Netanyahu Dukung Keputusan Trump Soal Kesepakatan Nuklir Iran

Kompas.com - 09/05/2018, 13:28 WIB
Presiden AS Donald Trump dan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu berjalan menuju ke Oval Office untuk menghadiri pertemuan di Gedung Putih, Washington DC, Senin 95/3/2018). (AFP/Mandel Ngan) Presiden AS Donald Trump dan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu berjalan menuju ke Oval Office untuk menghadiri pertemuan di Gedung Putih, Washington DC, Senin 95/3/2018). (AFP/Mandel Ngan)

TEL AVIV, KOMPAS.com - Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menyatakan dukungannya terhadap keputusan Presiden AS Donald Trump yang mundur dari Kesepakatan Nuklir Iran 2015.

Trump mengumumkan keluar dari kesepakatan yang membatasi program nuklir Iran tersebut pada Selasa (8/5/2018).

"Israel mendukung sepenuhnya keputusan berani Presiden Trump hari ini untuk menolak kesepakatan nuklir yang membawa bencana dengan rezim teroris Teheran," kata Netanyahu dalam pidatonya yang disiarkan televisi nasional sesaat setelah pengumuman Trump.

Netanyahu menyebut kesepakatan nuklir Iran sebagai resep menuju bencana bagi kawasan Timur Tengah dan juga bencana bagi perdamaian dunia.


Baca juga : Trump: AS Keluar dari Perjanjian Nuklir Iran

"Inilah sebabnya mengapa Israel berpikir bahwa Presiden Trump telah melakukan langkah yang bersejarah," tambah Netanyahu dikutip AFP.

Netanyahu pada 30 April telah menunjukkan puluhan ribu dokumen intelijen yang mengungkap ambisi senjata nuklir rahasia Iran.

Dalam pengumumannya, Trump merujuk pada dokumen intelijen yang telah diungkap tersebut.

Namun pendukung kesepakatan nuklir Iran justru melihat dokumen intelijen yang diungkapkan Israel sebagai alasan mengapa perjanjian itu penting untuk dipertahankan.

Sementara Trump dan sekutunya di Timur Tengah, terutama Israel berpendapat kesepakatan nuklir 2015 terlalu lemah dan perlu diganti dengan pengaturan yang lebih permanen.

Mereka juga melihat pencabutan sanksi terhadap Iran di bawah kesepakatan tersebut telah memberi peluang Teheran untuk meningkatkan kemampuan membiayai gerakan militan dan agresi teroris lainnya di Timur Tengah.

Kesepakatan Nuklir Iran ditandatangani oleh enam negara besar yakni Inggris, China, Perancis, Jerman, Rusia, Iran dan AS pada tahun 2015.

Baca juga : Obama: Keputusan Trump Keluar dari Kesepakatan Nuklir Iran Sesat

Perjanjian tersebut menyatakan sanksi ekonomi terhadap Iran akan dicabut apabila negara itu menghentikan semua program pengayaan nuklirnya.

AS menandatangani perjanjian itu saat masih di bawah pemerintahan Barack Obama, namun Trump perjanjian yang berakhir pada 2030 itu memungkinkan Iran untuk melanjutkan program pengembangan nuklirnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Paksa Babi 'Bungee Jumping' dari Ketinggian 70 Meter, Taman Bermain di China Dikecam

Paksa Babi "Bungee Jumping" dari Ketinggian 70 Meter, Taman Bermain di China Dikecam

Internasional
Harta 2.153 Orang Terkaya di Dunia pada 2019 Setara 4,6 Miliar Warga Miskin

Harta 2.153 Orang Terkaya di Dunia pada 2019 Setara 4,6 Miliar Warga Miskin

Internasional
Mahathir Cabut Aturan Pelajar Malaysia Harus Bersepatu Hitam

Mahathir Cabut Aturan Pelajar Malaysia Harus Bersepatu Hitam

Internasional
Kirim 150 Kontainer Sampah Plastik, Malaysia Tegaskan Tak Bakal Jadi Tempat Pembuangan

Kirim 150 Kontainer Sampah Plastik, Malaysia Tegaskan Tak Bakal Jadi Tempat Pembuangan

Internasional
Setelah Kebakaran Hutan, Australia Alami Hujan Es Sebesar Bola Golf

Setelah Kebakaran Hutan, Australia Alami Hujan Es Sebesar Bola Golf

Internasional
11 Warga Ukraina Korban Tewas Pesawat Boeing 737 yang Ditembak Iran Dikembalikan

11 Warga Ukraina Korban Tewas Pesawat Boeing 737 yang Ditembak Iran Dikembalikan

Internasional
75 Tahanan Kabur Massal dari Penjara Paraguay

75 Tahanan Kabur Massal dari Penjara Paraguay

Internasional
Gara-gara Kumis, Dubes AS Ini Bikin Rakyat Korea Selatan Marah

Gara-gara Kumis, Dubes AS Ini Bikin Rakyat Korea Selatan Marah

Internasional
Pangeran Harry Bela Istrinya Meghan Markle: Dia Masih Wanita yang Aku Cintai

Pangeran Harry Bela Istrinya Meghan Markle: Dia Masih Wanita yang Aku Cintai

Internasional
Ayah Meghan Markle Tuding Anaknya dan Pangeran Harry 'Merendahkan Kerajaan Inggris'

Ayah Meghan Markle Tuding Anaknya dan Pangeran Harry "Merendahkan Kerajaan Inggris"

Internasional
Mundur sebagai Anggota Kerajaan Inggris, Pangeran Harry: Tak Ada Pilihan Lain

Mundur sebagai Anggota Kerajaan Inggris, Pangeran Harry: Tak Ada Pilihan Lain

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Ibu Hamil Disiksa karena Dianggap Berdosa | Ibu Biarkan Putrinya Mati Kelaparan

[POPULER INTERNASIONAL] Ibu Hamil Disiksa karena Dianggap Berdosa | Ibu Biarkan Putrinya Mati Kelaparan

Internasional
PSK Usia 69 Tahun Ini Ditemukan Tewas, Polisi Lakukan Penyelidikan

PSK Usia 69 Tahun Ini Ditemukan Tewas, Polisi Lakukan Penyelidikan

Internasional
Manusia Terkecil di Dunia Ini Meninggal di Usia 27 Tahun

Manusia Terkecil di Dunia Ini Meninggal di Usia 27 Tahun

Internasional
Iran Tembak Jatuh Pesawat Ukraina karena Ditakuti Jet Tempur F-35 AS

Iran Tembak Jatuh Pesawat Ukraina karena Ditakuti Jet Tempur F-35 AS

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X