Rusia Mengklaim Punya Bukti Serangan Senjata Kimia di Suriah Palsu

Kompas.com - 19/04/2018, 22:02 WIB
Duta Besar Rusia untuk PBB Vassily Nebenzia berbicara kepada media di markas besar PBB pada 26 Maret 2018 di New York, Amerika Serikat. (AFP/Spencer Platt) Duta Besar Rusia untuk PBB Vassily Nebenzia berbicara kepada media di markas besar PBB pada 26 Maret 2018 di New York, Amerika Serikat. (AFP/Spencer Platt)

MOSKWA, KOMPAS.com - Pemerintah Rusia mengklaim dapat membuktikan kepada PBB bahwa informasi yang menunjukkan serangan senjata kimia di Suriah pada awal April lalu adalah rekayasa.

Informasi yang dimaksud Rusia yakni sebuah wawancara yang dilakukan dengan seorang anak korban senjata kimia di kota Douma, Suriah.

Menurut Moskwa, video tersebut dapat membuktikan bahwa dugaan serangan senjata kimia yang telah menewaskan lebih dari 40 orang tersebut adalah sebuah rekayasa.

Baca juga: Rusia: Penyelidikan Serangan Senjata Kimia di Suriah Tidak Diperlukan

Televisi pemerintah Rusia pada Rabu (18/4/2018) menyiarkan sebuah hasil wawancara dengan seorang anak, yang diidentifikasi sebagai bocah Suriah bernama Hassan Diab, yang berusia 11 tahun.

Rusia mengatakan, dugaan kekejaman yang terjadi telah dipertunjukkan oleh organisasi pertahanan sipil Helm Putih.

"Kami telah memiliki versi dengan terjemahan dari laporan ini," kata Duta Besar Rusia untuk PBB, Vassily Nebenzia kepada saluran pemerintah, Rossiya 1, pada Kamis (19/4/2018).

"Kami telah mendistribusikan rekaman ini ke negara anggota (Dewan Keamanan PBB) dan juga para wartawan. Pada pertemuan Dewan Keamanan berikutnya, kami akan mencari cara untuk mengungkapkannya," tambah Nebenzia.

Rekaman video tersebut telah disebar ke media, termasuk AFP. Namun demikian kebenaran video tersebut masih memerlukan verifikasi dan tidak dapat diklaim secara independen.

Negara-negara Barat, yakni AS bersama Inggris dan Perancis telah menuduh pemerintah Suriah melakukan serangan zat kimia ke kota Douma pada 7 April.

Militer ketiga negara kemudian melancarkan serangan dengan menembakan lebih dari 100 misil yang menargetkan tiga lokasi yang diduga terkait program senjata kimia Suriah.

Baca juga: AS dan Perancis Mengaku Punya Bukti Suriah Gunakan Senjata Kimia

Dalam video yang disebarkan Rusia, menampilkan seorang pria yang mengaku sebagai ayah dari Hassan Diab, yang dalam rekaman bukti disebut sebagai korban senjata kimia.

Namun dalam video yang dimiliki Rusia, menunjukkan saluran Rossiya 24, pria itu mengatakan putranya mendapat kurma, beras dan kue untuk berperan dalam rekaman bukti tersebut.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Sumber AFP
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Muncul Lagi di Hadapan Publik, Paus Fransiskus Mengaku Terserang Demam

Internasional
Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Virus Corona di Iran Menyebar Cepat, 54 Orang Meninggal

Internasional
Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Paus Fransiskus Muncul untuk Pertama Kalinya sejak Dikabarkan Sakit

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X