Mantan Bos FBI: Secara Moral, Trump Tak Pantas Jadi Presiden

Kompas.com - 16/04/2018, 11:29 WIB
Presiden AS Donald Trump dan Direktur FBI James Comey yang dipecat Trump. ReutersPresiden AS Donald Trump dan Direktur FBI James Comey yang dipecat Trump.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Mantan direktur Biro Penyelidik Federal ( FBI) James Comey menilai Donald Trump tak pantas menjadi seorang presiden.

Pada penampilan perdana dalam wawancara di televisi, setelah dipecat Trump, Comey mengatakan kepada ABC News bahwa Trump merupakan figur bagi seseorang yang menganggap kebenaran tidak bernilai tinggi.

Dilansir dari BBC, Senin (16/4/2018), beberapa jam sebelum wawancara disiarkan, Trump menuduh Comey telah menyebarkan banyak kebohongan.

"Saya tidak setuju tentang mentalnya yang dinilai inkompeten atau pada tahap awal demensia," kata Comey.


Baca juga : Kesal pada FBI, Trump Habiskan Akhir Pekan dengan Makan dan Tonton TV

"Saya tidak berpikir, dia secara mental tidak pantas menjadi presiden. Saya berpikir, dia secara moral tindak pantas menjadi presiden," katanya.

"Presiden kita harus mewujudkan penghormatan dan melekat pada nilai-nilai inti negara ini. Yang terpenting adalah kebenaran. Presiden tidak bisa melakukannya," ucapnya.

Setelah wawancara itu disiarkan, Komite Nasional Partai Republik merilis pernyataan komentar tentang tur publisitas Comey untuk mempromosikan buku terbarunya.

"Satu-satunya hal terburuk ketimbang sejarah Comey terkait kelakuannya adalah kesediaannya untuk mengatakan apa pun untuk menjual buku." katanya dalam rilis.

Comey berencana akan menerbitkan buku berjudul A Higher Loyalty: Truth, Lies, dan Leadership.

Trump menyebut buku tersebut sebagai buku yang buruk dan penuh dengan tanda tanya besar. Dia menyarankan agar Comey seharusnya berada di penjara.

Ketegangan di antara keduanya terjadi ketika Trump memecat Comey dengan alasan ketidakmampuan dia dalam menjalankan tugas.

Namun, alasan itu tak langsung menjernihkan masalah, sebab Comey memimpin penyelidikan atas dugaan keterlibatan pihak Rusia dan tim kampanye Trump dalam pemilihan presiden 2016 lalu.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber BBC
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pelaku Baku Tembak New Jersey Sengaja Targetkan Supermarket Yahudi

Pelaku Baku Tembak New Jersey Sengaja Targetkan Supermarket Yahudi

Internasional
Melawan Saat Diperkosa, Gadis 23 Tahun di India Dibakar Hidup-hidup

Melawan Saat Diperkosa, Gadis 23 Tahun di India Dibakar Hidup-hidup

Internasional
Tanggapi Isu Pemakzulan, Trump Digambarkan Tim Kampanye sebagai Thanos

Tanggapi Isu Pemakzulan, Trump Digambarkan Tim Kampanye sebagai Thanos

Internasional
Di Pengadilan PBB, Aung San Suu Kyi Bantah Myanmar Lakukan Genosida atas Rohingya

Di Pengadilan PBB, Aung San Suu Kyi Bantah Myanmar Lakukan Genosida atas Rohingya

Internasional
Mahathir Siratkan Serahkan Kekuasaan ke Anwar Ibrahim Setelah KTT APEC 2020

Mahathir Siratkan Serahkan Kekuasaan ke Anwar Ibrahim Setelah KTT APEC 2020

Internasional
Dua Pasal Pemakzulan Trump Resmi Dirilis, Apa Isinya?

Dua Pasal Pemakzulan Trump Resmi Dirilis, Apa Isinya?

Internasional
Kisah Azura Luna, WNI asal Kediri yang Disebut Lakukan Penipuan di Hong Kong

Kisah Azura Luna, WNI asal Kediri yang Disebut Lakukan Penipuan di Hong Kong

Internasional
Hadir di Sidang PBB, Aung San Suu Kyi Bakal Bela Myanmar soal Tuduhan Genosida Rohingya

Hadir di Sidang PBB, Aung San Suu Kyi Bakal Bela Myanmar soal Tuduhan Genosida Rohingya

Internasional
Buntut Penembakan Pangkalan AL Pensacola, AS Tangguhkan Pelatihan bagi Militer Arab Saudi

Buntut Penembakan Pangkalan AL Pensacola, AS Tangguhkan Pelatihan bagi Militer Arab Saudi

Internasional
Baku Tembak 'Panas' Terjadi di New Jersey, 6 Orang Tewas

Baku Tembak "Panas" Terjadi di New Jersey, 6 Orang Tewas

Internasional
Gara-gara Tanggal Wisuda, Calon Sarjana Usia 9 Tahun Ini Keluar dari Universitas

Gara-gara Tanggal Wisuda, Calon Sarjana Usia 9 Tahun Ini Keluar dari Universitas

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] China Larang Kantor Pemerintah Pakai Komputer Asing | Penembakan Massal di Rumah Sakit Ceko

[POPULER INTERNASIONAL] China Larang Kantor Pemerintah Pakai Komputer Asing | Penembakan Massal di Rumah Sakit Ceko

Internasional
Menlu Retno Ajak Guatemala Gabung CPOPC

Menlu Retno Ajak Guatemala Gabung CPOPC

Internasional
Erdogan: Jika Diundang, Turki Bakal Kerahkan Pasukan ke Libya

Erdogan: Jika Diundang, Turki Bakal Kerahkan Pasukan ke Libya

Internasional
Penembakan Massal di Rumah Sakit Ceko, 6 Orang Tewas

Penembakan Massal di Rumah Sakit Ceko, 6 Orang Tewas

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X