Kompas.com - 11/04/2018, 23:03 WIB
Warga Suriah membawa tas di antara tenda-tenda di Al-Bil, timur kota Azaz, yang didirikan untuk menampung warga yang melarikan diri dari bekas wilayah kantong pemberontak di Douma. AFP/NAZEER AL-KHATIBWarga Suriah membawa tas di antara tenda-tenda di Al-Bil, timur kota Azaz, yang didirikan untuk menampung warga yang melarikan diri dari bekas wilayah kantong pemberontak di Douma.

JENEWA, KOMPAS.com - Sekitar 500 warga Suriah dilaporkan menunjukkan tanda-tanda terpapar kimia berbahaya, menyusul dugaan serangan gas beracun di kawasan kantong pemberontak Suriah.

Jumlah tersebut disampaikan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang mengecam serangan gas beracun di wilayah Douma, Sabtu (7/4/2018).

"Secara khusus, ada tanda-tanda iritasi parah pada membran mukosa, kegagalan pernapasan dan gangguan pada sistem saraf pusat dari mereka yang terpapar," kata WHO dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan di Jenewa, Rabu (11/4/2018).

Meski demikian, WHO pada dasarnya tidak memiliki kewenangan untuk menyelidiki penggunaan senjata kimia. Demikian diberitakan Reuters.com.

Baca juga: Suriah Undang Tim Pencari Fakta Senjata Kimia Datang ke Douma

Organisasi Pelarangan Persenjataan Kimia (OPCW) yang memiliki kewenangan, saat ini masih mencari jaminan keselamatan dari Damaskus untuk memasuki wilayah Douma dan melakukan investigasi, meski hasilnya tidak sampai pada menunjuk pihak yang bertanggung jawab.

WHO mengatakan, lebih dari 70 orang yang diketahui tengah berlindung dari serangan udara di ruang bawah tanah di kota Douma dilaporkan telah meninggal.

Di antara para korban yang meninggal tersebut 43 menunjukkan tanda telah terpapar bahan kimia yang sangat beracun.

"Kita semua harus marah atas kejadian dan pemandangan mengerikan dari Douma ini," kata Peter Salama, Wakil Direktur Jenderal WHO untuk urusan kesiapsiagaan dan tanggap darurat.

"WHO menuntut akses tanpa hambatan segera ke wilayah tersebut agar dapat memberikan perawatan kepada para korban yang terkena dampak."

"Juga untuk menilai dampak kesehatan dan untuk memberikan respon kesehatan masyarakat yang komprehensif," tambahnya.

Baca juga: Pemberontak Suriah Bantah Serahkan Douma ke Pasukan Pemerintah

WHO mengatakan telah melatih lebih dari 800 staf kesehatan Suriah untuk mengenali gejala dan mengobati pasien yang terpapar senjata kimia.

PBB juga telah mendistribusikan obat penawar untuk agen saraf, termasuk di Douma yang terkepung tahun lalu.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Kearifan Pilar Singa Ashoka

Internasional
Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Refleksi 12 Tahun Serangan Penembakan Brutal Mumbai

Internasional
Amerika Meniru Indonesia?

Amerika Meniru Indonesia?

Internasional
Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Ulang Tahun Selebgram Ini Berujung Petaka, 3 Orang Tewas Termasuk Suaminya

Internasional
Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Takut Terkena Virus Corona, Seorang Pria Kurung Istrinya di Kamar Mandi

Internasional
Korea Utara Umumkan Uji Coba 'Artileri Laras Jauh'

Korea Utara Umumkan Uji Coba "Artileri Laras Jauh"

Internasional
Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Erupsi Gunung Merapi Jadi Perhatian Media Internasional

Internasional
Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Anggotanya Tularkan Virus Corona, Pemimpin Sekte Sesat di Korsel Ini Berlutut Minta Maaf

Internasional
Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Mahathir Salahkan Anwar Ibrahim atas Krisis Politik Malaysia: Dia Terobsesi Jadi PM

Internasional
Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Kerusuhan India: Upaya Menentang UU Kewarganegaraan Kontroversial yang Tewaskan 42 Orang

Internasional
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Bayi Cemberut Saat Dilahirkan | Mahathir Kecewa Dikhianati Muhyiddin

Internasional
Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Perubahan Wajah Afghanistan Selama 18 Tahun Diinvasi AS

Internasional
Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Momen Manis, Mahathir Mohamad Dapat Pelukan dari Sang Istri

Internasional
Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Mengeluh soal Kehidupan, Pria Ini Meninggal Saat Siaran Langsung TV

Internasional
Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Virus Corona: Malaysia Tambah Empat Kasus, Armenia Umumkan Kasus Pertama

Internasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X