Kim Jong Un Putuskan untuk Menghentikan Tes Nuklir

Kompas.com - 21/04/2018, 12:09 WIB
Foto tanpa tanggal yang dikeluarkan oleh kantor berita Korea Utara, KCNA, pada 3 September 2017, memperlihatkan pemimpin Korut Kim Jong Un (tengah) sedang melihat pipa logam di tempat yang tak diketahui. REUTERS/KCNAFoto tanpa tanggal yang dikeluarkan oleh kantor berita Korea Utara, KCNA, pada 3 September 2017, memperlihatkan pemimpin Korut Kim Jong Un (tengah) sedang melihat pipa logam di tempat yang tak diketahui.

PYONGYANG, KOMPAS.com - Pengumuman mengejutkan disampaikan oleh Korea Utara ( Korut). Disampaikan media pemerintah KCNA, mereka memutuskan untuk menghentikan aktivitas nuklirnya.

Dilansir dari Yonhap, mengutip hasil pertemuan Komite Pusat Partai Buruh, negeri komunis itu tidak akan melanjutkan pengembangan nuklir per Sabtu (21/4/2018) ini.

Adapun pertemuan tersebut diadakan untuk mendiskusikan "arah baru" kebijakan yang bakal diambil Korut di masa depan.

"Sebagai wujud komitmen, kami akan menutup fasilitas uji coba nuklir kami di utara," ulas KCNA merujuk kepada situs Punggye-ri.

Baca juga : Trump Akui Bos CIA Temui Kim Jong Un di Pyongyang

Dalam pidatonya, Pemimpin Korut Kim Jong Un berkata kalau dunia telah mengakui persenjataan nuklir yang mereka kembangkan.

"Karena itu, kita sudah tidak memerlukan lagi segala uji coba nuklir untuk rudal balistik antar-benua (ICBM) baik jarak menengah atau jauh," ucap Kim dilansir Sky News.

Keputusan Korut itu disambut baik oleh tetangganya, Korea Selatan (Korsel). Mereka menyatakan kalau kabar itu menunjukkan perkembangan dalam proses denuklirisasi di Semenanjung Korea.

"Kabar itu bakal berkontribusi terhadap situasi kondusif dan positif jelang pertemuan antar-Korea pekan depan," ujar Cheong Wa Dae, Kantor Kepresidenan Korsel.

Selain Korsel, para pemimpin dunia yang menaruh perhatian kepada Korut juga bersuara. Antara lain Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe.

PM 63 tahun itu mengatakan bahwa keputusan Korut untuk tidak melakukan uji coba nuklir merupakan sebuah langkah maju.

"Namun, yang paling penting adalah terdapat aksi denuklirisasi menyeluruh dan nyata. Saya ingin menekankan hal itu," ujar Abe.

Adapun Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump dalam kicauannya di Twitter menyebut janji Korut adalah sebuah kabar baik bagi dunia.

"Kim Jong Un juga menyatakan pesan bakal menutup situs nuklirnya. Sebuah perkembangan tengah dilakukan!" ucap Trump.

Adapun Kim dan Trump dijadwalkan untuk menggelar perundingan pada Mei atau awal Juni mendatang dengan lima lokasi dipertimbangkan sebagai tempat pertemuan.

Baca juga : Korut Dikabarkan Uji Coba Reaktor Nuklir Multiguna Baru

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bantu Ibunya Lolos Tes Menyetir, Pria Ini Menyamar Jadi Perempuan

Bantu Ibunya Lolos Tes Menyetir, Pria Ini Menyamar Jadi Perempuan

Internasional
Komite DPR AS Setujui 2 Pasal Pemakzulan untuk Trump

Komite DPR AS Setujui 2 Pasal Pemakzulan untuk Trump

Internasional
Salah Buat Berita, Jurnalis China Ini Dimaafkan Netizen Setelah Fotonya Beredar

Salah Buat Berita, Jurnalis China Ini Dimaafkan Netizen Setelah Fotonya Beredar

Internasional
Diselundupkan ke AS, Warga China Dimasukkan Dalam Mesin Cuci

Diselundupkan ke AS, Warga China Dimasukkan Dalam Mesin Cuci

Internasional
Ratusan Pengacara Serang Rumah Sakit di Pakistan, 3 Pasien Meninggal

Ratusan Pengacara Serang Rumah Sakit di Pakistan, 3 Pasien Meninggal

Internasional
Pria Uganda Mengaku Bisa Bunuh Nyamuk dengan Kentut, Ini Faktanya

Pria Uganda Mengaku Bisa Bunuh Nyamuk dengan Kentut, Ini Faktanya

Internasional
Pria Thailand Kisahkan Cacing Pita Diduga Sepanjang 10 Meter Keluar dari Anus Saat BAB

Pria Thailand Kisahkan Cacing Pita Diduga Sepanjang 10 Meter Keluar dari Anus Saat BAB

Internasional
Menang Telak di Pemilu Inggris, Apa Resep Kemenangan Boris Johnson?

Menang Telak di Pemilu Inggris, Apa Resep Kemenangan Boris Johnson?

Internasional
Keluarga Gajah Terekam Menginvasi Hotel di Zambia untuk Sarapan

Keluarga Gajah Terekam Menginvasi Hotel di Zambia untuk Sarapan

Internasional
Trump Kritik Greta Thunberg: Pergilah Menonton Film Bersama Teman!

Trump Kritik Greta Thunberg: Pergilah Menonton Film Bersama Teman!

Internasional
Perdana Menteri Boris Johnson Raih Kursi Mayoritas di Pemilu Inggris

Perdana Menteri Boris Johnson Raih Kursi Mayoritas di Pemilu Inggris

Internasional
Myanmar Dituduh Genosida Rohingya, Ini Peringatan Aung San Suu Kyi

Myanmar Dituduh Genosida Rohingya, Ini Peringatan Aung San Suu Kyi

Internasional
AS Uji Coba Rudal Balistik ke Samudra Pasifik

AS Uji Coba Rudal Balistik ke Samudra Pasifik

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] AU AS Unggul dari Rusia dan China | Bocah Tendang Mobil yang Tabrak Ibunya

[POPULER INTERNASIONAL] AU AS Unggul dari Rusia dan China | Bocah Tendang Mobil yang Tabrak Ibunya

Internasional
Studi: Angkatan Udara AS Unggul Jauh dari Rusia dan China

Studi: Angkatan Udara AS Unggul Jauh dari Rusia dan China

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X