Gunung Meletus Muntahkan Lahar, Ribuan Warga Hawaii Dievakuasi

Kompas.com - 06/05/2018, 11:50 WIB
Seorang warga Hawaii melihat luapan lahar yang keluar dari celah tebing gunung Kilauea di Pulau Besar, Hawaii. Sekitar 10.000 warga telah diminta mengungsi untuk menghindari dampak letusan gunung berapi yang meletus pada Jumat (4/5/2018). AFP / FREDERIC J BROWNSeorang warga Hawaii melihat luapan lahar yang keluar dari celah tebing gunung Kilauea di Pulau Besar, Hawaii. Sekitar 10.000 warga telah diminta mengungsi untuk menghindari dampak letusan gunung berapi yang meletus pada Jumat (4/5/2018).

HONOLULU, KOMPAS.com - Gunung berapi Kilauea di Pulau Besar, Hawaii telah mulai memuntahkan lahar di kawasan yang dekat dengan permukiman, memaksa ribuan orang untuk dievakuasi.

Letusan gunung Kilauea diawali guncangan gempa berkekuatan magnitudo 6,9 yang memicu runtuhnya tebing pantai dan mendorong keluarnya lahar panas.

Tidak ada korban jiwa maupun luka yang dilaporkan kendati gempa yang mengguncang tercatat sebagai yang terbesar sejak 1975. Meski demikian gempa tetap menyebabkan hancurnya rumah dan bangunan.

Badan Survei Geologi AS (USGS) mencatat gempa terjadi pada pukul 12.32 waktu setempat dan berpusat di sisi selatan gunung berapi Kilauea, yang sudah mulai mengeluarkan awan panas sejak Kamis (3/5/2018).

Baca juga : Gunung Kilauea di Hawaii Erupsi, 10.000 Penduduk Diimbau Waspada

Gunung Kilauea merupakan satu dari lima gunung berapi yang masih aktif di Hawaii.

Administrasi Penerbangan Federal telah memberlakukan larangan terbang di atas lokasi bencana hingga Senin (7/5/2018), namun masih terbuka untuk operasi bantuan.

Gempa turut memicu terjadinya longsongran batu di jalur Taman Nasional Gunung Api Hawaii. Sebuah tebing di dekat pantai runtuh dan masuk ke laut.

Pejabat setempat memerintahkan penutupan taman nasional yang mencakup sepersepuluh luasan total pulau. Sekitar 2.600 pengunjung dievakuasi.

"Saat ini sedang tidak aman untuk berada di sini," kata Pengawas Taman Nasional Cindy Orlando dalam pernyataannya.

Rekaman video amatir menunjukkan magma berwarna oranye yang menyala memancar dari celah retakan tanah di area hutan.

Lahar juga bisa terlihat keluar melalui retakan di jalan-jalan di Leilani Estates dan Taman Lanipuna. Warga telah diminta mengungsi sejak Kamis.

Baca juga : Gumpalan Putih Raksasa Mengapung di Lautan Hawaii, Apakah Itu?

Area yang dievakuasi mencakup 770 bangunan yang menampung sekitar 1.700 warga, namun dampak bencana berpotensi dirasakan sekitar 10.000 orang yang berada di wilayah distrik yang lebih luas.

Gubernur David Ige telah memobilisasi Garda Nasional Hawaii dan mengerahkan sekitar 70 personil dan penerbang untuk membantu proses evakuasi, menjaga keamanan dan pekerjaan darurat lainnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pria Marah Ini Pukul dan Tendang Bus yang Meninggalkannya

Pria Marah Ini Pukul dan Tendang Bus yang Meninggalkannya

Internasional
Pangeran Harry Mengaku Kerap Tak Sejalan dengan Pangeran William

Pangeran Harry Mengaku Kerap Tak Sejalan dengan Pangeran William

Internasional
Bekerja sebagai PSK, Wanita di India Dibunuh Menantu yang Juga Kekasihnya

Bekerja sebagai PSK, Wanita di India Dibunuh Menantu yang Juga Kekasihnya

Internasional
TikTok Hapus Video Propaganda ISIS

TikTok Hapus Video Propaganda ISIS

Internasional
Rusia Rilis Video Sistem Rudal S-400 Sedang Beraksi Menghancurkan Target

Rusia Rilis Video Sistem Rudal S-400 Sedang Beraksi Menghancurkan Target

Internasional
Sedang Bermain Pokemon Go, Gadis Ini Tewas Ditembak di Kepala

Sedang Bermain Pokemon Go, Gadis Ini Tewas Ditembak di Kepala

Internasional
AS Kerahkan Satu Batalion Pasukan dan Puluhan Tank ke Lithuania

AS Kerahkan Satu Batalion Pasukan dan Puluhan Tank ke Lithuania

Internasional
Viral Demonstran Lebanon Bernyanyi 'Baby Shark' kepada Bayi, Bagaimana Ceritanya?

Viral Demonstran Lebanon Bernyanyi "Baby Shark" kepada Bayi, Bagaimana Ceritanya?

Internasional
Warga Kurdi Suriah Lempari Kendaraan Militer AS dengan Batu dan Tomat Busuk

Warga Kurdi Suriah Lempari Kendaraan Militer AS dengan Batu dan Tomat Busuk

Internasional
Menderita 'Sakit Tak Tertahankan', Duterte Persingkat Kunjungan ke Jepang

Menderita "Sakit Tak Tertahankan", Duterte Persingkat Kunjungan ke Jepang

Internasional
PM Kanada Justin Trudeau Kembali Terpilih dalam Pemilu Meski Menang Tipis

PM Kanada Justin Trudeau Kembali Terpilih dalam Pemilu Meski Menang Tipis

Internasional
Penyandang Disabilitas Ini Diminta 'Lepaskan Celana' oleh Petugas Bandara India

Penyandang Disabilitas Ini Diminta "Lepaskan Celana" oleh Petugas Bandara India

Internasional
Trump 'Siap' Kerahkan Militer Lawan Turki demi Melindungi Kurdi Suriah

Trump "Siap" Kerahkan Militer Lawan Turki demi Melindungi Kurdi Suriah

Internasional
Selesaikan Ritual, Naruhito Resmi Dinobatkan Menjadi Kaisar Jepang

Selesaikan Ritual, Naruhito Resmi Dinobatkan Menjadi Kaisar Jepang

Internasional
Polisi Hong Kong Klaim Temukan Benda Diduga Bom selama Aksi Protes

Polisi Hong Kong Klaim Temukan Benda Diduga Bom selama Aksi Protes

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X