Kompas.com - 24/04/2018, 16:36 WIB
|

LONDON, KOMPAS.com - Di saat sebagian warga Inggris menyambut gembira kelahiran anak ketiga Pangeran William dan Kate Middleton, ternyata ada sejumlah orang yang tak terlalu suka.

Sesaat setelah bayi laki-laki itu lahir, sejumlah kecaman dan hinaan muncul di media sosial. Bahkan sebagian orang menyebut bayi itu sebagai "parasit" yang hidup dari pajak yang dibayarkan rakyat.

"Hal terakhir yang kami butuhkan adalah satu lagi parasit yang menyedot kerja keras rakyat #RoyalBaby," ujar seorang netizen.

"Nah satu lagi orang yang harus kita danai menggunakan uang pajak. Bukan, bukan pencari suaka tetapi satu anggota keluarga kerajaan," ujar orang lainnya.

Baca juga : Dalam Kondisi Bugar, Kate Middleton Tunjukkan Anak Ketiganya

Mungkin hal ini dipicu kenyataan bahwa keluarga kerajaan bisa memiliki anak berapapun yang mereka inginkan dan tak akan kerepotan dengan biaya mengurus mereka.

Sementara bagi banyak generasi milenial Inggris, memiliki keluarga dengan tiga anak bukan hal yang terlalu didambakan.

Menurut Pusat Riset Ekonomi dan Riset (CEBR) ongkos membesarkan seorang anak hingga usia 21 tahun di Inggris adalah 232.000 poundsterling atau hampir Rp 4,5 miliar.

Angka itu meningkat menjadi 245.000 poundsterling atau hampir Rp 5 miliar jika keluarga itu tinggal di London.

Artinya, sebuah keluarga yang tinggal di London bisa menghabiskan biaya lebih dari 1 juta poundsterling atau lebih dari Rp 19 miliar untuk mengurus tiga orang anak.

Nah, hal semacam itu tak menjadi masalah bagi Pangeran William dan Kate Middleton. Setiap tahun mereka mendapatkan uang jutaan poundsterling dari Pangeran Charles untuk biaya kegiatan mereka.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.