Kompas.com - 16/05/2018, 15:01 WIB

TEL AVIV, KOMPAS.com - Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menuduh Hamas secara sengaja menempatkan anak-anak di tengah aksi protes yang dilakukan ribuan warga Palestina di perbatasan Gaza.

Dalam wawancara dengan televisi AS, Netanyahu mengatakan, pasukannya tidak memiliki pilihan lain selain menggunakan kekuatan bersenjata dalam menghadapi aksi protes pada Senin (14/5/2018) lalu.

Akibatnya, puluhan warga Palestina menjadi korban tewas dan ratusan lainnya luka-luka. Netanyahu pun menyebut tanggung jawab atas kematian para korban ada di tangan Hamas.

"Mereka (Hamas) mendorong warga sipil, tak peduli wanita maupun anak-anak untuk ke garis depan, masuk ke jarak tembak dengan harapan timbul korban," kata Netanyahu kepada jaringan CBS.

Baca juga: Hari Paling Berdarah, Pasukan Israel Tewaskan 55 Warga Palestina

"Kami telah berupaya menekan jumlah korban hingga seminimal mungkin, tapi mereka (Hamas) berusaha menimbulkan lebih banyak korban untuk menekan Israel dan hal itu sangat mengerikan," tambahnya.

Netanyahu mengatakan jatuhnya korban dalam bentrok di perbatasan Gaza lalu sebenarnya dapat dihindari seandainya Hamas tidak mendorong warganya.

"Jika Hamas tidak mendorong warga sipil untuk berada di sana, hal ini tidak akan terjadi. Hamas bertanggung jawab atas tragedi ini dan mereka melakukannya secara sengata," kata Netanyahu.

Banyak pemerintah asing telah mengecam cara Israel yang menggunakan senjata aktif yang diarahkan langsung ke arah pengunjuk rasa.

Namun Netanyahu berdalih dengan mengatakan negara-negara lain juga akan melakukan hal yang sama apabila perbatasannya terancam.

"Saya tidak tahu jika ada tentara yang melakukan sesuatu yang berbeda saat harus melindungi perbatasan dari orang-orang yang mengatakan akan menghancurkan dan membanjiri negaranya," kata dia.

Sebelumnya, AS juga telah melemparkan tanggung jawab atas bentrokan berdarah di perbatasan Gaza kepada Hamas yang tidak mengakui hak Israel.

Baca juga: AS Salahkan Hamas atas Tewasnya 55 Warga Palestina

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber AFP


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.