Kompas.com - 27/04/2018, 13:44 WIB
Sebuah lukisan wajah Ferdinand Magellan yang dibuat pada abad ke-16. Tak diketahui pembuat lukisan ini. WikipediaSebuah lukisan wajah Ferdinand Magellan yang dibuat pada abad ke-16. Tak diketahui pembuat lukisan ini.
|

KOMPAS.com - Setelah menjelajahi tiga perempat dunia, pelaut Portugal Ferdinand Magellan akhirnya menemui ajal dalam pertempuran melawan suku asli Filipina di Pulau Mactan pada 27 April 1521.

Awal Maret 1521. kapal-kapal yang dipimpin Magellan membuang jangkar di Pulau Cebu dan sang penjelajah bertemu dengan kepala suku setempat.

Setelah sang kepala suku sepakat untuk memeluk agama Kristen, dia membujuk Magellan dan anak buahnya membantu dia untuk menaklukkan suku saingannya di Pulau Mactan.

Dalam sebuah pertempuran di Pulau Mactan, Magellan terkena panah beracun dan tewas ditinggalkan rekan-rekannya yang memilih mundur.

Baca juga : Carl Bock, Lelaki Norwegia Penjelajah Kalimantan pada 1879

Magellan, seorang bangsawan Portugal, sudah berperang untuk negaranya melawan dominasi Muslim di Samudera Hindia dan Maroko.

Setelah berpartisipasi dalam sejumlah pertempuran penting, pada 1514 Magellan meminta Raja Manuel untuk menaikkan uang pensiunnya.

Namun, permintaan ini ditolak karena raja mendengar rumor bahwa Magellan melakukan perbuatan tercela saat memimpin pengepungan di Maroko.

Pada 1516, Magellan kembali mengajukan permintaan yang sama dan lagi-lagi ditolak Raja Manuel. Penolakan kedua ini membuat Magellan memutuskan untuk pergi ke Spanyol pada 1517.

Di negeri tetangga Portugal itu dan menawarkan jasanya itu Raja Charles I yang kemudian bergelar Kaisar Tahta Suci Charles V.

Pada 1494, di bawah pengawasan Paus Alexander VI, Portugal dan Spanyol mengakhiri sengketa terkait penemuan tanah baru di Amerika dan tempat lain.

Baca juga : Penjelajah Bumi Pertama adalah Putra Melayu?

Kedua negara adikuasa di zamannya itu kemudian sepakah "membelah dua" dunia dan membaginya di antara mereka.

Sebuah garis demarkasi disepakati di Samudera Atlantik. Sehingga semua tanah yang ditemukan di sisi barat garis ini menjadi milik Spanyol dan sisi timur menjadi milik Portugal.

Halaman:
Baca tentang


Sumber History
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X