Tembakan dan Ledakan Sambut Tim Keamanan PBB di Kota Douma

Kompas.com - 18/04/2018, 22:07 WIB
Kota Douma di wilayah Ghouta Timur yang telah ditinggalkan pasukan pemberontak dan kini kembali di bawah kontrol pemerintah Suriah. AFP/STRINGERKota Douma di wilayah Ghouta Timur yang telah ditinggalkan pasukan pemberontak dan kini kembali di bawah kontrol pemerintah Suriah.

DOUMA, KOMPAS.com - Kedatangan tim keamanan PBB dalam misi peninjauan ke kota Douma, Suriah pada Selasa (17/4/2018) disambut dengan tembakan.

Tim tersebut dikirim PBB sebagai tim awalan sebelum mereka dapat memberikan izin kepada para peneliti internasional dalam tim pencari fakta Organisasi Pelarangan Senjata Kimia (OPCW) untuk memulai penyelidikan.

"Senjata ditembakkan ke arah tim keamanan PBB yang melakukan peninjauan ke Douma," kata pejabat PBB kepada AFP, Rabu (18/4/2018).

"Tidak ada anggota tim yang terluka dan mereka semua telah kembali ke Damaskus," tambahnya.


Baca juga: Rusia dan Suriah Dituduh Halangi Tim Pencari Fakta Masuki Douma

Para peneliti internasional dari organisasi pengawasan kimia, OPCW, masih menunggu lampu hijau dari tim keamanan sebelum mereka dapat memulai penyelidikan di lokasi yang diduga terjadi serangan kimia di Douma.

Serangan yang diduga terjadi pada 7 April lalu itu telah menewaskan lebih dari 40 orang dan melukai ratusan lainnya yang menunjukkan tanda-tanda terpapar zat kimia berbahaya.

Negara Barat menuduh serangan dilakukan oleh pasukan yang setia pada Presiden Bashar al-Assad.

Duta Besar Inggris untuk Belanda, Peter Wilson mengatakan, tim keamanan PBB meninjau dua lokasi di Douma dengan pengawalan polisi Rusia. Menurutnya, tim terpaksa ditarik mundur setelah disambut aksi protes di salah satu lokasi.

"Sedangkan di lokasi kedua mereka menjadi sasaran tembakan ringan dan ada ledakan," kata Wilson mengutip informasi yang disampaikan Direktur Jenderal OPCW, Ahmet Uzumcu.

Dia menambahkan, belum dapat memastikan kapan tim pencari fakta dapat memulai penyelidikan di Douma. Sementara pejabat PBB menyebut tim keamanan bersama tim peneliti OPCW akan tetap berada di Damaskus hingga waktu yang belum dapat ditentukan.

Tim peneliti OPCW telah berada di Damaskus sejak Sabtu (14/4/2018), ketika AS bersama Inggris dan Perancis melancarkan serangan militer ke tiga target yang diyakini terkait program senjata kimia Suriah.

Baca juga: Rusia: Penyelidikan Serangan Senjata Kimia di Suriah Tidak Diperlukan

Duta Besar Suriah untuk PBB, Bashar Jaafari menyampaikan kepada Dewan Keamanan bahwa tim ahli dari OPCW baru dapat memulai penyelidikan setelah ada persejutuan dari tim keamanan PBB.

Dia menambahkan, pemerintah Suriah telah melakukan semua yang bisa dilakukan untuk memfasilitasi misi tim pencari fakta, namun mereka menyerahkan keputusan memulai penyelidikan kepada PBB dan OPCW.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dibakar Hidup-hidup oleh Si Pemerkosa, Gadis 23 Tahun di India Tewas

Dibakar Hidup-hidup oleh Si Pemerkosa, Gadis 23 Tahun di India Tewas

Internasional
Terungkap, Pelaku Penembakan Pangkalan AL Pensacola Sebut AS 'Negara Iblis'

Terungkap, Pelaku Penembakan Pangkalan AL Pensacola Sebut AS "Negara Iblis"

Internasional
Jenazah Pelaku Teror London Bridge yang Tewaskan 2 Orang Dikuburkan di Pakistan

Jenazah Pelaku Teror London Bridge yang Tewaskan 2 Orang Dikuburkan di Pakistan

Internasional
Inilah Identitas Tentara Arab Saudi yang Jadi Pelaku Penembakan di Pangkalan AL AS Pensacola

Inilah Identitas Tentara Arab Saudi yang Jadi Pelaku Penembakan di Pangkalan AL AS Pensacola

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Peringatan China kepada AS | Jokowi Dapat Penghargaan Asian of the Year

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Peringatan China kepada AS | Jokowi Dapat Penghargaan Asian of the Year

Internasional
Berhenti Menari di Pesta Pernikahan, Wanita India Ditembak di Wajah

Berhenti Menari di Pesta Pernikahan, Wanita India Ditembak di Wajah

Internasional
Pria di China Ini Gores Cat Mobil BMW Supaya Sang Ayah Membelikan

Pria di China Ini Gores Cat Mobil BMW Supaya Sang Ayah Membelikan

Internasional
Tentara Arab Saudi Diduga Jadi Pelaku Penembakan Pangkalan AL AS Pensacola, Raja Salman Bereaksi

Tentara Arab Saudi Diduga Jadi Pelaku Penembakan Pangkalan AL AS Pensacola, Raja Salman Bereaksi

Internasional
3 Tewas dalam Penembakan di Pangkalan AL AS Pensacola, Pelaku Diduga Tentara Arab Saudi

3 Tewas dalam Penembakan di Pangkalan AL AS Pensacola, Pelaku Diduga Tentara Arab Saudi

Internasional
Ini Cara Indonesia Dorong Terwujudnya Demokrasi Inklusif di Dunia

Ini Cara Indonesia Dorong Terwujudnya Demokrasi Inklusif di Dunia

Internasional
Indonesia dan Australia Sepakat Hormati Integritas Wilayah

Indonesia dan Australia Sepakat Hormati Integritas Wilayah

Internasional
Iran Diam-diam Pindahkan Rudalnya ke Irak lewat Demonstrasi

Iran Diam-diam Pindahkan Rudalnya ke Irak lewat Demonstrasi

Internasional
Seorang Wanita di Filipina Dipenggal dan Otaknya Dimakan

Seorang Wanita di Filipina Dipenggal dan Otaknya Dimakan

Internasional
Korea Utara Sebut Trump sebagai 'Orang Tua dengan Gangguan Kecerdasan'

Korea Utara Sebut Trump sebagai "Orang Tua dengan Gangguan Kecerdasan"

Internasional
4 Pelaku Pemerkosaan Dokter Hewan di India Ditembak Mati Polisi, Publik Bersukacita

4 Pelaku Pemerkosaan Dokter Hewan di India Ditembak Mati Polisi, Publik Bersukacita

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X