemukan di Laut Mediterania

Hilang 51 Tahun, Kapal Selam Perancis Ditemukan di Laut Mediterania

Internasional
Trump: Klaim Iran Tangkap Agen Rahasia CIA Benar-benar Ngawur

Trump: Klaim Iran Tangkap Agen Rahasia CIA Benar-benar Ngawur

Internasional
Close Ads X