Menhan AS: Serangan Ini Bentuk Pesan Tegas Kami ke Assad

Kompas.com - 14/04/2018, 14:34 WIB
Dalam foto yang dirilis Kemenhan Perancis memperlihatkan sebuah misil penjelajah diluncurkan dari sebuah kapal perang Perancis di Lautu Tengah, Sabtu (14/4/2018), untuk menghantam sejumlah sasaran di Suriah. HANDOUT/AFPDalam foto yang dirilis Kemenhan Perancis memperlihatkan sebuah misil penjelajah diluncurkan dari sebuah kapal perang Perancis di Lautu Tengah, Sabtu (14/4/2018), untuk menghantam sejumlah sasaran di Suriah.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Menteri Pertahanan Amerika Serikat ( AS) menyebut, serangan ke Suriah merupakan pernyataan tegas kepada rezim Presiden Bashar al-Assad.

Jim Mattis dalam konferensi pers Jumat (13/4/2018) mengatakan, serangan AS dan sekutunya dimaksudkan untuk mengurangi kemampuan Assad memproduksi senjata kimia.

"Kami tidak berniat untuk meluaskan cakupan serangan kami," kata Mattis sebagaimana dilaporkan oleh kantor berita AFP Sabtu (14/4/2018).

Keputusan Presiden AS Donald Trump untuk menyerang Suriah, dilansir AFP, terjadi setahun setelah dia memerintahkan hal yang sama melawan Assad.


Pada April 2017, sebanyak 60 rudal penjelajah Tomahawk ditembakkan dengan target Pangkalan Udara Shayrat di dekat Homs.

Baca juga : Akhirnya, AS Gelar Serangan Udara terhadap Suriah

Serangan tersebut terjadi setelah Suriah dituduh menggunakan senjata kimia ketika menyerang pemberontak di Khan Sheikhoun.

Dari keterangan kelompok oposisi kota yang berpusat di Provinsi Idlib tersebut, serangan udara Suriah dan Rusia menewaskan 86 orang, termasuk 33 bocah dan 18 wanita.

Mattis membeberkan, jelas sekali bahwa Assad tidak menangkap pesan yang Sekutu berikan ketika menyerang pangkalan di Shayrat.

"Karena itu, kali ini kami bertindak lebih keras dengan mengirim pesan yang tegas kepada Assad," beber politisi 67 tahun tersebut.

Pesan tersebut termasuk ketegasan bahwa Washington tidak segan-segan menambah jumlah misil yang diluncurkan. Dalam serangan terbaru, mereka menembakkan 112 rudal Tomahawk.

"Sudah saatnya sebuah negara bersatu, dan mengakhiri perang saudara di Suriah dengan mendukung proses perdamaian Jenewa yang  digagas PBB," tutur Mattis.

Sebelumnya, AS yang dibantu Inggris dan Perancis melancarkan serangan sebagai respon dugaan penggunaan senjata kimia yang dilakukan Assad pekan lalu.

Senjata kimia jenis klorin itu digunakan rezim Bashar al-Assad kepada kelompok pemberontak di Douma, Ghouta Timur.

Akibat serangan klorin tersebut, pada pekan lalu petugas penyelamat di Ghouta menyebut lebih dari 40 warga sipil tewas, dan 11 lainnya mengeluh mengalami gangguan pernapasan.

Baca juga : Negerinya Dihujani Misil, Presiden Assad Tetap Ngantor Seperti Biasa

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber AFP
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gara-gara Kumis, Dubes AS Ini Bikin Rakyat Korea Selatan Marah

Gara-gara Kumis, Dubes AS Ini Bikin Rakyat Korea Selatan Marah

Internasional
Pangeran Harry Bela Istrinya Meghan Markle: Dia Masih Wanita yang Aku Cintai

Pangeran Harry Bela Istrinya Meghan Markle: Dia Masih Wanita yang Aku Cintai

Internasional
Ayah Meghan Markle Tuding Anaknya dan Pangeran Harry 'Merendahkan Kerajaan Inggris'

Ayah Meghan Markle Tuding Anaknya dan Pangeran Harry "Merendahkan Kerajaan Inggris"

Internasional
Mundur sebagai Anggota Kerajaan Inggris, Pangeran Harry: Tak Ada Pilihan Lain

Mundur sebagai Anggota Kerajaan Inggris, Pangeran Harry: Tak Ada Pilihan Lain

Internasional
[POPULER INTERNASIONAL] Ibu Hamil Disiksa karena Dianggap Berdosa | Ibu Biarkan Putrinya Mati Kelaparan

[POPULER INTERNASIONAL] Ibu Hamil Disiksa karena Dianggap Berdosa | Ibu Biarkan Putrinya Mati Kelaparan

Internasional
PSK Usia 69 Tahun Ini Ditemukan Tewas, Polisi Lakukan Penyelidikan

PSK Usia 69 Tahun Ini Ditemukan Tewas, Polisi Lakukan Penyelidikan

Internasional
Manusia Terkecil di Dunia Ini Meninggal di Usia 27 Tahun

Manusia Terkecil di Dunia Ini Meninggal di Usia 27 Tahun

Internasional
Iran Tembak Jatuh Pesawat Ukraina karena Ditakuti Jet Tempur F-35 AS

Iran Tembak Jatuh Pesawat Ukraina karena Ditakuti Jet Tempur F-35 AS

Internasional
2 Orang di China Meninggal akibat Virus Misterius Mirip SARS

2 Orang di China Meninggal akibat Virus Misterius Mirip SARS

Internasional
Dianggap Berdosa, Ibu Hamil dan 5 Anaknya Disiksa hingga Tewas

Dianggap Berdosa, Ibu Hamil dan 5 Anaknya Disiksa hingga Tewas

Internasional
Pesta Selama Seminggu dan Biarkan Anaknya Mati Kelaparan, Ibu Ini Dipenjara

Pesta Selama Seminggu dan Biarkan Anaknya Mati Kelaparan, Ibu Ini Dipenjara

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Gadis di China Makan Nasi dan Sambal Selama 5 Tahun | Gunung Taal Meletus

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Gadis di China Makan Nasi dan Sambal Selama 5 Tahun | Gunung Taal Meletus

Internasional
Trump kepada Pemimpin Tertinggi Iran: Dia Harus Hati-hati dengan Ucapannya

Trump kepada Pemimpin Tertinggi Iran: Dia Harus Hati-hati dengan Ucapannya

Internasional
Iran Siap Bernegosiasi dengan Siapa Pun Kecuali AS

Iran Siap Bernegosiasi dengan Siapa Pun Kecuali AS

Internasional
Dituduh Selingkuh, Penis Pria di Ukraina Dipasang Penjepit Logam oleh Istri

Dituduh Selingkuh, Penis Pria di Ukraina Dipasang Penjepit Logam oleh Istri

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X