Kompas.com - 27/04/2018, 15:09 WIB
|

BAGHDAD, KOMPAS.com - Banyak cara dilakukan seorang politisi untuk meraup sebanyak-banyaknya suara dalam pemilihan umum.

Salah seorang politisi yang bertarung dalam pemilihan umum Irak di provinsi Dhi Qar bahkan mengaku sebagai nabi agar bisa meraup suara.

Menurut media setempat, pria bernama Yasser Nasser Hussein itu memasang spanduk lengkap dengan foto dan laimat yang mengklaim dirinya adalah seorang nabi dan pemimpin negara.

Alhasil, bukannya suara yang diperoleh tetapi Yasser malah berurusan dengan aparat berwajib yang kemudian menangkap sang politisi.

Baca juga : Mengaku Nabi Isa, Warga Bangkalan Diamankan Polisi

Namun, dalam pemeriksaan Yasser menolak memberi pernyataan kecuali interogasi dihadiri hakim yang menjalankan investigasi resmi.

Asisten direktur KPU provinsi Dhi Qar, Rafid al-Zaidi membantah pihaknya sudah mendapatkan informasi terkait masalah "klaim nabi" ini.

Dia menambahkan, kantor KPU kota Nasiriyah juga tidak menerima pemberitahuan soal penangkapan atau spanduk yang dipasang Yasser tersebut.

Analsi politik Hussein al-Hasnawi mengatakan, sistem politik Irak memasikan setiap warga berhak mencalonkan diri menjadi anggota parlemen.

Namun, para kandidat harus memenuhi sejumlah syarat yang ditentukan mulai dari syarat legal, administratif, dan judisial.

Hasnawi menambahkan, diterimanya seseorang sebagai kandidat bukan berarti dia kebal hukum. Terdapat kondisi yang bisa mengakibatkan seorang kandidat bida dicoret jika melakukan pelanggaran.

Lebih jauh Hasnawi mengakui sejumlah kandidat menggunakan metode yang aneh untuk meraup suara yang bisa saja melanggar norma publik.

Baca juga : Pria yang Mengaku Nabi Ganggu Kawanan Singa, Hasilnya Fatal

Jika hal itu terjadi maka seorang kandidat bisa kehilangan kesempatan untuk mengikuti dan memenangkan pemilu.

Pemilu Irak dijadwalkan digelar pada 12 Mei mendatang dengan sebanyak 6.000 orang mencalonkan diri sebagai anggota parlemen negeri itu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Sumber Al Arabiya
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.