Kompas.com - 10/04/2018, 11:57 WIB

LONDON, KOMPAS.com - Pangeran Harry dan aktris Meghan Markle akan mengikat janji pernikahan pada bulan depan. 

Namun, keduanya justru tidak ingin dikirimi kado pernikahan di hari istimewanya. Mereka meminta agar masyarakat mendonasikan uang ke badan amal yang telah dipilih.

Pasangan itu memilih 7 lembaga amal sehingga akan banyak orang yang mendapat bantuan, daripada sekadar memberikan hadiah pernikahan berupa barang.

"Pangeran Harry dan Meghan Markle sangat berterima kasih atas niat baik yang telah mereka terima sejak pertunangan mereka," tulis Istana Kensington di Twitter.

"Mereka meminta siapa saja yang mungkin ingin menandai acara pernikahan mereka dengan memberikan amal, bukan mengirimi hadiah," lanjutnya.

Sebanyak 7 badan amal telah dipilih oleh Harry dan Markle, termasuk di bidang olahraga untuk perubahan sosial, pemberdayaan perempuan, konservasi, lingkungan, tunawisma, HIV, dan Angkatan Bersenjata.

Adik dari Pangeran William ini memang dekat dengan beberapa lembaga amal.

"Pangeran Harry telah melanjutkan misi mendiang ibunya, Putri Diana, untuk meningkatkan kepedulian terhadap HIV dan AIDS melalui tugas kerajaan," tulis majalah People, seperti dilansir dari CNBC.

Dia mengkampanyekan pentingnya tes HIV bagi masyarakat, bahkan secara publik juga mengikuti tes tersebut.

Baca juga : Kate Middleton Makin Akrab dengan Calon Iparnya, Meghan Markle

Sementara, Markle juga merupakan seorang aktivis hak asasi manusia yang kerap mengunjungi Yayasan Myna Mahila untuk mempelajari isu dan tantangan yang dihadapi perempuan.

"Saya berkunjung ke Delhi dan Mumbai pada Januari ini bersama World Vision untuk bertemu dengan anak dan perempuan yang terkena stigma terkait kesehatan menstruasi, serta bagaimana itu menghalangi pendidikan bagi perempuan," tulis Markle di majalah Time.

Dengan memilih kado pernikahan dalam bentuk donasi, pernikahan yang akan mengundang 2.640 tamu ke Kastil Windsor itu diharapkan dapat menyerukan isu-isu sosial.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber BBC,CNBC
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.