Duterte: Larangan Warga Filipina Bekerja di Kuwait Berlaku Permanen

Kompas.com - 29/04/2018, 16:40 WIB
Presiden Filipina, Rodrigo Duterte. Handout / PPD / AFP Presiden Filipina, Rodrigo Duterte.

MANILA, KOMPAS.com - Presiden Filipina Rodrigo Duterte pada Minggu (29/4/2018) mengumumkan pelarangan pengiriman tenaga kerja Filipina ke Kuwait secara permanen.

Keputusan tersebut menyusul kebuntuan solusi diplomatik atas kasus kematian pekerja asal Filipina yang tewas di negara Teluk tersebut.

Pada Februari lalu, Duterte telah memberlakukan larangan secara temporer, setelah pekerja asal Filipina, Joanna Demafelis, ditemukan tewas dan jenazahnya disimpan di dalam lemari pendingin.

Ketegangan dengan Kuwait semakin meningkat pada pekan lalu ketika meminta duta besar Filipina untuk meninggalkan Kuwait.


Baca juga : Joanna, Tenaga Kerja Filipina yang Bernasib seperti TKI Adelina

Keputusan diambil karena beredarnya video staf kedutaan besar Filipina membantu warga negaranya yang bekerja di Kuwait melarikan diri dari majikannya.

"Larangan itu tetap secara permanen. Tidak akan ada lagi perekrutan untuk pembantu rumah tangga. Tidak akan lagi," katanya kepada wartawan.

Belum ada tanggapan dari Kuwait, di mana sekitar 262.000 warga Filipina bekerja di negara tersebut. Dari jumlah itu, hampir 60 persennya berprofesi sebagai asisten rumah tangga.

Pekan lalu, Filipina meminta maaf atas video yang beredar, tapi pemerintah Kuwait memutuskan untuk mengusir dubes Filipina dan memanggil diplomat mereka dari negara di Asia Tenggara itu.

Kuwait menahan empat warga Filipina yang dipekerjakan oleh kedubes Filpina. Surat perintah penahanan terhadap tiga orang diplomat juga dikeluarkan oleh Kuwait.

Duterte mengatakan, bakal membawa pulang pekerja rumah tangga asal Filipina yang mengalami kekerasan.

"Saya ingin menyampaikan kepada mereka, pulanglah ke rumah. Tidak peduli betapa miskinnya kami, tapi kami akan bertahan," katanya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Trump kepada Pemimpin Tertinggi Iran: Dia Harus Hati-hati dengan Ucapannya

Trump kepada Pemimpin Tertinggi Iran: Dia Harus Hati-hati dengan Ucapannya

Internasional
Iran Siap Bernegosiasi dengan Siapa Pun Kecuali AS

Iran Siap Bernegosiasi dengan Siapa Pun Kecuali AS

Internasional
Dituduh Selingkuh, Penis Pria di Ukraina Dipasang Penjepit Logam oleh Istri

Dituduh Selingkuh, Penis Pria di Ukraina Dipasang Penjepit Logam oleh Istri

Internasional
Trump Pilih Orang yang Makzulkan Bill Clinton sebagai Tim Pengacaranya

Trump Pilih Orang yang Makzulkan Bill Clinton sebagai Tim Pengacaranya

Internasional
Pemimpin Tertinggi Iran Pimpin Shalat Jumat untuk Pertama Kalinya dalam 8 Tahun

Pemimpin Tertinggi Iran Pimpin Shalat Jumat untuk Pertama Kalinya dalam 8 Tahun

Internasional
Bunuh Suami dengan Obat Tetes Mata, Wanita Ini Dipenjara 25 Tahun

Bunuh Suami dengan Obat Tetes Mata, Wanita Ini Dipenjara 25 Tahun

Internasional
Arab Saudi Bayar Rp 6,8 Triliun untuk Biaya Tempatkan Pasukan AS

Arab Saudi Bayar Rp 6,8 Triliun untuk Biaya Tempatkan Pasukan AS

Internasional
Seorang Pria Hilang, Diduga Tewas Dimakan Babi Peliharaannya

Seorang Pria Hilang, Diduga Tewas Dimakan Babi Peliharaannya

Internasional
Seorang Wanita Ditangkap Setelah Bugil di Bandara AS

Seorang Wanita Ditangkap Setelah Bugil di Bandara AS

Internasional
Tahan Bantuan untuk Ukraina, Pemerintah AS Langgar Aturan

Tahan Bantuan untuk Ukraina, Pemerintah AS Langgar Aturan

Internasional
'Ulama' ISIS Berbobot 136 Kg Ditangkap Polisi Irak

"Ulama" ISIS Berbobot 136 Kg Ditangkap Polisi Irak

Internasional
AS Sebut 11 Orang Tentara Terluka dalam Serangan Iran di 2 Markasnya

AS Sebut 11 Orang Tentara Terluka dalam Serangan Iran di 2 Markasnya

Internasional
Bocah 9 Tahun Diperkosa dan Dijadikan Budak Seks oleh ISIS

Bocah 9 Tahun Diperkosa dan Dijadikan Budak Seks oleh ISIS

Internasional
Trump Yakin Sidang Pemakzulan Dirinya di Senat Bakal Berlangsung Cepat

Trump Yakin Sidang Pemakzulan Dirinya di Senat Bakal Berlangsung Cepat

Internasional
Sidang Bersejarah Pemakzulan Trump di Level Senat AS Dimulai

Sidang Bersejarah Pemakzulan Trump di Level Senat AS Dimulai

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X