Badai Pasir Kembali Terjang Wilayah India, 39 Orang Tewas

Kompas.com - 14/05/2018, 13:49 WIB
Awan gelap memenuhi langit di desa Chopra, Bengal Barat, Senin (14/5/2018). (AFP/Diptendu Dutta) Awan gelap memenuhi langit di desa Chopra, Bengal Barat, Senin (14/5/2018). (AFP/Diptendu Dutta)

NEW DELHI, KOMPAS.com - Sebanyak 39 orang tewas dalam badai pasir yang menerjang empat negara bagian di India pada Minggu (13/5/2018) malam.

Pihak berwenang mengeluarkan peringatan kepada penduduk, cuaca buruk diperkirakan akan kembali terjadi.

Angin kencang dan petir menyerang banyak desa sehingga menghancurkan rumah dan melukai puluhan orang.

Di negara bagian Uttar Pradesh, jumlah korban tewas mencapai 16 orang, sehingga total jumlah orang yang meninggal akibat badai pasir sejak awal Mei ini menjadi 70 orang.

Baca juga: Korban Tewas Badai Pasir di India Bertambah Jadi 125 Orang

BBC India melaporkan, korban diperkirakan akan bertambah.

"Bahaya belum berakhir," kata pejabat Uttar Pradesh, Sanjay Kumar.

Sementara itu, 12 orang dilaporkan tewas di Andhra Pradesh dan 9 orang tewas di negara bagian Bengal Barat. Dua orang lainnya tewas di Delhi.

Sebelum badai melanda, badan meteorologi India sempat mengeluarkan peringatan pada Minggu (13/5/2018), mengimbau agar masyarakat menjauh dari rumah.

Kecepatan angin tercatat mencapai 109 km/jam dibarengi gemuruh dan petir.

Badai turut mempengaruhi perjalanan transportasi udara. Sekitar 70 penerbangan dialihkan dari bandara internasional di Delhi pada Minggu (13/5/2018) malam.

Baca juga: Badai Pasir Terjang Wilayah di India, 77 Orang Tewas

Perdana Menteri Narendra Modi menyampaikan duka atas peristiwa badai yang menelan puluhan nyawa.

"Saya berdoa agar korban luka segera pulih. Saya meminta otoritas untuk menyediakan semua bantuan kepada warga yang terkena dampak," kicaunya di Twitter.

Sebagian besar wilayah di India dilanda badai yang mematikan dalam satu bulan terakhor. Lebih dari 100 orang meninggal pada insiden badai pasir dan hujan deras pada 4 Mei lalu.

Otoritas menyebut badai tersebut sebagai salah satu yang paling buruk.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber BBC
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Demonstrasi Kenaikan Harga BBM di Iran, 106 Orang Tewas

Demonstrasi Kenaikan Harga BBM di Iran, 106 Orang Tewas

Internasional
Disebut Tak Tertandingi di Timur Tengah, Apa Saja Rudal yang Dipunyai Iran?

Disebut Tak Tertandingi di Timur Tengah, Apa Saja Rudal yang Dipunyai Iran?

Internasional
Studi Pentagon: Rudal Iran Tak Tertandingi di Timur Tengah

Studi Pentagon: Rudal Iran Tak Tertandingi di Timur Tengah

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] 600 Demonstran Hong Kong Menyerah | Mia Khalifa Kisahkan Pengalaman

[POPULER INTERNASIONAL] 600 Demonstran Hong Kong Menyerah | Mia Khalifa Kisahkan Pengalaman

Internasional
Mantan Bintang Porno Mia Khalifa Kisahkan Dijebak Masuk ke Industri Film Dewasa

Mantan Bintang Porno Mia Khalifa Kisahkan Dijebak Masuk ke Industri Film Dewasa

Internasional
Menyeberang Sambil Pakai 'Headphone' dan Bermain Ponsel, Juara Tinju Ini Tewas Ditabrak Kereta

Menyeberang Sambil Pakai "Headphone" dan Bermain Ponsel, Juara Tinju Ini Tewas Ditabrak Kereta

Internasional
Berbohong Dirinya Diperkosa, Pria Indonesia Dipenjara di Singapura

Berbohong Dirinya Diperkosa, Pria Indonesia Dipenjara di Singapura

Internasional
Mantan Model Playboy Ini Berniat 'Nyalon' Jadi Presiden Kroasia

Mantan Model Playboy Ini Berniat "Nyalon" Jadi Presiden Kroasia

Internasional
Dikepung Polisi, Demonstran Hong Kong di Universitas Tulis Kata-kata Terakhir

Dikepung Polisi, Demonstran Hong Kong di Universitas Tulis Kata-kata Terakhir

Internasional
Trump Kunjungi Rumah Sakit Militer secara Rahasia, Kesehatannya Jadi Sorotan

Trump Kunjungi Rumah Sakit Militer secara Rahasia, Kesehatannya Jadi Sorotan

Internasional
Bentrokan di Universitas Hong Kong, Keluarga yang Cemas Menanti Kabar Anaknya

Bentrokan di Universitas Hong Kong, Keluarga yang Cemas Menanti Kabar Anaknya

Internasional
Pemimpin Hong Kong Minta Demonstran yang Ada di Kampus untuk Menyerah

Pemimpin Hong Kong Minta Demonstran yang Ada di Kampus untuk Menyerah

Internasional
Pemerintah Hong Kong Sebut 600 Demonstran Menyerah kepada Polisi

Pemerintah Hong Kong Sebut 600 Demonstran Menyerah kepada Polisi

Internasional
Dokumen soal Penanganan Minoritas Muslim di Xinjiang Bocor, Apa Tanggapan China?

Dokumen soal Penanganan Minoritas Muslim di Xinjiang Bocor, Apa Tanggapan China?

Internasional
Dokumen China Ungkap Penanganan terhadap Minoritas Muslim di Xinjiang

Dokumen China Ungkap Penanganan terhadap Minoritas Muslim di Xinjiang

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X