Pekerja Ekspatriat Filipina Memilih Tetap Tinggal di Kuwait

Kompas.com - 02/05/2018, 19:48 WIB
Para pekerja perempuan asal Filipina di Kuwait saat menunggu keberangkatan kembali ke negara mereka pada Februari 2018, setelah Manila mengeluarkan larangan bekerja di negara Timur Tengah itu. AFP/NOEL CELISPara pekerja perempuan asal Filipina di Kuwait saat menunggu keberangkatan kembali ke negara mereka pada Februari 2018, setelah Manila mengeluarkan larangan bekerja di negara Timur Tengah itu.

KUWAIT CITY, KOMPAS.com - Para pekerja ekspatriat asal Filipina bersikukuh bertahan dan tinggal di Kuwait kendati pemerintah telah melarang tenaga kerja Filipina bekerja di negara Teluk itu.

Presiden Filipina Rodrigo Duterte pada Minggu (29/4/2018) mengeluarkan keputusan melarang pengiriman tenaga kerja Filipina ke Kuwait secara permanen.

Namun sejumlah warga Filipina yang telah lama bekerja di Kuwait memutuskan bertahan dengan alasan tidak ada jaminan mereka bakal mendapat pekerjaan di negara asalnya.

"Banyak orang yang tidak bisa mendapatkan pekerjaan di Filipina. Banyak dari warga yang memilih keluar dari Filipina karena tidak ada pekerjaan di sana. Bagaimana mungkin presiden saya meminta saya kembali ke sana?"


"Saya tidak bisa hanya berdiam diri di rumah. Saya punya seorang anak laki-laki dan perempuan yang kuliah di universitas. Siapa yang akan membiayai mereka," kata salah seorang ekspatriat Filipina kepada Al Arabiya.

Baca juga: Duterte: Larangan Warga Filipina Bekerja di Kuwait Berlaku Permanen

"Jika mereka bertanya apakah saya akan kembali ke Filipina, saya akan kembali jika mereka memberi kesempatan seperti di Kuwait. Tapi jika tidak maka saya memilih tetap di Kuwait," kata warga Filipina lainnya yang bekerja di Kuwait.

Setelah mengeluarkan pernyataan melarang pengiriman tenaga kerja ke Kuwait, Duterte mengatakan para pekerja yang kembali ke Filipina dapat mencari pekerjaan sebagai guru bahasa Inggris di China.

Duterte menyebut pemerintahannya memiliki hubungan yang lebih baik dengan Beijing daripada dengan Kuwait.

Menurut Kementerian Luar Negeri, sekitar 262.000 warga Filipina bekerja di Kuwait, dengan 60 persen di antaranya pekerja rumah tangga.

Dengan jutaan warga negaranya bekerja di luar negeri, pendapatan dari pengiriman gaji mereka ke keluarga di Filipina mencapai 10 persen dari total pendapatan negara.

Konflik Diplomatik

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PSK Usia 69 Tahun Ini Ditemukan Tewas, Polisi Lakukan Penyelidikan

PSK Usia 69 Tahun Ini Ditemukan Tewas, Polisi Lakukan Penyelidikan

Internasional
Manusia Terkecil di Dunia Ini Meninggal di Usia 27 Tahun

Manusia Terkecil di Dunia Ini Meninggal di Usia 27 Tahun

Internasional
Iran Tembak Jatuh Pesawat Ukraina karena Ditakuti Jet Tempur F-35 AS

Iran Tembak Jatuh Pesawat Ukraina karena Ditakuti Jet Tempur F-35 AS

Internasional
2 Orang di China Meninggal akibat Virus Misterius Mirip SARS

2 Orang di China Meninggal akibat Virus Misterius Mirip SARS

Internasional
Dianggap Berdosa, Ibu Hamil dan 5 Anaknya Disiksa hingga Tewas

Dianggap Berdosa, Ibu Hamil dan 5 Anaknya Disiksa hingga Tewas

Internasional
Pesta Selama Seminggu dan Biarkan Anaknya Mati Kelaparan, Ibu Ini Dipenjara

Pesta Selama Seminggu dan Biarkan Anaknya Mati Kelaparan, Ibu Ini Dipenjara

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Gadis di China Makan Nasi dan Sambal Selama 5 Tahun | Gunung Taal Meletus

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Gadis di China Makan Nasi dan Sambal Selama 5 Tahun | Gunung Taal Meletus

Internasional
Trump kepada Pemimpin Tertinggi Iran: Dia Harus Hati-hati dengan Ucapannya

Trump kepada Pemimpin Tertinggi Iran: Dia Harus Hati-hati dengan Ucapannya

Internasional
Iran Siap Bernegosiasi dengan Siapa Pun Kecuali AS

Iran Siap Bernegosiasi dengan Siapa Pun Kecuali AS

Internasional
Dituduh Selingkuh, Penis Pria di Ukraina Dipasang Penjepit Logam oleh Istri

Dituduh Selingkuh, Penis Pria di Ukraina Dipasang Penjepit Logam oleh Istri

Internasional
Trump Pilih Orang yang Makzulkan Bill Clinton sebagai Tim Pengacaranya

Trump Pilih Orang yang Makzulkan Bill Clinton sebagai Tim Pengacaranya

Internasional
Pemimpin Tertinggi Iran Pimpin Shalat Jumat untuk Pertama Kalinya dalam 8 Tahun

Pemimpin Tertinggi Iran Pimpin Shalat Jumat untuk Pertama Kalinya dalam 8 Tahun

Internasional
Bunuh Suami dengan Obat Tetes Mata, Wanita Ini Dipenjara 25 Tahun

Bunuh Suami dengan Obat Tetes Mata, Wanita Ini Dipenjara 25 Tahun

Internasional
Arab Saudi Bayar Rp 6,8 Triliun untuk Biaya Tempatkan Pasukan AS

Arab Saudi Bayar Rp 6,8 Triliun untuk Biaya Tempatkan Pasukan AS

Internasional
Seorang Pria Hilang, Diduga Tewas Dimakan Babi Peliharaannya

Seorang Pria Hilang, Diduga Tewas Dimakan Babi Peliharaannya

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X