Diduga Terlibat Senjata Kimia Suriah, AS akan Jatuhkan Sanksi pada Rusia - Kompas.com

Diduga Terlibat Senjata Kimia Suriah, AS akan Jatuhkan Sanksi pada Rusia

Kompas.com - 16/04/2018, 06:16 WIB
Duta Besar AS untuk PBB, Nikki Haley.UPI/Barcroft Images Duta Besar AS untuk PBB, Nikki Haley.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Pemerintah Amerika Serikat akan menjatuhkan sanksi baru kepada Rusia yang dituduh terlibat dalam serangan senjata kimia oleh Suriah.

Disampaikan Duta Besar AS untuk PBB, Nikki Haley pada Minggu (15/4/2018), sanksi baru nantinya akan menargetkan perusahaan Rusia maupun individu yang membantu memasuk peralatan dan bahan lain terkait senjata kimia ke Damaskus.

Sanksi tersebut akan diumumkan Senin (16/4/2018) oleh Menteri Keuangan Steve Mnuchin.

"Sanksi untuk Rusia akan kembali dijatuhkan. Menteri Steve Mnuchin yang akan mengumumkannya pada Senin (16/4/2018) jika dia belum melakukannya," ujar Haley saat wawancara dengan CBS.

Baca juga: Rusia Peringatkan Bakal Ambil Langkah Tegas Atas Sanksi Baru AS

"Sanksi yang diberikan akan langsung mengarah pada perusahaan apa pun yang berhubungan dengan peralatan terkait rezim Assad dan penggunaan senjata kimianya," tambahnya dikutip AFP.

Serangan senjata kimia yang dimaksud adalah saat terjadinya serangan di Kota Douma pada 7 April 2018, yang dikuasai pemberontak, dan menyebabkan lebih dari 40 orang tewas.

AS bersama Inggris dan Perancis yang mengklaim serangan dilakukan rezim Presiden Bashar al-Assad dan mengaku memiliki bukti kuat telah melancarkan serangan balasan dengan melumpuhkan fasilitas senjata kimia milik Suriah pada Jumat (13/4/2018) malam.

Serangan tersebut diklaim AS berjalan lancar dan langsung meruntuhkan "jantung" persenjataan kimia Suriah.

Sementara AS menyebut Rusia turut bersalah karena telah gagal mengendalikan sekutunya, Suriah, dan tak mampu menjalankan perannya sebagai penjamin Kesepakatan 2013 untuk membongkar senjata kimia Suriah.

Baca juga: Kecil Kemungkinan Rusia Membalas Serangan di Suriah

"Kami berpikir semua orang tahu bahwa kami telah mengirimkan pesan yang kuat dan kami berharap mereka dapat memperhatikannya," kata Haley mengenai serangan udara AS lalu.

"Kami berharap sekutu mereka, Iran dan Rusia mengetahui kesungguhan kami dan bahwa mereka akan merasakan dampak akibat hal itu," tambahnya.


Komentar

Terkini Lainnya

KPU Antisipasi jika MK Kabulkan Uji Materi 'Presidential Threshold'

KPU Antisipasi jika MK Kabulkan Uji Materi "Presidential Threshold"

Nasional
Rekam Video saat Mengebut hingga 304 Km/Jam, Pria Inggris Dipenjara

Rekam Video saat Mengebut hingga 304 Km/Jam, Pria Inggris Dipenjara

Internasional
'Jika Pemkabnya Lemot Ngikutin Kebijakan Uji Kir, Ya Saya Tinggalkan'

"Jika Pemkabnya Lemot Ngikutin Kebijakan Uji Kir, Ya Saya Tinggalkan"

Regional
Buat Game Anti Korupsi, SMK Telkom Juara 2 Lomba Game Edukasi Amerika

Buat Game Anti Korupsi, SMK Telkom Juara 2 Lomba Game Edukasi Amerika

Edukasi
CCTV di Sekitar Rumah Mardani Ali Sera Tak Merekam Pelemparan Bom Molotov

CCTV di Sekitar Rumah Mardani Ali Sera Tak Merekam Pelemparan Bom Molotov

Megapolitan
Demokrat Pastikan Tak Usung Caleg Mantan Napi Kasus Korupsi

Demokrat Pastikan Tak Usung Caleg Mantan Napi Kasus Korupsi

Nasional
Beredar Video Turis China Punguti Kerikil Berkilau di Pantai Rusia

Beredar Video Turis China Punguti Kerikil Berkilau di Pantai Rusia

Internasional
Pemerintah Siap Terbitkan Enam PP sebagai Amanat UU Antiterorisme

Pemerintah Siap Terbitkan Enam PP sebagai Amanat UU Antiterorisme

Nasional
Polisi: Korban Keracunan di Kelapa Gading karena Gas CO, Bukan CO2

Polisi: Korban Keracunan di Kelapa Gading karena Gas CO, Bukan CO2

Megapolitan
Menristekdikti: Tingkatkan Daya Saing dengan Basis Riset dan Teknologi

Menristekdikti: Tingkatkan Daya Saing dengan Basis Riset dan Teknologi

Edukasi
Polisi Periksa Tiga Saksi Terkait Kasus Keracunan Gas di Kelapa Gading

Polisi Periksa Tiga Saksi Terkait Kasus Keracunan Gas di Kelapa Gading

Megapolitan
Korban Keracunan Gas di Kelapa Gading Ada 17 Orang, Ini Penyebabnya

Korban Keracunan Gas di Kelapa Gading Ada 17 Orang, Ini Penyebabnya

Megapolitan
Pria Berpisau Serang Penumpang Bus di Jerman, Delapan Orang Luka

Pria Berpisau Serang Penumpang Bus di Jerman, Delapan Orang Luka

Internasional
Ketum Golkar Hormati Kalla Terkait Uji Materi Masa Jabatan Cawapres

Ketum Golkar Hormati Kalla Terkait Uji Materi Masa Jabatan Cawapres

Nasional
Salam Satu Jiwa Iringi Kedatangan Obor Asian Games 2018 di Malang

Salam Satu Jiwa Iringi Kedatangan Obor Asian Games 2018 di Malang

Regional

Close Ads X