Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 14/05/2018, 22:46 WIB

YERUSALEM, KOMPAS.com - Saat Amerika Serikat meresmikan kantor kedutaannya untuk Israel di Yerusalem pada Senin (14/5/2018) hari ini, banyak pihak yang menyatakan menentang.

Namun ternyata dalam sejarahnya, AS bukanlah negara pertama yang membuka kantor kedutaannya di Yerusalem.

Melansir dari AFP, sejumlah negara Afrika dan Amerika Latin tercatat pernah memiliki kedutaan besar di Yerusalem, beberapa di antaranya bahkan diperkirakan akan kembali.

Sebelum tahun 1973, tiga negara yakni Pantai Gading, Zaire (kini Republik Demokratik Kongo) dan Kenya, disebut pernah memiliki kedutaan di Yerusalem.

Baca juga: Putri Trump Hadiri Pembukaan Kedubes AS di Yerusalem

Namun seusai perang Yom Kippur antara Arab dengan Israel, ketiganya memutuskan hubungan diplomatik dengan Israel dan memindahkan misi mereka ke Tel Aviv.

Pada 1980, Dewan Keamanan PBB mengecam langkah Israel yang mengklaim Yerusalem dan kawasan timur Palestina sebagai ibu kotanya. PBB pun menyerukan negara-negara yang telah memiliki misi diplomatik di Yerusalem untuk menariknya.

Belanda, Haiti dan sejumlah negara Amerika Latin mematuhi seruan PBB.

Empat tahun berselang, yakni pada 1984, Kosta Rika dan El Savador memutuskan kembali membuka kedutaan di Yerusalem, namun pada 2006 kembali pindah.

Kini, tepat pada Senin (14/5/2018), AS secara resmi memindahkan kedutaannya dari Tel Aviv ke Yerusalem, menyusul pengakuan Presiden Donald Trump terhadap kota itu sebagai ibu kota Israel pada Desember 2017.

Setelah AS, ke depan sejumlah negara juga sudah merencanakan akan membuka kedutaan besarnya di Yerusalem, salah satunya Guatemala yang akan meresmikan pada 16 Mei, serta Paraguay yang mengumumkan akan mengikutinya.

Baca juga: Israel Klaim Wakil 33 Negara akan Hadiri Peresmian Kedubes AS di Yerusalem

Selain kedua negara itu, Rumania, melalui parlemennya, turut menimbang rencana menjadi negara Uni Eropa pertama yang membuka kedutaan di Yerusalem. Namun rencana itu ditentang Presiden Klaus Iohannis.

Presiden Ceko, Milos Zeman juga mengatakan ingin melihat kedutaan negaranya dipindah ke Yerusalem.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber AFP
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.