Biografi Tokoh Dunia: Boris Yeltsin, Presiden Terpilih Pertama Rusia

Kompas.com - 24/04/2018, 18:24 WIB
Presiden Boris Yeltsin WIKIPEDIAPresiden Boris Yeltsin

KOMPAS.com - Perjalanan karier politiknya sempat terpuruk, namun hal itu tetap tak menghalangi Boris Yeltsin untuk meraih ambisinya hingga terpilih menjadi pemimpin negara Rusia.

Yeltsin bahkan sampai dua kali memenangkan pemilu presiden sebelum akhirnya memutuskan untuk mundur dari jabatannya pada 1999 setelah didesak dan diancam dengan tuduhan terlibat dalam perpecahan Uni Soviet.

Awal Kehidupan dan Karier Politik

Boris Nikolayevich Yeltsin lahir pada 1 Februari 1931 di desa Butka, sebuah desa kecil yang terletak di wilayah pegunungan Ural, Rusia. Dia lahir di keluarga biasa.

Kakeknya dipaksa bekerja di bidang pertanian dalam rangka kolektivisasi yang dijalankan pemerintahan diktator Soviet, Joseph Stalin. Sedangkan sang ayah sempat ditangkap selama masa pembersihan di era Stalin.

Baca juga: Biografi Tokoh Dunia: William Shakespeare, Sang Pujangga

Di usia enam tahun, Yeltsin bersama keluarganya pindah ke kota industri di Berezniki, tempat sang ayah yang merupakan mantan tahanan Gulag mendapat pekerjaan sebagai buruh.

Sejak muda, Boris Yeltsin sudah menunjukkan jiwa pemberontak. Dia bahkan sampai kehilangan dua buah jari tangannya akibat bermain granat.

Selepas masa sekolah, Yeltsin melanjutkan pendidikan tinggi ke Institut Politeknik Ural yang ada di kota Sverdlovsk (sekarang Yekaterinburg) dan mengambil jurusan teknik sipil.

Di bangku kuliah itu pula Yeltsin bertemu calon istrinya Naina Iosifovna Girina yang kemudian akan dinikahinya dan memiliki dua anak perempuan dari pernikahan mereka.

Selepas lulus dari bangku perkuliahan, Yeltsin bekerja di perusahaan konstruksi. Dan ketika berusia 30 tahun, dia mulai melangkahkan kakinya ke dunia politik dengan menjadi anggota Partai Komunis.

Karier politiknya berjalan lancar dan terus menanjak, hingga pada 1976 Yeltsin ditunjuk menjadi sekretaris utama (setara dengan gubernur) di kota Sverdlovsk.

Pada 1985, pemimpin Soviet Mikhail Gorbachev memanggilnya ke Moskwa untuk menjadi ketua partai. Setahun berselang, Gorbachev memilihnya untuk menjadi anggota Politburo, komite pembuat kebijakan utama Partai Komunis.

Baca juga: Biografi Tokoh Dunia: Adolf Hitler, Pria Austria Pemimpin Nazi Jerman

Menjabat sebagai sekretaris utama Partai Komunis Moskwa, Yeltsin membuktikan dirinya sebagai seorang reformis yang cakap.

Namun kemudian dia berseberangan dengan Gorbachev dan mulai menyerangnya dengan kritikan-kritikan, menyebut pemimpin Soviet itu terlalu lamban dalam menerapkan reformasi.

Akibatnya, dua tahun berselang Yeltsin diminta mundur dari dua jabatannya sebagai ketua partai Moskwa pada 1987 maupun di Politburo pada 1988.

Terpilih Menjadi Presiden Rusia

Meski posisinya di Partai Komunis mengalami kemunduran, hal itu tidak menyurutkan ambisi politiknya.

Bahkan secara mengejutkan Yeltsin berhasil kembali meraih dukungan publik saat memenangkan pemilihan ke parlemen Soviet yang baru dibentuk dengan perolehan hampir 90 persen suara pada 1989.

Setahun kemudian, tepatnya pada 29 Mei 1990, parlemen Rusia memilihnya sebagai Presiden Rusia, berlawanan dengan kehendak Gorbachev. Ketika itu, Rusia masih menjadi bagian dari Uni Soviet.

Dalam peran barunya sebagai Presiden Republik Rusia, Yeltsin secara terbuka mendukung hak otonomi yang lebih besar dalam Uni Soviet.

Halaman:
Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X