Biografi Tokoh Dunia: Charlie Chaplin, Pelawak Legendaris Era Film Bisu Halaman 1 - Kompas.com

Biografi Tokoh Dunia: Charlie Chaplin, Pelawak Legendaris Era Film Bisu

Kompas.com - 16/04/2018, 16:13 WIB
Charlie Chaplin. (charliechaplin.com) Charlie Chaplin. (charliechaplin.com)

KOMPAS.com - "Semua yang saya butuhkan untuk membuat komedi adalah sebuah taman, polisi pria, dan perempuan cantik."

Begitulah kira-kira ucapan dari komedian besar, Charlie Chaplin. Jenakanya bukan dengan susunan kata humor, melainkan gerak gerik yang menjadi andalan dalam mengundang tawa penonton.

Di abad 20, ketika karya film hanya dirangkai dalam susunan gambar tanpa audio, seorang bintang besar muncul untuk menghibur.

Lahir pada 16 April 1889, dengan kumis kotak yang ditiru Adolf Hitler, aktor dan komedian asal Inggris ini menjelma menjadi figur yang terus dikenang dunia.

Kelahiran

Dilansir dari situs charliechaplin.com, pria kelahiran London ini memiliki nama lengkap Charles Spencer Chaplin.

Baca juga : Biografi Tokoh Dunia: Dian Fossey, Hidup Akrab dengan Gorila

Lahir dari orangtua yang bergelut di bidang seni suara dan akting, tak heran darah seni mengalir di tubuhnya. Ibu Chaplin merupakan seorang aktris dan penyanyi dengan nama panggung Lily Harley.

Ayahnya adalah seorang penyanyi dan juga seorang aktor. Namun, Chaplin harus kehilangan sang ayah ketika dia masih balita.

Sementara sang ibu yang bernama asli Hanna Hall menderita masalah mental, sehingga Chaplin dan saudara tirinya, Sydney, menjelajahi London.

Di kota itu, mereka menari di jalanan untuk mengumpulkan uang receh dengan menyodorkan topi ke penonton yang menyaksikan aksi mereka.

Dalam sebuah pertunjukkan, Hannah secara misterius kehilangan suaranya di tengah-tengah pertunjukan. Hal itu mendorong manajer produksi meminta Chaplin untuk bernyanyi.

Chaplin yang baru berusia lima tahun, dengan langkah berani dia menggantikan posisi ibunya di atas panggung dan mulai bernyanyi. Penonton dibuat kagum dengan aksinya.

Baca juga : Biografi Tokoh Dunia: Joseph Pulitzer, Taipan Media AS

Chaplin mendapatkan sorotan, namun sejak itu, Hannah tak pernah mendapatkan suara lagi dan keluarga kecil tersebut perlahan kehabisan uang.

Pada 1897, Chaplin dan Sydney juga bergabung dengan klub Eight Lancashire Lads, sebuah rombongan tari anak-anak.

Kemudian di 1908, ketika usianya menginjak 19 tahun, Caplin bergabung dengan rombongan pantomim Fred Karno.

Dari situ status bintangnya mulai bersinar, saat pantomim berjudul The Drunk dalam sketsa A Night di English Music Hall menuai reaksi positif.

Charlie Chaplin. (National Potrait Gallery) Charlie Chaplin. (National Potrait Gallery)
Karier film

Perusahaan Karno membawanya sampai ke benua Amerika pada 1913. Di negara Amerika Serikat, Chaplin dikontrak untuk tampil dalam film komedi Keystone karya Mack Sennet dengan upah 150 dollar AS per pekan.

Dia berperan sebagai mercenary dandy di film Making a Living. Diminta untuk menghasilkan gambar yang bagus, membuatnya harus berpikir kreatif untuk melakukan improvisasi dengan pakaiannya.

Pilihannya jatuh pada mantel yang kekecilan, celana besar, dan sepatu floppy. Sebagai sentuhan akhir, dia menempelkan kumis seukuran perangko di bawah hidungnya dan membawa tongkat.

Pada film keduanya di Keystone berjudul Kid Auto Races at Venice (1914), alter ego Chaplin "the Little Tramp" di layar lahir.

Selama tahun pertamanya di perusahaan itu, Chaplin menghasilkan 14 film termasuk The Tramp (1915).

Baca juga : Biografi Tokoh Dunia: Chiang Kai Shek, Presiden Pertama Taiwan

Pada usia 26 tahun, dia pindah ke Perusahaan Mutual dengan bayaran 670.000 dollar AS per tahun. Beberapa karya terbaiknya dihasilkan dari perusahaan tersebut, seperti One A.M (1916), The Rink (1916), The Vagabond (1916) dan Easy Street (1917).

Chaplin merupakan seorang perfeksionis. Kecintaannya pada eksperimen dalam menghasilkan karya tak terhitung jumlahnya.

Dia pernah meminta pembangunan kembali seluruh set film dan mengulang seluruh pengambilan gambar hanya karena dia salah memilih aktor.

Kesempurnaannya dalam menyusun adegan film menghasilkan buah yang baik, seperti The Kid (1921), The Pilgrim (1923), A Woman in Paris (1923), The Gold Rush (1925), dan The Circus (1928).

Film The Circus membuatnya memenangkan penghargaan Oscar pertamanya pada 1929.

Tiga film terakhir di atas dihasilkan oleh United Artist, perusahaan milik Chaplin yang berdiri pada 1919 bersama dengan Douglas Fairbanks, Mary Pickford, dan DW Griffith.


Page:
Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Komentar

Terkini Lainnya

Ini Hasil Proses Verifikasi Kelengkapan Berkas Bacaleg DPR oleh KPU

Ini Hasil Proses Verifikasi Kelengkapan Berkas Bacaleg DPR oleh KPU

Nasional
KPU Antisipasi jika MK Kabulkan Uji Materi 'Presidential Threshold'

KPU Antisipasi jika MK Kabulkan Uji Materi "Presidential Threshold"

Nasional
Rekam Video saat Mengebut hingga 304 Km/Jam, Pria Inggris Dipenjara

Rekam Video saat Mengebut hingga 304 Km/Jam, Pria Inggris Dipenjara

Internasional
'Jika Pemkabnya Lemot Ngikutin Kebijakan Uji Kir, Ya Saya Tinggalkan'

"Jika Pemkabnya Lemot Ngikutin Kebijakan Uji Kir, Ya Saya Tinggalkan"

Regional
Buat Game Anti Korupsi, SMK Telkom Juara 2 Lomba Game Edukasi Amerika

Buat Game Anti Korupsi, SMK Telkom Juara 2 Lomba Game Edukasi Amerika

Edukasi
CCTV di Sekitar Rumah Mardani Ali Sera Tak Merekam Pelemparan Bom Molotov

CCTV di Sekitar Rumah Mardani Ali Sera Tak Merekam Pelemparan Bom Molotov

Megapolitan
Demokrat Pastikan Tak Usung Caleg Mantan Napi Kasus Korupsi

Demokrat Pastikan Tak Usung Caleg Mantan Napi Kasus Korupsi

Nasional
Beredar Video Turis China Punguti Kerikil Berkilau di Pantai Rusia

Beredar Video Turis China Punguti Kerikil Berkilau di Pantai Rusia

Internasional
Pemerintah Siap Terbitkan Enam PP sebagai Amanat UU Antiterorisme

Pemerintah Siap Terbitkan Enam PP sebagai Amanat UU Antiterorisme

Nasional
Polisi: Korban Keracunan di Kelapa Gading karena Gas CO, Bukan CO2

Polisi: Korban Keracunan di Kelapa Gading karena Gas CO, Bukan CO2

Megapolitan
Menristekdikti: Tingkatkan Daya Saing dengan Basis Riset dan Teknologi

Menristekdikti: Tingkatkan Daya Saing dengan Basis Riset dan Teknologi

Edukasi
Polisi Periksa Tiga Saksi Terkait Kasus Keracunan Gas di Kelapa Gading

Polisi Periksa Tiga Saksi Terkait Kasus Keracunan Gas di Kelapa Gading

Megapolitan
Korban Keracunan Gas di Kelapa Gading Ada 17 Orang, Ini Penyebabnya

Korban Keracunan Gas di Kelapa Gading Ada 17 Orang, Ini Penyebabnya

Megapolitan
Pria Berpisau Serang Penumpang Bus di Jerman, Delapan Orang Luka

Pria Berpisau Serang Penumpang Bus di Jerman, Delapan Orang Luka

Internasional
Ketum Golkar Hormati Kalla Terkait Uji Materi Masa Jabatan Cawapres

Ketum Golkar Hormati Kalla Terkait Uji Materi Masa Jabatan Cawapres

Nasional

Close Ads X