Presiden Korsel: Trump Pantas Dapat Hadiah Nobel Perdamaian

Kompas.com - 30/04/2018, 20:37 WIB
Presiden Korea Selatan Moon Jae-in (kiri) bersama Presiden AS Donald Trump (kanan) saat keduanya bertemu di Washington DC, pada 30 Juni 2017. AFP/ JIM WATSONPresiden Korea Selatan Moon Jae-in (kiri) bersama Presiden AS Donald Trump (kanan) saat keduanya bertemu di Washington DC, pada 30 Juni 2017.

SEOUL, KOMPAS.com - Presiden Korea Selatan Moon Jae-in mengatakan Presiden AS Donald Trump pantas untuk menerima hadiah Nobel Perdamaian atas peranannya dalam pembahasan denuklirisasi Semenanjung Korea dan mengakhiri perang antar-Korea.

Pernyataan Presiden Moon itu disampaikan saat dirinya menerima ucapan selamat dari mantan Ibu Negara Korsel Lee Hee-ho, yang juga adalah istri mendiang presiden Korsel terdahulu, Kim Dae-jung.

Dilansir dari Fox News, Lee berkomentar jika Presiden Moon pantas mendapat Nobel Perdamaian atas upayanya mewujudkan perdamaian di Semenanjung Korea.

Namun Moon justru menjawab pujian itu dengan menyebut Trump sebagai sosok yang pantas mendapat penghargaan.

Baca juga : Senyum Kim dan Moon Saat Bergandengan Tangan Lewati Garis Perbatasan

"Presiden Trump yang lebih pantas menerima hadiah Nobel. Apa yang kita butuhkan hanyalah perdamaiannya," kata Moon disampaikan pejabat Korea kepada media, Senin (30/4/2018).

Sebelumnya, mendiang mantan presiden Korsel Kim Dae-jung juga memenangkan hadiah Nobel Perdamaian pada 2000 atas perannya dalam menggelar KTT antar-Korea yang pertama.

Atas alasan itulah, Lee Hee-ho mengatakan Presiden Moon yang telah menyukseskan pertemuan dengan Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un pada Jumat (27/4/2018) juga pantas atas penghargaan yang sama.

KTT antar-Korea kembali dilangsungkan untuk kali ketiga. Yang kedua, pertemuan tingkat tinggi dilangsungkan pada 2007 di Pyongyang.

Dalam pertemuan yang bertempat di Gedung Perdamaian, di desa perbatasan Panmunjom itu, Moon dan Kim sempat bertemu selama sekitar 12 jam.

Baca juga : Moon kepada Kim Jong Un: Saya Senang Bertemu Anda

Pertemuan itu menghasilkan Deklarasi Panmunjom yang salah satu intinya adalah kedua pihak sepakat membahas perjanjian damai untuk mengakhiri perang Korea yang telah berhenti dengan gencatan senjata pada 1953.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Fox News,AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pakar asal China Ini Sebut Virus Corona Menular lewat Mata

Pakar asal China Ini Sebut Virus Corona Menular lewat Mata

Internasional
Beredar Video Mayat Diduga Korban Virus Corona Tergeletak di Rumah Sakit China

Beredar Video Mayat Diduga Korban Virus Corona Tergeletak di Rumah Sakit China

Internasional
Setelah Menembak Mati 6 Keluarganya, Pria di Jerman Menelepon Ambulans

Setelah Menembak Mati 6 Keluarganya, Pria di Jerman Menelepon Ambulans

Internasional
12 Negara di Dunia Positif Terjangkit Virus Corona

12 Negara di Dunia Positif Terjangkit Virus Corona

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Alasan Pangeran Harry Mundur | Mayoritas Rakyat AS Dukung Pemakzulan Trump

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Alasan Pangeran Harry Mundur | Mayoritas Rakyat AS Dukung Pemakzulan Trump

Internasional
Australia Umumkan Kasus Pertama Virus Corona

Australia Umumkan Kasus Pertama Virus Corona

Internasional
Serangan Rudal Iran Akibatkan 34 Tentara AS Cedera Otak

Serangan Rudal Iran Akibatkan 34 Tentara AS Cedera Otak

Internasional
Korban Meninggal Virus Corona di China Melonjak hingga 41 Orang

Korban Meninggal Virus Corona di China Melonjak hingga 41 Orang

Internasional
Virus Corona Hantam Eropa, Perancis Umumkan Adanya 3 Kasus

Virus Corona Hantam Eropa, Perancis Umumkan Adanya 3 Kasus

Internasional
Rawat Pasien Virus Corona, China Bangun Rumah Sakit dalam 10 Hari

Rawat Pasien Virus Corona, China Bangun Rumah Sakit dalam 10 Hari

Internasional
Tanggapi Virus Corona, PM Singapura Minta Warga Tenang namun Waspada

Tanggapi Virus Corona, PM Singapura Minta Warga Tenang namun Waspada

Internasional
Wabah Virus Corona di China: 26 Orang Meninggal, 9 Kota Kena Larangan Bepergian

Wabah Virus Corona di China: 26 Orang Meninggal, 9 Kota Kena Larangan Bepergian

Internasional
Cerita Mahasiswa Indonesia di Wuhan, Kota Virus Corona Mulai Menyebar

Cerita Mahasiswa Indonesia di Wuhan, Kota Virus Corona Mulai Menyebar

Internasional
Manajer Pemakzulan: Trump Menyalahgunakan Kekuasaan secara Berbahaya

Manajer Pemakzulan: Trump Menyalahgunakan Kekuasaan secara Berbahaya

Internasional
Tiga Negara Asia Tenggara Umumkan Kasus Positif Virus Corona

Tiga Negara Asia Tenggara Umumkan Kasus Positif Virus Corona

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X